Sukses

Bill Gates dan Warren Buffett Ogah Kantongi Kripto, Bagaimana Miliader Lain?

Liputan6.com, Jakarta - Terlepas dari kepopulerannya saat ini, mata uang kripto atau cryptocurrency tidak selalu menjadi minat di antara miliarder terkaya di dunia.

Bahkan, sejumlah miliarder telah menjadi beberapa kritikus terbesar soal kripto, salah satunya CEO Berkshire Hathaway Warren Buffett, pendiri Microsoft Bill Gates dan CEO JPMorgan Jamie Dimon.

Mereka secara terbuka mengungkapkan skeptis, bahkan benar-benar menentang aset digital seperti Bitcoin dan Ethereum.

"Jika Anda memberi tahu saya bahwa Anda memiliki semua Bitcoin di dunia dan Anda menawarkannya kepada saya seharga USD 25, saya tidak akan menerimanya," ujar  Buffett, pada pertemuan pemegang saham tahunan Berkshire Hathaway pada Mei 2022, dikutip dari Forbes, Sabtu (11/6/2022).

Gates sementara itu, mengatakan pada bulan Mei bahwa dia menghindari mata uang digital karena ia menganggap aset tersebut tidak "mempengaruhi masyarakat seperti investasi lain" dan telah memperingatkan risikonya bagi investor sehari-hari.

Di sisi lain, resistensi kripto di antara miliarder mungkin tidak tersebar luas seperti yang dipikirkan banyak orang.

Sebuah survei baru-baru ini oleh Forbes terhadap 65 orang terkaya di dunia mengungkapkan bahwa hampir 30 persen harta mereka diinvestasikan secara langsung atau tidak langsung dalam cryptocurrency, tingkat yang lebih tinggi daripada di antara investor non-miliarder.

Sebuah studi oleh Pew Research Study pada akhir tahun lalu juga mengungkapkan bahwa 16 persen orang dewasa di Amerika Serikat pada suatu saat melakukan investasi dalam kripto.

Adapun jajak pendapat NBC News terhadap 1.000 orang Amerika yang diterbitkan pada bulan Maret, menemukan 20 persen telah berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan kripto.

Dari miliarder yang disurvei, sekitar 18 persen melaporkan memiliki setidaknya 1 persen dari kekayaan mereka dalam cryptocurrency.

Dari kelompok itu, sebagian besar berinvestasi sebagai eksperimen sampingan kecil; 80 persen investor di kripto mengatakan mereka memiliki kurang dari sepersepuluh dari kekayaan mereka yang diinvestasikan dengan cara tersebut, sementara 3,2 persen dari responden miliarder mengatakan mereka menaruh lebih dari setengah kekayaan mereka ke dalam kripto.

Sedangkan 10 persen lainnya mengatakan mereka tidak secara langsung berinvestasi dalam cryptocurrency, tetapi telah mendukung perusahaan yang berfokus pada kripto.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

2 Miliarder Ternama Kumpulkan Kekayaan Lewat Kripto

Sam Bankman-Fried, salah satu pendiri dan CEO pertukaran cryptocurrency FTX dan salah satu dari segelintir miliarder yang memasukkan nama mereka ke dalam survei anonim, mengungkapkan kepada Forbes bahwa dia memegang antara 76 persen hingga 100 persen dari kekayaan bersihnya senilai USD 20,6 miliar di kripto.

Sebagai catatan, hampir semua kekayaannya berada dalam saham FTX dan kepemilikannya atas FTT, yang merupakan token FTX.

Bankman-Fried adalah salah satu dari 19 miliarder dalam daftar Miliarder Dunia tahunan Forbes yang tidak hanya mendukung perusahaan kripto, tetapi juga menghasilkan sebagian besar kekayaannya dari kripto.

Meskipun beberapa tetap menentang secara terbuka, semakin banyak miliarder telah mempelajari mata uang alternatif—bahkan membalikkan oposisi sebelumnya—dalam beberapa tahun terakhir.

Salah satu pengguna baru kripto yang terkenal adalah miliarder sekaligus pemilik Dallas Mavericks, Mark Cuban. 

Dia mengembangkan beragam portofolio Bitcoin, Ethereum, Non-Fungible Tokens (NFTs) dan banyak lagi, dan terus mendukung investasi secara publik, bahkan saat harganya melonjak.

"Tidak ada bedanya dengan berinvestasi di saham, obligasi, aset lainnya. Suku bunga naik, aset berisiko turun," kata Cuban kepada Forbes dalam sebuah pesan email

"Saham teknologi saya berkinerja lebih buruk daripada yang dimiliki kripto saya," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Apa Kata Pakar?

Omid Malekan, seorang profesor di Columbia University Business School yang telah menulis banyak buku tentang industri kripto, mengatakan bahwa pergeseran di antara para miliarder dapat dikaitkan dengan peningkatan umum dalam penerimaan dan ketersediaan cryptocurrency.

"Sekarang Anda semakin melihat pemain keuangan tradisional, fintech (terlibat) … yang memudahkan orang-orang untuk berinvestasi," kata Malekan.

Dia juga berpendapat bahwa para miliarder secara unik siap untuk bereksperimen dengan cryptocurrency—dan memiliki sumber daya untuk melakukannya.

"Saya membayangkan salah satu cara Anda menjadi miliarder adalah dengan memiliki pikiran terbuka," ujar Malekan.

Tidak seperti Dimon dan Buffett yang telah membuat karir mereka sebagian besar melalui sistem perbankan yang ada, menurutnya, relatif tidak penting bagi seorang miliarder untuk membuang beberapa juta dolar ke dalam kripto.

"Mereka tidak begitu khawatir tentang apa yang akan terjadi pada harga Bitcoin bulan depan," ungkapnya.

“Saya percaya bahwa cryptocurrency terlalu fluktuatif untuk investasi, yang masuk akal akan mencari sesuatu yang lebih stabil," kata Jim Thompson, miliarder yang berbasis di Hong Kong di Crown Worldwide, salah satu perusahaan relokasi swasta terbesar di dunia.