Sukses

Pakar Karier Harvard: Inilah Percakapan Penting yang Harus Dilakukan Sesama Tim Kerja

Liputan6.com, Jakarta Flamin Hot Cheetos ditemukan oleh petugas kebersihan di pabrik Frito-Lays, setelah mengetahui bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki rasa pedas. Dia kemudian menelepon CEO dan mengemukakan idenya.

Amazon Web Services ditemukan seorang insinyur jaringan setelah manajernya memintanya untuk menemukan cara meningkatkan infrastruktur Amazon dengan lebih efisien. Lalu, dia mengajukan ide untuk menjual server virtual sebagai layanan kepada CEO Jeff Bezos.

US$ 5 Footlongs Subway ditemukan seorang pewaralaba, setelah melihat penjualan merosot di akhir pekan secara konsisten. Dia membuat penawaran baru dan menyampaikan ide tersebut kepada perusahaan.

Ketika para pemimpin mendengar contoh seperti ini, banyak yang bertanya-tanya: Mengapa ini tidak bisa terjadi di perusahaan saya? 

Beberapa orang dari beragam posisi dapat dengan cepat mengguncang struktur organisasi dan membuat inovasi. Mungkinkah ada pilihan yang lebih mudah dan lebih murah?

Mengutip CNBC, Sabtu (9/5/2021), jawabannya adalah ada. Hal ini merujuk kepada apa yang disampaikan Gorick Ng sebagai penasihat karier di Harvard College, yang mengkhususkan diri dalam pembinaan generasi pertama serta mahasiswa dan profesional berpenghasilan rendah.

2 dari 3 halaman

Hasil wawancara dengan lebih dari 500 profesional

Gorick pernah melakukan wawancara dengan lebih dari 500 profesional di berbagai industri dan jenis pekerjaan untuk buku miliknya yang berjudul ”The Unspoken Rules: Secrets to Starting Your Career Off Right”.

Semuanya dapat dimulai dengan latihan isian kosong sebagai berikut.

  • [Perusahaan / klien saya] membantu [X orang] untuk [melakukan X hal] dengan [metode X].
  • Baru-baru ini, [perusahaan saya] telah [mengejar inisiatif X] untuk [mencapai tujuan X].
  • [Perusahaan / klien saya] bersaing dengan [pesaing X] karena [alasan X].
  • Sebagai [posisi X], saya membantu [tim / departemen / perusahaan mencapai tujuan X].
  • Jika saya memiliki ide, saya harus membagikannya dengan [X orang] dengan [metode X].

Gorick kemudian mengajak partisipannya, termasuk Anda, untuk mengisi sendiri kekosongan ini. Berapa banyak yang bisa Anda isi?

Sekarang, tanyakan pada rekan kerja. Bisakah mereka menyelesaikan latihannya? 

Seberapa baik karyawan di perusahaan Anda dapat mengisi kekosongan ini akan memberitahu Anda banyak tentang apakah semua orang bertujuan untuk hal yang sama atau hanya menunggu untuk melakukan apapun yang diperintahkan.

Ironisnya, meskipun penting, kebanyakan pemimpin tidak pernah berpikir untuk membicarakan hal ini dengan anggota tim mereka.

Padahal, jawaban orang-orang juga dapat memberitahu Anda banyak tentang seberapa siap karyawan untuk mengenali dan merebut peluang ketika kesempatan itu datang.

Jika tim Anda kesulitan mengisi kekosongan ini, mungkin sudah waktunya bagi Anda atau pemimpin tim kerja untuk menjelaskan dasar-dasarnya:

  • Apa yang perusahaanmu lakukan? Mengapa?
  • Apa yang ingin dicapai perusahaan selama bulan, kuartal, dan tahun berikutnya? Mengapa?
  • Siapa pesaing perusahaan? Mengapa?
  • Bagaimana industri ini bekerja dan ke mana arahnya?
  • Bagaimana setiap orang dan setiap tim membantu perusahaan mencapai tujuannya?
  • Kemana orang harus membawa ide-ide baru?
  • Bagaimana orang bisa tetap up-to-date dengan perkembangan terkini di dunia, di industri, dan di perusahaan?
3 dari 3 halaman

Tujuan untuk memberdayakan setiap karyawan

Ide utama dari strategi ini sejatinya adalah membuat semua orang, terlepas dari senioritas atau masa jabatannya, untuk melihat gambaran besar dari apa yang sedang dituju oleh perusahaan secara bersama-sama.

Meski banyak CEO telah melakukan ini, tetapi pada saat laju perubahan semakin cepat dan mulai banyak gangguan yang terus membayangi, tidaklah cukup hanya mempercayakan satu orang atau hanya C-suite untuk berpikir secara strategis. Setiap orang perlu berpikir secara strategis. 

Misalnya, apabila Anda mencoba mencari tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh pelanggan Anda, cobalah bertanya kepada staf penjualan (sales). Mereka adalah orang yang berbicara dengan pelanggan setiap hari dan mungkin memiliki ide yang lebih baik daripada dewan direktur. 

Contoh lainnya adalah apabila Anda mencoba meningkatkan daya tarik perusahaan Anda ke Gen Z? Anda bisa langsung mencari pemagang (intern) di perusahaan Anda yang merupakan Gen Z yang mungkin memiliki ide yang lebih baik daripada kepala pemasaran Anda.

Atau ketika Anda mencoba mengurangi biaya pengoperasian, cobalah bertanya kepada tim yang menjalankan fasilitas yang mungkin memiliki gagasan yang lebih baik daripada kepala keuangan Anda.

Pemikiran strategis mungkin merupakan tugas para pemimpin senior, tetapi para pemimpin senior tidak memiliki monopoli atas ide-ide yang bagus. 

Sebab, ide yang bagus bisa datang dari mana saja dan dari siapa saja. Tetapi, sayangnya mereka tidak muncul begitu saja, mereka berasal dari orang-orang yang mampu melihat gambaran besarnya.

Meskipun menetapkan ekspektasi itu perlu, itu tidaklah cukup. Budaya juga penting. 

Seperti yang dicatat oleh CEO Tesla Elon Musk, “Komunikasi harus berjalan melalui jalur terpendek yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan, bukan melalui 'rantai komando'.” 

Anda juga bisa merujuk kepada pernyataan Mark Zuckerberg dari Facebook, “Oke, apakah ini akan menghancurkan perusahaan? Karena jika tidak, maka biarkan mereka mengujinya. "

Dengan kata lain, percakapan saja tidak cukup. Anda juga membutuhkan proses untuk memunculkan ide-ide bagus dan menghadiahinya. Tetapi, awal yang kritis ini tidak boleh dianggap remeh.

Membuat semua orang mengingat tujuan yang lebih luas berarti memiliki puluhan, ratusan, bahkan ribuan orang yang berpikir tentang kepentingan terbaik perusahaan dan bukan hanya beberapa eksekutif saja. 

Jika ini terjadi, hanya masalah waktu sebelum muncul ide yang dapat mengubah lintasan perusahaan Anda selamanya.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana