Sukses

Pendapatan Turun, tapi Konsumsi Masyarakat Naik saat Ramadan 2021

Liputan6.com, Jakarta Big Data Analyst Continuum Data Indonesia, Muhammad Azzam mencatat, sejak awal Ramadan 2021 indeks konsumsi mengalami kenaikan sebesar 17 persen. Kendati demikian indeks pendapatan justru mengalami penurunan hingga 10 persen.

Menurutnya, peningkatan indeks konsumsi tersebut dipicu oleh berbagai komponen yang menunjukkan peningkatan di awal bulan Ramadan. Tertinggi ialah untuk kompone pakaian dan diikuti oleh konsumsi rumah tangga.

"Pakaian itu meningkat sebesar 47 persen, karena meningkatnya belanja online, beli jeans, sarung, dan lainnya. Sementara di komponen rumah itu naik sebesar 18 persen karena ada (permintaan) perabotan, alat-alat dapur, setup home office dan lainnya," terangnya dalam acara Diskusi Online Indef bertajuk Ekonomi Ramadan 2021, Lesu atau Bergairah? Analisis Perilaku Konsumen Melalui Pendekatan Big Data, Senin (3/5/2021).

Azzam menambahkan, komponen konsumsi selanjutnya yang mengalami kenaikan ialah komunikasi dan jasa sebesar 8 persen, restoran 6 persen, makanan dan minuman sebesar 4 persen. Lalu, transportasi sebesar 2 persen, dan perawatan pribadi sebesar 3 persen.

"Sementara komponen konsumsi yang mengalami penurunan adalah rekreasi dan olahraga -14 persen, pendidikan -15 persen, dan perumahan, listrik, air -21 persen. Untuk perumahan iti dipicu oleh pengurusan surat-surat KPR hang dinilai masih sulit," ungkapnya.

 

2 dari 3 halaman

Penurunan Pendapatan

Sedangkan penurunan indeks pendapatan di awal Ramadan tahun ini dipicu oleh penurunan tiga komponen utama. Yakni investasi -13 persen, kesempatan bekerja -18 persen, serta gaji dan bonus -21 persen.

"Untuk penurunan investasi itu akibat adanya anggapan dana darurat dinilai lebih penting ketimbang investasi di masa pandemi ini. Kalau kesempatan bekerja terkait info loker hingga belum dapat kerja," tekannya.

Sebagai informasi, periode pengambilan data tersebut dilakukan pada 1 April hingga 25 April 2021. Pendekatan digunakan melalui big data secara real time mencakup 1,204,102 pembicaraan di media sosial dari 934,671 akun media sosial.

Sulaeman

Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: