Sukses

Harga Emas Naik Menanti Pelantikan Joe Biden

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik tipis pada hari Selasa. Ini lantaran dolar masih di bawah tekanan. Sentimennya adalah prospek lebih banyaknya stimulus AS yang akan membantu meningkatkan daya tarik logam mulia.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/1/2021), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen menjadi USD 1,840.38 per ounce, pulih dari level terendah sejak 2 Desember di USD 1,809.90 yang dicapai pada hari Senin. Harga emas berjangka AS ditutup naik 0,6 persen menjadi $ 1,840.20.

Nilai dolar AS harus ditentukan oleh pasar, Janet Yellen mengatakan kepada anggota parlemen Senat pada sidang konfirmasi pada hari Selasa. Yellen juga menegaskan kembali komitmennya untuk melakukan tindakan bantuan dan menggarisbawahi kedalaman krisis ekonomi.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang dapat dihasilkan dari stimulus yang meluas.

"Dolar akan didorong oleh kekuatan pasar dan untuk saat ini, kekuatan pasar mengarah ke dolar yang lebih rendah," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities.

Indeks dolar tergelincir dari level tertinggi empat minggu di sesi terakhir, membuat harga emas batangan lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

"Selama kita mendapatkan momentum ini (dalam ekuitas) dalam kondisi naik, itu membuat harga emas diperdagangkan relatif dalam kisaran tertentu," kata Jeffrey Sica, pendiri Circle Squared Alternative Investments, menambahkan kemungkinan lebih banyak stimulus sangat positif untuk emas.

"Anggota bank sentral global menyadari bahwa meskipun pasar ekuitas berjalan baik, ekonomi yang mendasarinya masih sangat lemah dan langkah-langkah stimulus diperlukan," kata Michael Langford, direktur penasehat perusahaan AirGuide.

Investor juga menunggu pelantikan Presiden terpilih AS Joe Biden pada hari Rabu, dan langkah-langkah keamanan telah ditingkatkan sehubungan dengan serangan 6 Januari di Capitol AS.

2 dari 3 halaman

Prediksi Harga Emas Pekan Ini, Bakal Turun?

Harga emas diprediksi akan melemah pada pekan ini. Sejumlah faktor menjadi penentu pergerakan harga emas tersebut serta mengingat perdagangan emas yang begitu ramai.

Dikutip dari Kitco, Senin (18/1/2021), pelantikan Joe Biden pada hari Rabu 20 Januari 2021, yang dapat disertai dengan kerusuhan sipil, dan persidangan pemakzulan Trump adalah dua peristiwa politik utama dalam pekan ini. Potensi terjadinya kerusuhan sipil sangat rendah, menurut analis, hal ini tidak berdampak signifikan terhadap pergerakan harga emas.

"Washington akan sangat menjadi fokus perhatian dunia saat Joe Biden dilantik sebagai Presiden AS ke-46 pada hari Rabu. Tampaknya tidak mungkin kita melihat terulangnya kerusuhan sipil yang terjadi di Capitol Hill, tetapi soal pemakzulan," kata ahli strategi ING FX memperingatkan.

Peristiwa lain yang harus diperhatikan adalah sidang konfirmasi Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan AS pada hari Selasa. Pasar akan mencari kemungkinan komentar tentang dolar AS.

Ahli Strategi Komoditas T.D. Securities Daniel Ghali menyatakan, USD 1.775 adalah level yang harus diperhatikan pada sisi negatifnya jika harga emas menembus kisaran perdagangan USD 1.800-USD 1.900.

Harga emas di level USD 1.800 menjadi level yang baik pekan ini. Jika perdagangan emas ditutup di bawah USD 1.800, maka diprediksi akan berada di kisaran USD 1.750-1.760.

"Tapi saya pikir harga emas akan bertahan di sini. Saya tidak melihat pasar saham memiliki efek washout. Saham saat ini berbanding terbalik dengan dolar. Sepertinya ini akan menjadi lingkungan yang fluktuatif yang pada akhirnya akan mendukung logam (harga emas)," kata Direktur Perdagangan Global Kitco Metals Peter Hug.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: