Sukses

5 Cara Jadi Pengguna Kartu Kredit yang Bijak

Liputan6.com, Jakarta - Tidak semua orang harus memiliki kartu kredit. Ada orang yang bisa mengontrol keuangan saat menggunakan kartu kredit. Namun ada juga orang yang tidak bisa mengendalikan pengeluaran.

Bagi orang yang memiliki kecenderungan untuk menyalahgunakannya karena mereka tidak paham atau tidak bertanggung jawab secara finansial, sebaiknya tidak memegang kartu kredit. Orang-orang seperti ini bisa menghancurkan rencana keuangan dalam waktu singkat.

Tapi, jika digunakan dengan bijak, kartu kredit bisa membantu membangun kekayaan.

Berikut 5 kebiasaan menjadi pengguna kartu kredit yang bijak dilansir dari laman Freemalaysia.com, Selasa (20/10/2020):

1. Selesaikan semua tagihan tepat waktu

Kata kuncinya adalah "semua" dan "tepat waktu," melunasi seluruhnya sebelum tanggal jatuh tempo. Melakukan pembayaran parsial atau minimum berarti membayar bunga tinggi sekitar 18 persen setahun atas tagihan yang belum dibayar yang dibawa ke bulan berikutnya.

2. Gunakan kurang dari 30 persen dari pagu kredit

Triknya adalah tetap membelanjakan pada 30 persen dari batas kredit. Para bankir akan memandang mereka sebagai konservatif dalam menggunakan kartu kredit, oleh karena itu, memprofilkannya sebagai peminjam berisiko rendah. Ini bisa berguna saat mengajukan pinjaman baru, baik itu pinjaman mobil, pinjaman pribadi atau hipotek.

3. Gunakan kartu kredit untuk transaksional

Katakanlah seseorang ingin membeli MacBook Pro seharga Rp 38 juta. Jika mereka telah menyisihkan cukup uang tunai untuk pembelian tersebut, boleh saja menggunakan kartu kredit untuk menikmati keuntungan yang tidak tersedia saat membayar tunai.

Jika mereka tidak memiliki uang tunai, yang terbaik adalah menunda pembelian. Namun muncul pertanyaan, "Bagaimana jika menggunakan opsi pembayaran mudah dengan bunga 0 persen yang memungkinkan pengguna membayar MacBook Pro dalam 12 atau 24 kali angsuran?".

 

2 dari 3 halaman

4. Berpikir dua kali sebelum menggunakan opsi pembayaran mudah

Tidak masalah bagi orang tersebut untuk membagikan pembayaran untuk MacBook Pro Rp 38 juta dalam 24 kali cicilan bebas bunga per bulannya, jika mereka dapat melakukan pembayaran tanpa menambahkan lebih banyak ke tagihan kartu kredit.

Kartu kredit memungkinkan orang untuk membeli sesuatu tanpa membawa uang tunai. Dan jika itu menjadi kebiasaan, dan mereka mendaftar untuk membayar lebih banyak barang dengan mencicil, dan mulai membayar biaya minimum karena mereka tidak dapat melunasi saldo secara penuh, hutang kartu kredit mereka bisa lepas kendali.

Jadi, mereka yang sadar mengendalikan pengeluaran mereka bukanlah keahlian mereka harus melupakan tentang opsi pembayaran mudah dengan bunga 0 persen.

5. Berhati-hatilah dengan penarikan tunai

Anda harus berhati-hati dalam melakukan penarikan tunai menggunakan kartu kredit. Jika Anda tidak mampu melunasi sesuai dengan perjanjian.

Singkatnya, tidak masalah bagi orang yang bertanggung jawab secara finansial untuk mendapatkan kartu kredit. Ini dapat digunakan untuk menikmati manfaat yang menyertai penggunaannya dan mereka dapat membangun profil kredit.

Setelah seseorang mendapatkan pengalaman dalam menggunakan satu atau dua kartu kredit, tidak apa-apa untuk mendapatkan lebih banyak dan menjadi pengguna kekuatan kartu kredit.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini: