Sukses

Mengalami Stres Finansial Karena Pandemi Belum Berakhir? Simak 4 Langka Ini Untuk Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta Pandemi virus corona memberi tekanan finansial bagi seluruh masyarakat dunia.

Selain itu, survei terbaru terhadap manajer SDM menemukan bahwa satu dari tiga perusahaan memotong gaji karyawan sebagai tanggapan terhadap pandemi.

Maka, tidak mengherankan bahwa banyak rumah  yang terlambat membayar tagihan mereka. Tekanan finansial karena berusaha memenuhi kebutuhan mungkin berdampak buruk pada kesehatan Anda juga. Sebuah studi Northwestern University menemukan bahwa hutang yang tinggi dikaitkan dengan tekanan darah yang lebih tinggi pada orang dewasa. Selain itu, sebuah penelitian Universitas Rutgers menemukan orang-orang yang memiliki hutang besar tanpa jaminan, seperti saldo kartu kredit dan tagihan medis, lebih mungkin menderita depresi.

Tetapi ada kabar baik bagi Anda, mengutip dari Foxbusiness, Kamis (17/9/2020) ada empat langkah cara mengatasi stress finansial selama pandemi ini.

1. Perhatikan keuangan Anda

Sebelum Anda dapat mengatasi tantangan keuangan, Anda harus mengidentifikasi apa saja tantangan tersebut. Ini membutuhkan pandangan yang jujur ​​pada gambaran keuangan Anda dengan menanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

· Apa hutang saya? Hitung berapa banyak Anda berhutang dalam pinjaman mobil, pinjaman pelajar, saldo kartu kredit, dan hutang lainnya.

· Berapa biaya diskresioner saya? Tinjau laporan bank Anda dari 90 hari terakhir untuk melihat berapa banyak yang Anda belanjakan untuk hal-hal yang tidak penting, seperti rekreasi dan makan di restoran (atau, di era sekarang, makanan siap saji).

· Berapa banyak yang saya miliki di tabungan? Lihatlah berapa banyak yang telah Anda simpan sebagai cadangan tunai. 

·Berapa nilai kredit saya ? Banyak bank dan kredit unions menawarkan perkiraan skor kredit gratis kepada pelanggan mereka. Anda juga bisa meminta salinan gratis dari laporan kredit Anda untuk mengeceknya.

 

2. Hubungi kreditor Anda jika Anda tertinggal

Jika Anda kesulitan membayar tagihan, tentu tidak sendirian. Sekitar satu dari empat orang (24%) telah melewatkan pembayaran setidaknya satu dari tagihan mereka sejak pandemi dimulai, survei terbaru yang dilakukan oleh OnePoll. Selain itu, 58% responden mengatakan kewajiban keuangan berupa tagihan menjadi sumber stres bagi mereka selama krisis virus corona.

Pendekatan terbaik Anda, jika telah ketinggalan atau berpikir akan ketinggalan tagihan, menghubungi kreditur Anda dan menjelaskan situasi Anda. Banyak penerbit kartu kredit, perusahaan hipotek, dan pemberi pinjaman lainnya menawarkan program bantuan keuangan kepada pelanggan yang memenuhi syarat, tetapi tanggung jawab ada pada Anda untuk memberi tahu kreditor bahwa membutuhkan bantuan.

3. Pertimbangkan kartu transfer saldo

Mentransfer hutang kartu kredit berbunga tinggi ke kartu kredit transfer saldo yang memiliki tingkat perkenalan 0% mungkin merupakan langkah yang bijaksana, terutama jika Anda membawa saldo yang besar dari bulan ke bulan.

Namun ada beberapa peringatan, kebanyakan kartu kredit transfer saldo mengenakan biaya transfer saldo di muka biasanya 3% hingga 5% dari jumlah transfer, mungkin ada batasan berapa banyak hutang yang dapat Anda transfer ke kartu, dan jika Anda memiliki kredit kurang baik, mungkin tidak memenuhi syarat untuk transfer 0% .

Namun, jika Anda ingin menghilangkan hutang kartu kredit, kartu kredit transfer saldo mungkin tepat untuk Anda. 

Kartu transfer saldo biasanya menawarkan suku bunga perkenalan yang rendah - terkadang bahkan menawarkan suku bunga perkenalan 0%. Jadi, bijaksana untuk berkeliling untuk mendapatkan harga terbaik.

Selain itu, jika Anda dapat  membayar sisa saldo sebelum periode bunga perkenalan berakhir, Anda dapat menghemat uang dengan tidak harus membayar biaya bunga.

 

4. Pertimbangkan pinjaman pribadi konsolidasi kartu kredit

Cara lain untuk mengelola hutang Anda adalah dengan menggunakan pinjaman pribadi untuk konsolidasi .

Menurut data Federal Reserve yang baru dirilis, selisih antara rata-rata suku bunga kartu kredit dan pinjaman pribadi adalah antara enam dan tujuh poin. Dengan angka-angka seperti itu, menggunakan pinjaman pribadi untuk mengkonsolidasikan utang dapat menghemat sejumlah uang yang layak, sekaligus meningkatkan skor kredit Anda, karena mengambil pinjaman baru akan membebaskan kredit Anda yang tersedia dan meningkatkan rasio pemanfaatan Anda, yang jumlahnya 30 % dari skor Anda.

Reporter: Erna Sulistyowati