Sukses

Wahai Bos, Begini 7 Strategi Jaga Motivasi Karyawan Tetap Tinggi

Liputan6.com, Jakarta Karyawan yang bermotivasi tinggi sangat penting untuk keberhasilan bisnis apa pun. Kebanyakan orang menghabiskan sepertiga hidup mereka di tempat kerja.

Sebaliknya, karyawan yang tidak termotivasi biasanya tidak bahagia. Dan akan berdampak buruk pada bisnis yang dijalankan.

Oleh karena itu penting menjaga motivasi karyawan tetap tinggi dengan saran dari lifehack.com yang dilansir, Selasa (12/8/2020).

Berikut 7 strategi yang akan membantu memotivasi karyawan untuk secara konsisten memberikan pekerjaan yang berkualitas dan, yang lebih penting, tetap bertahan untuk jangka panjang.

1. Jadilah seseorang yang dapat diandalkan

Menjadi seseorang yang bisa diandalkan oleh tim. Mereka memercayai Anda untuk memercayai karyawan, mencari solusi ketika mendapat klien yang rewel, dan untuk memenuhi janji  lainnya.

Jika Anda mengatakan akan menghadiri pertemuan penting, hadir di sana. Jika perusahaan menghasilkan untung dan mengatakan akan membayar bonus, bayarlah. Niat baik dari orang-orang Anda adalah sesuatu yang berharga.

2. Ciptakan budaya perusahaan yang nyaman

Kepemimpinan dan sikap Anda memengaruhi sikap, etos kerja, dan kebahagiaan staf. Jika Anda selalu stres, terlalu banyak menuntut, dan tidak masuk akal, itu akan menciptakan ketegangan di kantor yang akan berdampak buruk pada tingkat motivasi karyawan.

Berikut adalah empat cara untuk membangun budaya yang membuat karyawan Anda tetap termotivasi.

Sadar akan citra. Bahasa tubuh dan sikap Anda dapat berdampak positif atau negatif terhadap karyawan. Jadi, datanglah untuk bekerja dengan penuh semangat. Bersikaplah optimis, ramah, dan menarik — antusiasme ini akan menyebar ke orang-orang dan memotivasi mereka untuk menjadi lebih produktif dan efisien.

Hargai orang-orang dan bersikaplah wajar. Rayakan prestasi tim Anda. Jika mereka melakukan pekerjaan dengan baik, beri tahu mereka. Dorong mereka untuk menantang diri mereka sendiri dan mencoba hal-hal baru. Dan beri bonus bila layak. 

Jika mereka berjuang, bantu mereka. Bekerja bersama untuk menemukan solusi dan menjadi papan pengeras suara untuk ide-ide mereka.

Jadilah fleksibel. Berikan kesempatan kepada karyawan Anda untuk bekerja dari jarak jauh — ini sangat memotivasi staf, terutama generasi milenial. 

Mereka tidak ingin memerangi lalu lintas setiap hari dalam perjalanan menuju tempat kerja. Statistik menunjukkan bahwa perusahaan yang menawarkan waktu fleksibel dan kemampuan untuk bekerja dari rumah atau kedai kopi memiliki karyawan yang lebih bahagia dan lebih produktif.

Menciptakan lingkungan kerja yang ramah karyawan. Ini adalah ruang yang menginspirasi dan menyalakan imajinasi. 

Menciptakan sebuah kantor yang nyaman dengan fasilitas yang lengkap akan membuat karyawan Anda tidak stres dan lebih produktif. Seperti menyediakan kafe kecil di kantor, ruang bermain, taman interior yang tenang.

 

2 dari 4 halaman

3. Luangkan waktu dengan Tim

Luangkan waktu untuk orang-orang Anda, saat menjalankan bisnis jarak jauh atau bekerja di kantor. Sisihkan waktu setiap minggu untuk berbicara dengan orang-orang secara pribadi. Tidak bisa dinegosiasikan. Ketika ada jalur komunikasi terbuka antara anggota staf, pekerjaan diselesaikan.

Sebuah studi oleh Gallup menemukan bahwa 26 persen karyawan mengatakan umpan balik dari para pemimpin membantu mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik.

4. Berikan fasilitas yang dibutuhkan karyawan

Teknologi sangat penting untuk kesuksesan bisnis. Ini memungkinkan Anda untuk bekerja lebih efisien, lebih produktif, dan menangani berbagai hal saat bepergian. Itu sebabnya perlu memberikan fasilitas kepada karyawan yang akan membuat pekerjaan mereka lebih mudah.

Pastikan peralatan mereka dalam kondisi kerja yang baik. Tidak ada yang lebih menyebalkan daripada laptop yang perlu waktu lama untuk boot. Ganti perangkat lunak yang sudah ketinggalan zaman dengan perangkat lunak baru.

5. Berikan peluang untuk belajar dan upskill

Teknologi memungkinkan semua ini terjadi. Tidak masalah lokasi, karyawan Anda dapat terus memperluas pengetahuan mereka dan mendapatkan keahlian baru — sesuatu yang sangat memotivasi karyawan. Mereka ingin tahu bahwa ada peluang untuk tumbuh dan berkembang sendiri.

Jika Anda tidak akan berinvestasi pada orang-orang, maka bisnis Anda hanya menjadi pekerjaan lain untuk membujuk mereka sampai mereka menemukan tempat yang diinginkan. Jadilah perusahaan yang melihat nilai dalam mengembangkan orang-orangnya.

 

3 dari 4 halaman

6. Pantau beban kerja karyawan

Karyawan yang bekerja terlalu keras cenderung tidak produktif dan tidak bahagia. Karyawan Anda tidak dapat berada dalam kapasitas penuh setiap hari, bulan ke bulan. Sesuatu harus diberikan. 

Mereka akan menjadi kempes dan pekerjaan pada akhirnya akan menderita, yang akan berdampak negatif bagi bisnis.

Pantau berapa porsi kerja setiap karyawan agar tidak ada kesenjangan tugas dan berdampak pada motivasi karyawan Anda tersebut.

7. Jangan main-main dengan pembayaran karyawan

Jangan pernah dipusingkan dengan gaji karyawan. Sebagai pemilik bisnis atau manajer tingkat tinggi, mudah untuk melupakan bahwa kebanyakan orang hidup dari gaji ke gaji. 

Menunda gaji mereka berarti menunda segala rencana kehidupannya sepert membayar listik, bayar cicilan dan mungkin liburan yang tertunda. Jadi itu tugas pemilik bisnis untuk memastikan bahwa membayar karyawan tepat waktu.

Tim yang termotivasi adalah aset bagi bisnis apa pun. Orang-orang ini tidak pernah menyerah. Mereka bersemangat datang ke kantor setiap hari dan tidak sabar untuk menguji teori baru atau mengatasi tantangan yang sangat rumit.

 Mereka bangga dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Dan yang lebih penting, mereka tidak punya alasan untuk pergi.

Reporter: Erna Sulistyowati

4 dari 4 halaman

Saksikan video di bawah ini: