Sukses

PR Menteri Basuki pada Program Sejuta Rumah

Liputan6.com, Jakarta Program Sejuta Rumah masih dihadapkan pada berbagai tantangan. Program yang dicanangkan tahun 2015 ini sendiri bertujuan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan rumah layak.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PU-PR) Basuki Hadimuljono mengatakan, pekerjaan rumah pemerintah ke depan ialah memperbaiki kualitas rumah. Menurutnya, kualitas rumah mesti ditingkatkan supaya masyarakat mendapat rumah yang layak huni.

"Ada perintah langsung Presiden setelah kunjungi beberapa lokasi, kami diminta meningkatkan pengawasan bersama bank penyalur secara fisik meningkatkan kualitas rumah," kata Basuki dalam acara Bincang Bisnis dengan tema Rumah untuk Rakyat di SCTV Tower Jakarta, Kamis malam (28/9/2017).

Kemudian, pemerintah akan memperbaiki kualitas pengembang. Basuki mengaku telah menerima banyak laporan salah satunya terkait keterlambatan pengembang dalam membangun rumah.

"Kedua kualitas para pengembang, saya banyak sekali mendapat informasi, short message, pesan-pesan bahwa sudah bayar uang muka tidak jadi dibangun menjadi perhatian saya terutama dengan REI," ungkap dia.

Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara Tbk (Bank BTN) Maryono mengatakan, pemerintah telah banyak memberikan bantuan supaya rumah yang diterima masyarakat layah huni. Di antaranya ialah membantu dari segi infrastruktur jalan. Kemudian, pemerintah juga menetapkan standar pada rumah layak huni.

Sejalan dengan itu, dia mengatakan, pemerintah telah memberi kemudahan akan akses kepemilikan rumah. Kemudahan ini dalam bentuk kredit pemilikan rumah (KPR) subsidi di mana, masyarakat cukup menyediakan uang muka 1 persen dan bunga 5 persen sepanjang kredit.

Dari sisi bank, lanjut Maryono, juga telah memberikan keringanan salah satunya dari segi administrasi.

"Kita memberikan biaya murah contoh provisi kredit itu kita samakan seluruh Indonesia 0,5 persen, biaya administrasi Rp 250 ribu. Ini kita berikan kemudahan masyarakat," tukas dia.

Loading