Sukses

Pengguna iPhone Lebih Romantis Ketimbang Android, Ini Buktinya

Liputan6.com, Jakarta - Selain agama, pertimbangan seseorang saat memilah pasangan biasanya dilihat dari penampilan atau latar belakangnya.

Namun seiring teknologi yang makin maju, ada faktor baru yang membuat seseorang memilih pria atau wanita sebagai pasangannya.

Terbaru, sebuah survei ilmiah mencoba menguak faktor-faktor yang membuat seseorang memilih mengencani pasangannya. Hasilnya ternyata mengejutkan.

Sebanyak 70 responden lajang di Amerika Serikat (AS) cenderung memilihi pasangan kencan yang menggunakan iPhone daripada ponsel Android. Demikian dikutip laman Dream, Senin (23/7/2018).

Hampir dua dari lima responden meyakini ponsel pintar memengaruh kesan pertama yang ditangkap oleh orang lain.

Survei terhadap 1.502 orang lajang itu dilakukan oleh Decluttr, sebuah perusahaan yang membantu pelanggan menjual barang-barang teknologi bekas pakai.

Kesimpulan lain dari survei itu menemukan jika pengguna iPhone dianggap lebih menarik dan romantis daripada pengguna Android. Studi ini juga mengungkap beberapa informasi menarik lainnya tentang kencan di era digital.

Menurut temuan terkait, hanya 65 persen pengguna iPhone akan terbuka untuk pergi kencan pertama dengan seseorang yang memiliki perangkat berbasis Android.

Di sisi lain, hanya 53 persen pengguna Android akan mengatakan hal yang sama tentang orang-orang yang setia dengan iPhone kesayangan mereka.

"Ini bukan hanya merek ponsel yang Anda miliki, tetapi juga keadaan yang dapat memengaruhi hasil dari sebuah kencan dengan calon kekasih," jelas hasil survei terkait dalam sebuah laporan yang dimuat di jurnal Love Psychology.

Jadi bagaimana, jika melihat fakta menarik di atas, kamu pengguna iPhone atau ponsel Android?

2 dari 3 halaman

iPhone Diklaim Jadi Smartphone Identik Orang Kaya

Indikator seseorang masuk dalam kategori harta kaya raya memang beragam, seperti kepemilikan mobil mewah atau tempat tinggal. Namun, siapa sangka, iPhone juga masuk dalam faktor yang berpengaruh.

Berdasarkan laporan dari University of Chicago dan National Bureau of Economic Research, iPhone ternyata kerap dikaitkan sebagai penanda seseorang dapat digolongkan kaya di Amerika Serikat. 

"Selama beberapa tahun terakhir, tidak ada merek yang dapat memprediksi status ekonomi seseorang, tapi hal itu terjadi pada iPhone," tulis peneliti dalam laporannya seperti dikutip dari Business Insider, Selasa (10/7/2018).

Laporan menyebut jika mengetahui seseorang memiliki iPhone, besar kemungkinan ia masuk dalam kategori status ekonomi tinggi. Kebenaran dari prediksi itu biasanya mencapai 69 persen. 

"Mengetahui seseorang yang memiliki iPad pada 2016 memungkinkan kami menebak dengan benar status ekonomi seseorang," tulis laporan tersebut.  

Kendati demikian, bukan berarti pemilik perangkat Android serta merta masuk dalam kategori status ekonomi rendah.

Kepemilikian perangkat Android, nyatanya masih masuk dalam indikator seseorang berpenghasilan tinggi.

Namun, harus diakui harga dari dua perangkat tersebut memang terpaut jauh. Alasannya, iPhone jelas dijual dengan harga lebih tinggi dari smartphone Android.

Sebagai perbandingan, harga smartphone Android biasanya dibanderol paling rendah US$ 100 (setara Rp 1,4 jutaan). Sementara dalam beberapa tahun terakhir, harga iPhone terus naik dan menyentuh US$ 999 (Rp 14 jutaan) untuk versi terbaru.

Para peneliti menggunakan data dari Mediamark Research Intelligence untuk menyusun laporan ini. Riset ini juga memakai algoritma machine learning dalam pengolahan data.

3 dari 3 halaman

Semakin Kaya, iPhone Lebih Jadi Pilihan Ketimbang Samsung Galaxy?

Sebuah data dari dari perusahaan pemasaran internet WebpageFX pada 2016 juga menyebut, makin kaya seseorang ia bakal memilih sebuah smartphone merek iPhone dibanding ponsel lain.

Hal ini berdasarkan hasil analisa WebpageFX terhadap 30 juta pengguna perangkat mobile. Data tersebut menunjukkan bahwa dua pertiga dari pengguna smartphone memiliki sebuah iPhone atau Samsung Galaxy.

Data tersebut juga memperlihatkan bahwa 45 persen dari pengguna smartphone lebih memilih iPhone ketimbang Samsung Galaxy.

Menariknya data dari pengguna smartphone yang tinggal di Amerika Serikat ini juga menunjukkan adanya hubungan antara besarnya penghasilan dengan merek ponsel yang digunakan.

Disebutkan, mereka yang berpenghasilan lebih tinggi biasanya merupakan pengguna iPhone. Sebaliknya, mereka yang berpenghasilan lebih rendah cenderung memiliki ponsel Samsung Galaxy.

WebpageFX juga menemukan bahwa negara-negara bagian di Amerika Serikat dengan penghasilan lebih tinggi seperti Alaska, Hawaii, Connecticut, New Jersey, dan Massachusetts cenderung lebih banyak yang menggunakan iPhone.

Pada tempat-tempat tersebut, tercatat bahwa pangsa pasar iPhone sebesar 50 persen.

Sebaliknya, pada negara-negara bagian dengan penghasilan lebih rendah seperti New Mexico dan South Carolina, pangsa pasar iPhone cukup rendah, yakni hanya 35-40 persen saja.

Meski begitu merek sebuah ponsel kini tak bisa dijadikan tolak ukur. Tak dimungkiri, Samsung juga memiliki beberapa lini ponsel yang harganya cukup tinggi, sebut saja Galaxy S7 yang dijual US$ 649 atau setara Rp 9 jutaan.

Reporter: Syahid Latif

Sumber: Dream.co.id

(Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Ngeri, Pertarungan Hebat Dua Komodo di Pulau Rinca

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Studi: Pengguna Android Cenderung Tidak Beruntung dalam Percintaan
Artikel Selanjutnya
iPhone 2018 Bakal Dijual Sepaket dengan Charger Generasi Teranyar