Sukses

Sempat Terputus Akibat Longsor, Akses Jalan ke Gunung Bromo Bisa Kembali Dilewati

Liputan6.com, Surabaya - Akses menuju Gunung Bromo di Kabupaten Probolinggo, kembali bisa dilalui usai dilakukan pembersihan material longsor.

"Hari ini akses menuju Gunung Bromo melalui Kecamatan Sukapura di Kabupaten Probolinggo sudah lancar karena material longsor sudah dibersihkan oleh petugas gabungan pada Minggu (27/11) malam," kata Supervisor Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) Penanggulangan Bencana BPBD Probolinggo Aries Setyawan, Senin (28/11/2022), dikutip dari Antara.

Hujan deras yang mengguyur kawasan Gunung Bromo pada Minggu, membuat tebing di Desa Wonokerto, Kecamatan Sukapura, longsor dan material longsor tersebut menutup total akses jalan menuju objek wisata Gunung Bromo.

Kemudian terjadi longsor susulan di lokasi yang sama sebanyak empat titik pada sore harinya, sehingga dilakukan penanganan oleh BPBD, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Sosial, Tagana dan pihak Muspika Sukapura untuk membersihkan material longsor agar akses jalan menuju ke Gunung Bromo dapat dibuka.

Untuk membuka akses jalan yang tertimbun longsor tersebut, petugas menerjunkan alat berat untuk membersihkan material longsor dengan cepat agar kendaraan sejumlah wisatawan dan masyarakat bisa melintas.

"Hari ini dilanjutkan kegiatan pembersihan sisa material longsor di Dusun Jurang Jontro, Desa Wonokerto, dan pemberian bantuan bagi warga yg terdampak longsor di Desa Sariwani, Kecamatan Sukapura oleh Dinsos dan BPBD," tuturnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Waspada

Aries mengimbau wisatawan dan masyarakat untuk mewaspadai kawasan tebing menuju Gunung Bromo yang rawan longsor saat hujan deras yang mengguyur di Kecamatan Sukapura terjadi selama beberapa jam.

"Kami imbau untuk selalu berhati-hati saat melintas di kawasan tebing rawan longsor menuju kawasan Gunung Bromo di Kabupaten Probolinggo," katanya.

Selain di Desa Wonokerto, tanah Longsor juga terjadi di Dusun Tersono, Desa Sapih Kecamatan Lumbang yang mengakibatkan tembok penahan tanah (TPT) di sekitar rumah warga mengalami longsor.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS