Sukses

Mayoritas Bursa Asia Libur Imlek 2023, Indeks Saham Australia Menghijau

Liputan6.com, Jakarta - Saham Australia menguat pada perdagangan Senin, 23 Januari 2023 dan sentuh level tertinggi dalam hampir sembilan bulan. Bursa saham Australia menguat seiring kenaikan saham teknologi di wall street pekan lalu dan kenaikan harga minyak dongkrak saham energi.

Indeks ASX 200 menguat 0,1 persen ke posisi 7.458. Sementara itu, volume perdagangan rendah di tengah mayoritas bursa saham Asia termasuk China libur Imlek 2023. Demikian mengutip laman CNBC, Senin (23/1/2023).

Di Australia, saham energi menguat 0,5 persen setelah harga minyak sentuh level tertinggi pada perdagangan Jumat, 20 Januari 2023. Kenaikan harga minyak itu juga seiring harapan prospek ekonomi China yang merupakan terbesar kedua di dunia.

Saham Woodside Energy dan Santos masing-masing bertambah 1,2 persen dan 1,5 persen. Saham teknologi mendaki 1,1 persen, dan sentuh level tertinggi dalam satu bulan. Saham Xero dan WiseTechGlobal masing-masing naik 0,8 persen dan 6,3 persen. Sektor saham keuangan mendaki 0,2 persen didorong saham Commonwealth Bank of Australia dan Australia dan New Zealand Banking Group masing-masing naik 0,3 persen dan 0,5 persen.

Saham tambang menanjak 0,1 persen. Saham Fortescue Metals naik 0,4 persen. Sementara itu, saham BHP Group dan Rio Tinto masing-masing menanjak 0,5 persen dan 0,7 persen. Sementara itu, indeks Selandia Baru NZX 50 merosot 0,1 persen ke posisi 11.963,57.

Bursa saham Malaysia dan anak usahanya libur pada 23-24 Januari 2023 untuk memperingatkan Tahun Baru Imlek. Bursa saham Malaysia akan buka pada 25 Januari 2023.

Demikian juga bursa saham Shanghai libur pada 21 Januari-29 Januari 2023. Adapun perdagangan di bursa saham Shanghai operasional normal pada Senin-Jumat.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Wall Street Reli Sambut Akhir Pekan, Indeks Nasdaq Melambung Berkat Saham Netflix

Sebelumnya, Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street pada perdagangan saham Jumat, 20 Januari 2023. Wall street reli jelang akhir pekan sehingga mengakhiri pekan ini dengan kuat setelah sempat kehilangan momentum reli Januari 2023.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones bertambah 330,93 poin atau 1 persen ke posisi 33.375,49. Indeks S&P 500 naik 1,89 persen ke posisi 3.972,61. Indeks acuan tersebut mengakhiri penurunan beruntun dalam tiga hari. Sementara itu, indeks Nasdaq melonjak 2,66 persen ke posisi 11.140,43. Penguatan indeks Nasdaq didukung saham Netflix dan Alphabet.

Pada pekan ini, indeks Nasdaq melonjak dan membukukan kenaikan 0,55 persen, dan mencatat kinerja minggua positif selama tiga minggu berturut-turut. Indeks Dow Jones melemah 2,7 persen dan indeks S&P membukukan penurunan 0,66 persen. Dua indeks acuan itu mematahkan rekor penguatan beruntun dalam dua minggu berturut-turut. Pada 2023, rata-rata indeks acuan berada d wilayah positif.

"Kami mengalami reaksi lebih emosional dari yang diperkirakan. Banyak orang menjadi sangat pesimistis dan kami melihat gerakan untuk memulai tahun ini. Sekarang seperti yang diharapkan pasar tidak berada dalam garis lurus,” ujar Pendiri dan CEO KKM Financial, Jeff Kilburg, seperti dikutip dari laman CNBC, Sabtu (21/1/2023).

Ia mengatakan, pihaknya menemukan cara untuk terus bergerak dan memiliki titik terendah lebih tinggi. “Secara teknikal masih mendukung penurunan dan aksi jual,” ujar dia.

Adapun investor terus memantau laporan laba dan saham teknologi kapitalisasi besar memimpin pasar lebih tinggi.

 

 

3 dari 4 halaman

Investor Pantau Laporan Keuangan

Saham Netflix naik sekitar 8,5 persen setelah mengunggah lebih banyak pelanggan dari yang diharapkan meski laba kuartalan meleset dari perkiraan analis. Saham Alphabet naik lebih dari 5 persen setelah perusahaan mengumumkan akan memberhentikan 12.000 karyawan.

“Anda melihat lebih banyak bobot masuk ke beberapa teknologi using dan karena orang menjadi lebih sedikit memikirkan peluang dalam koreksi teknologi pada 2022,” tutur Kilburg.

Chief US Equity Strategist JPMorgan, Dubravko Lakos-Bujas menuturkan, kabar buruk baru-baru ini menjadi kabar baik untuk pasar saham, tetapi itu tidak akan terjadi lagi. “Akhir-akhir ini, saham mengabaikan berita ekonomi yang buruk dan meningkat karena data ekonomi yang lebih lemah dan imbal hasil yang lebih rendah,” ujar Lakos-Bujas.

Ia tidak melihat hubungan ini bertahan dan mengharapkan panduan lebih lemah untuk menekan saham. Sejumlah pihak menilai, saham dapat menuju posisi lebih rendah karena perusahaan akan menurunkan pandian seiring inflasi dan ekonomi yang melambat mempengaruhi keuntungan.

 

4 dari 4 halaman

Pandangan Analis Terkait Saham Netflix

Saham Ralph Lauren naik hampir dua persen setelah rekomendasi menjadi overweight dari peringkat bobot yang sama oleh analis di Barcyals. “Ralph Lauren dalam pandangan kami harus dapat mempertahankan harga lebih tinggi dengan mengarahkan transaksi melalui produk yang menarik serta meningkatkan publisitas dengan mitra merek yang relevan,” ujar Analis Paul Kearney.

Sementara itu, saham Netflix melonjak lebih dari 6 persen. Saham Netflix mengumumkan pertumbuhan pelanggan yang mengejutkan analis dan menebus kehilangan laba yang besar. Namun, beberapa analis mengatakan masih terlalu dini untuk membeli saham Netflix.

“Dari sudut pandang penilaian, kami khawatir kalau kelipatan NFLX terlalu tinggi karena pertumbuhannya terutama bergantung pada kenaikan harga. Artinya, sub-iklan telah melambat setiap kuartal selama enam kuartal terakhir, mencapai pertumbuhan 4 persen pada kuartal IV 2022,” ujar Analis Needham Laura Martin.

Di sisi lain, pemutuhan hubungan kerja (PHK) di Google terjadi dua hari setelah Amazon memulai gelombang baru PHK yang mempengaruhi lebih dari 18.000 orang dan Microsoft mengumumkan rencana memberhentikan 10.000 pekerja. Analis Dan Ives dari Wedbush Securities menuturkan, lebih banyak PHK teknologi akan menjadi tema selama musim laporan laba tetapi juga akan mendorong penguatan saham teknologi.

“Pendekatan kami 2023 jauh lebih opportunity untuk sektor teknologi karena ketidakpastian iklim makro jangka pendek ini mengarah pada siklus pertumbuhan berikutnya selama beberapa tahun mendatang yang dimulai sekarang,” ujar dia.

Ia mengatakan, pemangkasan  jumlah karyawan untuk sektor teknologi merupakan langkah besar pertama untuk stabilkan saham.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS