Sukses

Elon Musk Tangguhkan Pembelian, Saham Twitter Ambles 9 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Elon Musk mengumumkan penangguhan proses kesepakatan dengan Twitter. Hal itu dilakukan sampai Elon Musk menerima lebih banyak informasi terkait berapa banyak akun palsu yang ada di platform media sosial tersebut. Meski begitu, melalui akun twitter @elonmusk, Musk mengatakan masih berkomitmen untuk akuisisi.

Menyusul pengumuman tersebut, saham Twitter anjlok 18 persen dalam perdagangan premarket. Melansir CNBC, Sabtu (14/5/2022), saham Twitter ditutup turun 9,7 persen pada perdagangan Jumat, 13 Mei 2022.

CEO Tesla itu mengumumkan pada bulan lalu, dia bermaksud untuk membeli Twitter seharga USD 44 miliar atau sekitar Rp 645,08 triliun (asumsi kurs Rp 14.661 per dolar AS). Salah satu prioritas utamanya adalah menghapus bot spam dari Twitter.

Bahkan sebelum pengumuman baru-baru ini, nilai pasar perusahaan telah turun menjadi USD 9 miliar di bawah harga penawaran karena kekhawatiran tentang kesepakatan itu. Perusahaan media sosial yang berkantor pusat di San Francisco mengatakan dalam pengajuan mereka memiliki 229 juta pengguna pada kuartal pertama yang dilayani iklan.

Selasa lalu, Musk mengatakan, dia akan mencabut larangan Twitter terhadap mantan Presiden Donald Trump jika ia resmi mengambil alih perusahaan. Menurut dia, justru larangan mestinya diberlakukan untuk akun palsu atau bot.

"Larangan permanen harus sangat jarang dan benar-benar disediakan untuk akun yang bot, atau scam, akun spam… Saya pikir itu tidak benar untuk melarang Donald Trump," kata Musk di konferensi FT Live's Future of the Car.

"Saya pikir itu adalah kesalahan, karena itu mengasingkan sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak membuat Donald Trump tidak bersuara,” imbuhnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Respons Bill Gates

Sebelumnya, Bill Gates memperingatkan Musk bisa membuat Twitter lebih buruk. Dalam acara KTT CEO The Wall Street Journal, Gates mengatakan tidak jelas bagaimana Musk akan mengubah Twitter jika dia mengambil alih kepemilikan, sementara juga meningkatkan kekhawatiran tentang penyebaran informasi yang salah di platform media sosial itu.

Gates kemudian mempertanyakan apa tujuan Musk dengan Twitter dan apakah dorongannya untuk mempromosikan kebebasan berbicara masuk akal.

"Apa tujuannya untuk akhirnya? Apakah itu cocok dengan gagasan tentang kepalsuan yang tidak terlalu ekstrem yang menyebar begitu cepat [dan] teori konspirasi yang aneh? Apakah dia memiliki tujuan itu atau tidak?" kata Gates.

Sementara, senior investment and markets analyst Hargreaves Lansdown, Susannah Streeter mengatakan beberapa orang kemungkinan akan mempertanyakan apakah akun palsu adalah alasan sebenarnya di balik penundaan ini.

"Harga USD 44 miliar sangat besar, dan ini mungkin merupakan strategi untuk menarik kembali jumlah yang dia bersedia bayarkan untuk mengakuisisi platform," katanya dalam sebuah pernyataan.

 

3 dari 6 halaman

Beli Twitter, Elon Musk Raih Dukungan dari 19 Investor

Sebelumnya, Elon Musk telah mendapatkan sekitar USD 7,1 miliar atau sekitar Rp 102,80 triliun (asumsi kurs Rp 14.478 per dolar Amerika Serikat) untuk komitmen pembiayaan baru.

Pembiayaan itu termasuk dari miliarder Larry Ellison, seorang Pangeran Saudi, dan Sequoia Capital untuk membantu mendanai usulan akuisisi Twitter senilai USD 44 miliar atau sekitar Rp 637,09 triliun.

Komitmen dari 19 investor datang saat CEO Tesla Elon Musk tengah mengumpulkan modal untuk membiayai salah satu akuisisi industri teknologi terbesar.

Melansir Yahoo Finance, Jumat (6/5/2022), Elon Musk awalnya mengatakan, dia berencana untuk mendanai kesepakatan sebagian dengan pinjaman USD 12,5 miliar atau sekitar Rp 180,90 triliun terhadap sahamnya di Tesla, perusahaan kendaraan listrik yang dia jalankan.

Pendanaan baru akan memungkinkan dia untuk mengurangi setengah dari ukuran pinjaman margin menjadi USD 6,25 miliar atau sekitar Rp 90,45 triliun, membuat kesepakatan itu kurang berisiko bagi Musk dan pemberi pinjamannya. Ini juga sedikit mengurangi jumlah uang tunai yang harus dikeluarkan Musk secara pribadi.

CNBC melaporkan bahwa Musk diharapkan untuk menjabat sebagai chief executive officer sementara Twitter selama beberapa bulan, setelah dia menyelesaikan kesepakatan.

4 dari 6 halaman

Investor Lainnya

Kemudian, pangeran Saudi Alwaleed bin Talal, ketua dewan di Kingdom Holding Company, memberikan kontribusi terbesar, serta setuju untuk mempercayakan hampir 35 juta saham di Twitter senilai USD 1,9 miliar atau sekitar Rp 27,49 triliun untuk mempertahankan saham di perusahaan tersebut setelah akuisisi oleh Elon Musk.

Sementara itu, Ellison, salah satu pendiri Oracle Corp yang memiliki saham besar di Tesla dan kursi di dewan direksi, berkomitmen USD 1 miliar atau sekitar Rp 14,47 triliun melalui kepercayaannya.

Sedangkan, investor lain yang disebutkan dalam pengajuan pada Kamis termasuk pertukaran kripto terbesar di dunia, Binance Holdings Ltd, Brookfield Asset Management, Fidelity Management & Research, dan Qatar Holding.

Chief Executive Officer Binance, Changpeng Zhao menjanjikan USD 500 juta atau sekitar Rp 7,23 triliun, membuat tweet itu adalah kontribusi kecil untuk tujuan ini.

Lalu, dengan gambaran pembiayaan yang semakin jelas, pasar tampaknya mulai berpikir kesepakatan akan ditutup. Kesenjangan antara harga saham Twitter dan USD 54,20 per saham yang Musk tawarkan untuk membayar perusahaan menyempit ke level terendah sejak 26 April.

Saham Twitter naik 2,9 persen saat pasar dibuka di New York menjadi USD 50,49. Kesepakatan itu akan ditutup akhir tahun ini dan kedua belah pihak masing-masing setuju untuk membayar biaya perpisahan USD 1 miliar jika gagal.

 

5 dari 6 halaman

Pendukung Terbaru

Bukan hanya itu, orang terkaya di dunia mencapai kesepakatan pada 25 April untuk mengakuisisi Twitter menggunakan rencana pembiayaan yang membuat khawatir beberapa investor Tesla. Selain menjanjikan puluhan miliar dolar saham Tesla-nya untuk mendukung pinjaman margin, Musk berjanji untuk menyiapkan ekuitas senilai sekitar USD 21 miliar atau sekitar Rp 303,86 triliun.

Jumlah itu telah meningkat menjadi USD 27,25 miliar atau sekitar Rp 397,91 triliun, menurut pengajuan pada Kamis. Musk telah menjual lebih dari USD 8,5 miliar atau sekitar Rp 122,99 triliun saham Tesla untuk membiayai kesepakatan tersebut.

“Dalam permainan poker taruhan tinggi ini, Ellison dan daftar pendukung yang mengesankan akan menghilangkan lebih banyak kelebihan dari saham Tesla karena leverage saham Musk sekarang menjadi kurang berat,” kata Analis di Wedbush, Dan Ives.

"Ini adalah langkah finansial dan strategis yang cerdas oleh Musk yang akan diterima dengan baik di seluruh dunia,” lanjutnya.

Pendukung terbaru Musk termasuk sekumpulan manajer aset tradisional, perusahaan modal ventura, hedge fund, dan salah satu kumpulan modal terbesar di dunia. Qatar Holding, sebuah unit dana kekayaan negara, telah setuju untuk memberikan USD 375 juta.

6 dari 6 halaman

Deretan Investor Lainnya

Pangeran Saudi Alwaleed sebelumnya menolak tawaran Musk, dengan menyatakan bahwa tawaran itu gagal mendekati nilai intrinsik Twitter.

Musk juga sedang berdiskusi dengan salah satu pendiri Twitter Jack Dorsey tentang kontribusi sebagian sahamnya untuk akuisisi.

Ellison merupakan orang terkaya di grup selain Musk. Raksasa perangkat lunak korporat ini memiliki kekayaan bersih USD 95,6 miliar, menempatkannya di urutan ke-11 di Bloomberg Billionaires Index.

Dia bukan pengguna Twitter aktif, satu-satunya tweetnya adalah satu dekade lalu, tapi dia berbagi pandangan politik dengan Musk. Ellison menjadi donor utama Partai Republik dan menjadi tuan rumah penggalangan dana untuk mantan Presiden Donald Trump pada 2020.

Silicon Valley venture capitalist Marc Andreessen yang secara terbuka berseteru dengan Dorsey di Twitter, telah setuju untuk memberikan USD 400 juta melalui dananya Andreessen Horowitz, yang dikenal sebagai A16Z. Rekan perusahaan ventura Sequoia Capital memasang dua kali lipat, dengan USD 800 juta.

Ben Horowitz, mitra umum di Andreessen Horowitz, mengutip karya pendiri Twitter Evan Williams dan Dorsey sebagai alasan perusahaan berinvestasi.

“Kami percaya pada visi Ev dan Jack untuk menghubungkan dunia dan kami percaya pada kecemerlangan Elon untuk akhirnya mewujudkannya seperti yang dimaksudkan,” ujar dia.