Sukses

Saham Teknologi Lesu Tekan Kinerja Keuangan Softbank

Liputan6.com, Jakarta - SoftBank kehilangan lebih dari USD 27 miliar atau sekitar Rp 394,71 triliun (asumsi kurs Rp 14.619 per dolar AS) pada tahun fiskal terakhir, sejauh ini kinerja terburuk dalam catatan.

Investor teknologi terbesar di dunia mengatakan pada Kamis Vision Funds-nya telah mencatat kerugian 3,5 triliun yen (USD 27,5 miliar) pada tahun yang berakhir Maret. Itu adalah pembalikan yang signifikan dari kinerja unit dari tahun lalu, ketika telah mencatat keuntungan yang sehat. Pada presentasi pendapatan di Tokyo, CEO Softbank Masayoshi Son mengakui kerugian dan berjanji untuk mulai mengambil pendekatan yang lebih konservatif.

"Kami, SoftBank, harus mengambil pembelaan," kata dia mengutip CNN, Kamis (12/5/2022).

“Ke depan, konglomerat Jepang akan lebih selektif tentang kesepakatan mana yang akan diambil, menerapkan kriteria yang lebih ketat untuk investasi baru, dan fokus pada peningkatan pengembalian dari perusahaan portofolionya,” tambahnya.

Perusahaan portofolio SoftBank termasuk perusahaan e-commerce Korea Selatan Coupang (CPNG) dan startup ride-hailing Asia Tenggara Grab (GRAB), yang keduanya go public dalam penawaran pemecahan rekor di wall street tahun lalu.

Namun, sejak itu mereka merosot, dengan saham masing-masing perusahaan turun lebih dari 60 persen sejak awal tahun. Akan tetapi, mungkin salah satu kekecewaan terbesar perusahaan Jepang itu terletak pada Didi (DIDI).

Raksasa ride-hailing China itu go public di New York musim panas lalu dengan kemeriahan yang signifikan, tetapi tersapu hanya beberapa hari kemudian ke dalam tindakan keras peraturan bersejarah China. Kesulitannya meningkat pada Desember lalu, ketika perusahaan terpaksa memulai proses delisting di Amerika Serikat

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Hadapi Tantangan di China

Saham Didi telah anjlok hampir 70 persen sepanjang tahun ini. Pekan lalu, ia juga mengungkapkan bahwa pihaknya sedang diselidiki oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS untuk IPO yang ceroboh.

"Saya percaya bahwa pasar sedang dalam kebingungan," kata Son, mengutip dampak pandemi COVID-19, invasi Rusia ke Ukraina, kenaikan suku bunga, dan inflasi yang melonjak. Nasdaq telah kehilangan 27 persen nilainya sejauh ini pada 2022.

Son juga mengatakan perusahaan telah mengambil pandangan yang lebih hati-hati terhadap investasi di China, di mana perusahaan teknologi telah menghadapi tindakan keras regulasi besar dalam beberapa bulan terakhir.

Dia percaya masih ada peluang di negara itu, tetapi SoftBank membeli dalam ukuran yang relatif lebih kecil. Son sebelumnya telah mengakui bahwa perusahaannya menghadapi tantangan berat di China, dan menyamakan masalahnya dengan terjebak dalam badai salju musim dingin yang besar.

Alibaba (BABA), salah satu perusahaan yang paling terpengaruh oleh tindakan keras tersebut, telah kehilangan banyak, kata Son pada Kamis. Raksasa e-commerce China adalah andalan lama portofolionya, dan telah melihat sahamnya turun lebih dari 30 persen sepanjang tahun ini.

Saham SoftBank ditutup turun 8 persen di Tokyo menjelang rilis pada Kamis. Secara keseluruhan, sahamnya turun 17 persen sepanjang 2022.

3 dari 4 halaman

Bursa Saham Asia Merosot pada Kamis 12 Mei 2022

Sebelumnya, bursa saham Asia Pasifik tergelincir pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022 seiring saham teknologi alami aksi jual. Hal ini mengikuti wall street semalam. Koreksi wall street terjadi setelah indeks harga konsumen pada April dekati level tertinggi dalam 40 tahun.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng teknologi melemah 3,84 persen menjadi 3.864,95. Saham Alibaba merosot 6,6 persen dan saham Meituan tergelincir 2,73 persen. JD.com anjlok 7,78 persen.

Saham teknologi di Taiwan juga merosot. Saham Taiwan Semiconductor Manufacturing Company susut 3,07 persen dan saham Pegatron merosot 1,17 persen.

Saham Softbank anjlok 8,03 persen. Saham Kakao susut 5,5 persen dan Krafton merosot 1,95 persen. Di Hong Kong susut 2,24 persen ke posisi 19.380,34. Indeks Taiwan Taiex melemah 2,43 persen ke posisi 15.616,68.

Bursa saham China juga terperosok ke zona merah. Indeks Shanghai melemah 0,12 persen ke posisi 3.054,99. Indeks Shenzhen turun 0,13 persen ke posisi 11.094,87.

“Kami tidak perlu pesimistis terhadap saham China saat ini,” ujar Head of Greater China Equity Research Credit Suisse Wealth Management, Selina Sia dilansir dari CNBC, Kamis, 12 Mei 2022.

4 dari 4 halaman

Hadapi Kebijakan The Fed

 

Ia menuturkan, pihaknya melihat kasus di Shanghai sudah mencapai puncaknya. “Mudah-mudahan Omicron bisa dikendalikan lebih cepat, tetapi kami melihat tanda-tanda positif di sana,” kata dia.

Indeks Nikkei melemah 1,77 persen ke posisi 25.748,72. Indeks Topix merosot 1,19 persen menjadi 1.829,18. Indeks Kospi melemah 1,63 persen ke posisi 2.550,08. Indeks Australia ASX 200 merosot 1,75 persen ke posisi 6.941. Indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang melemah 2,48 persen.

“Kami pikir di saham Eropa dan Amerika Serikat hadapi pengetatan bank sentral dan hambatan pertumbuhan yang lebih besar dari pada Jepang dan Asia,” kata Chief Investment Officer Nomura, Gareth Nicholson.

“Asia memiliki China yang mendukung mereka, Jepang memiliki bank sentral yang sangat dovish,” ia menambahkan.