Sukses

IHSG Berpotensi Menghijau, Cek Saham Pilihan Ini

Liputan6.com, Jakarta - Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bakal menguat pada perdagangan saham Senin, (22/2/2021). Perpanjangan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro di Jawa dan Bali mulai 23 Februari-8 Maret 2021 dan rencana paket stimulus COVID-19 Amerika Serikat akan bayangi IHSG.

Pengamat pasar modal Hans Kwee menuturkan, laju IHSG akan konsolidasi menguat pada awal pekan ini. IHSG akan bergerak di kisaran support 6.018-6.157 dan resistance 6.314-6.350.

Sejumlah sentimen baik global dan domestik akan bayangi IHSG. Hans menuturkan, pasar merespons positif pernyataan Menteri Keuangan AS Janet Yellen soal stimulus COVID-19 untuk mendorong pertumbuhan ekonomi AS. Selain itu, akhir Februari 2021, Kongres AS akan setujui stimulus COVID-19.

Hans menambahkan, pelaku pasar khawatir dengan imbal hasil US Treasury yang meningkat. Imbal hasil US Treasury meningkat menunjukkan harapan ekonomi pulih dan inflasi akan naik. Hal itu dikhawatirkan dapat dongkrak suku bunga.

"Dengan bunga akan naik, yield naik, orang akan pindah dari saham ke obligasi sehingga akan pengaruhi pasar seluruh dunia," ujar Hans saat dihubungi Liputan6.com, Senin pekan ini.

Sementara itu, dari perkembangan kasus COVID-19 juga pengaruhi bursa saham.  “Kasus COVID-19 dunia turun, itu positif tapi tes juga turun. Program vaksinasi COVID-19 juga berjalan itu bagus di pasar,” kata dia.

Sedangkan dari dalam negeri, perpanjangan PPKM skala mikro hingga 8 Maret 2021 akan menjadi sentimen negatif. Hans menilai, perpanjangan PPKM mikro akan menahan sektor usaha sehingga dapat berdampak terhadap pemulihan ekonomi. Akan tetapi, dampak PPKM tersebut akan terbatas ke IHSG.

 

2 dari 3 halaman

Saham Pilihan

Sementara itu, Kepala Riset PT Relinace Sekuritas menuturkan, sentimen yang bayangi IHSG antara lain dari dalam negeri investor akan menanti kajian relaksasi pajak guna mendukung pemulihan ekonomi nasional setelah pemerintah menaikan anggaran PEN menjadi sekitar Rp 688.3 Triliun.

Dari global kenaikan yield obligasi akan masih akan menjadi alasan investor untuk melakukan switching dari ekuitas yang telah naik signifikan sejak akhir tahun 2020 ke aset berisiko lebih rendah.

"IHSG diperkirakan masih bergerak cukup berat mencoba menguat pada awal pekan ini dengan support dan resistance 6.157-6.282,” kata dia.

Untuk saham yang dapat dicermati secara teknikal, Lanjar memilih saham PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Aneka Tambang Tbk (ATNM), PT Astra International Tbk (ASII), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI).

Lalu PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN), PT Mayora Indah Tbk (MYOR), dan PT Semen Indonesia Tbk (SMGR).

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini