Sukses

Literasi Finansial dan Perlindungan bagi Perempuan Indonesia

Ibu berperan sangat penting untuk memastikan keuangan keluarganya tetap terkelola dan terencana dengan bijak sehingga keluarga dapat hidup sehat.

Liputan6.com, Jakarta - PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) secara aktif mendorong pentingnya literasi finansial dan memiliki perlindungan bagi perempuan Indonesia sebagai roda penggerak ekonomi Indonesia.

Hal ini dilakukan melalui serangkaian edukasi yang telah dilakukan untuk membantu perempuan Indonesia semakin berdaya secara finansial, serta mewujudkan keluarga yang lebih sehat dan sejahtera, salah satunya pada acara Kartini Pasar Modal yang diadakan dalam rangka Hari Kartini di Bursa Efek Indonesia beberapa waktu lalu.

Chief Customer & Marketing Prudential Indonesia Karin Zulkarnaen mengatakan pihaknya percaya bahwa perempuan memegang peranan kunci dalam mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.

"Ibu berperan sangat penting untuk memastikan keuangan keluarganya tetap terkelola dan terencana dengan bijak sehingga keluarga dapat hidup sehat, kebutuhan tercukupi, dan mewujudkan masa depan yang lebih cerah," ujarnya.

Seperti diketahui, berdasarkan data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2023, sebanyak 49,4% dari total 275,7 juta penduduk Indonesia adalah perempuan, di mana 64,5% di antaranya adalah pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM).

Di sisi lain, data yang dirilis Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di tahun 2022 menunjukkan bahwa indeks literasi keuangan perempuan mengalami peningkatan, dari 36,13% pada tahun 2019 menjadi 50,33% pada tahun 2022. Walaupun begitu, hampir 50% perempuan Indonesia masih belum memiliki pemahaman akan manajemen keuangan untuk dirinya sendiri dan keluarga.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Literasi Keuangan

Data yang sama juga menunjukkan bahwa 1 dari 3 orang di Indonesia, atau sekitar 31,72%, setuju bahwa punya asuransi penting untuk melindungi diri dan keluarga dari berbagai risiko.

Meski demikian, hanya 1 dari 100 orang atau 1,4% dari populasi yang baru memiliki asuransi. Angka ini bahkan lebih rendah dari negara-negara ASEAN lainnya seperti Singapura (12,5%), Thailand (4,6%), dan Malaysia (3,8%).

Melihat adanya tantangan tersebut, Prudential Indonesia telah lebih awal mengambil langkah konkret dengan melakukan serangkaian kegiatan literasi keuangan bagi perempuan untuk menjangkau lebih banyak perempuan dan memberdayakan mereka dalam hal mengelola keuangan rumah tangga untuk ketahanan keuangan berkelanjutan.

Selain aktif mengedukasi perempuan di ibu kota, pada tahun 2023, Prudential Indonesia menyelenggarakan kegiatan edukasi finansial melalui sejumlah program di berbagai wilayah Indonesia, termasuk daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) seperti Nusa Tenggara Barat, Halmahera Barat, dan Maluku Utara. Program literasi keuangan bagi perempuan ini telah menjangkau sebanyak 16 juta perempuan.

Karin menyampaikan bahwa program ini dirancang untuk membantu para perempuan dalam melakukan perencanaan dan pengelolaan keuangan pribadi serta keluarga, sehingga mereka dapat tangguh dalam menghadapi berbagai risiko keuangan, termasuk risiko apapun yang dihadapi.

Nantinya kegiatan literasi finansial ini akan terus diimplementasikan secara berkelanjutan sehingga dapat menyebarkan dampak positif lebih besar untuk para perempuan Indonesia. Prudential Indonesia ingin perempuan semakin berdaya sehingga dapat menjalankan peran pentingnya di dalam keluarga, tentunya dengan adanya perlindungan dan masa depan terbaik untuk diri dan keluarganya.

"Kami bangga dapat berkontribusi secara konkrit dan berkelanjutan dalam pemberdayaan dan kemajuan perempuan Indonesia," ujarnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini