Sukses

Temui Moeldoko, Pj Bupati Apriyadi Laporkan Illegal Drilling di Musi Banyuasin

Liputan6.com, Palembang - Massifnya aksi illegal drilling dan refinery di Kabupaten Musi Banyuasin Sumatera Selatan (Sumsel), berpotensi besar mengancam lingkungan, warga sekitar dan memicu potensi konflik.

Setelah berkoordinasi dengan Forkopimda di Sumsel terkait masalah ini, Pj Bupati Muba Apriyadi Mahmud langsung terbang ke Jakarta, untuk menemui Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal (Purn) TNI Moeldoko, Kamis (24/11/2022).

Apriyadi melaporkan masalah ilegal drilling dan refinery di Musi Banyuasin, yang tak kunjung berhenti dan sulitnya diberantas.

Hingga September 2022 saja, lebih dari 7.000 lebih sumur minyak ilegal di Musi Banyuasin, yang dikelola masyarakat dan saat ini jumlah tersebut terus bertambah.

Pj Bupati Musi Banyuasin menginginkan adanya solusi dari laporan tersebut. Agar masyarakat di sekitar kegiatan illegal drilling dan refinery, tidak terkena dampaknya.

“Kegiatan itu juga merusak lingkungan yang akan terjadi secara terus menerus. Ancaman lainnya yaitu pencemaran sungai di Musi Banyuasin. Dengan laporan ini, semoga dalam waktu dekat, ada solusi yang konkrit,” ucap Apriyadi.

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Atensi Presiden Jokowi

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko sangat perihatin dengan kondisi ilegal drilling dan refinery di Bumi Serasan Sekateh tersebut.

"Apa yang sudah dilaporkan Pj Bupati Apriyadi, akan menjadi atensi nantinya, ini juga sudah menjadi sorotan bapak Presiden Joko Widodo," ucapnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS