Sukses

Sinopsis Trainwreck: Woodstock '99, Kisah Nyata Kerusuhan Festival Musik dalam Dokumenter Netflix

Liputan6.com, Bandung - Film dokumenter Trainwreck: Woodstock '99 menjadi daftar terbaru Netflix. Film ini mulai tayang sejak 3 Agustus 2022 (3/8).

Woodstock '99 sendiri merujuk pada salah satu festival paling terkenal dalam sejarah musik. Namun, kesuksesan acara itu dinodai oleh fasilitas venue yang buruk, kerusuhan, vandalisme, penyerangan, perusakan, dan keserakahan perusahaan. 

Woodstock 99 seharusnya menjadi reinkarnasi dari festival tahun 60-an yang legendaris. Festival ini dihidupkan kembali oleh pendiri aslinya, Michael Lang, Artie Kornfeld, Joel Rosenman, dan John P Roberts, yang berusaha membawa pengalaman serupa ke kelompok pemuda baru. 

Alih-alih sukses, acara itu berubah menjadi kekerasan dan kerusuhan, dengan peserta perempuan berada dalam risiko pelecehan.

Film dokumenter ini memanfaatkan rekaman orang yang hadir dalam pertunjukan. Selama tiga episode, serial ini menyoroti semua orang mulai dari peserta festival dan pemain hingga penyelenggara, produser, dan mitra bisnisnya.

Awalnya, Woodstock Music and Art Fair adalah festival musik yang diadakan di New York yang dimulai pada 1969, tepatnya pada puncak era Hippy Flower Power.

Penyelenggara John Roberts, Joel Rosenman, Artie Kornfeld dan Michael Lang mengiklankan acara mereka sebagai "Tiga Hari Perdamaian dan Musik", dan ikon termasuk Janis Joplin, The Who, Santana dan Jimi Hendrix naik ke panggung.

Pertunjukan tersebut menjadi legendaris karena suasana kreatifnya dan tempatnya di pusat gerakan anti-perang, yang diharapkan dapat menghentikan pengiriman pasukan Pemerintah AS ke Vietnam.

25 tahun kemudian versi lain diadakan pada tahun 1994, dan mereka memutuskan untuk melakukannya lagi 30 tahun setelah yang asli pada 1999, pada akhir abad ke-20 dan sebelum milenium.

Tapi kali ini tidak semuanya damai dan cinta. Lebih dari 400.000 orang membeli tiket untuk acara tersebut di sebuah lapangan terbang di Roma, New York. Festival pun berubah menjadi kekerasan dan kerusuhan, yang dipicu oleh harga yang sangat tinggi, cuaca panas yang terik, dan suasana "ego laki-laki" yang mengintimidasi dan mengancam perempuan.

Suhu sangat tinggi, tetapi penjual memungut biaya $4 untuk sebotol air (lebih dari $7 hari ini). Acara juga diadakan di atas aspal, bukan rumput, sehingga panas tidak terserap, dan keran yang menawarkan air gratis pun langka.

Dikutip dari Syracuse.com, sekitar 700 orang harus dirawat karena kelelahan akibat panas dan dehidrasi.

Beberapa kejadian seperti perusakan berbagai barang hingga fasilitas, kekerasan, dan pelecehan seksual pun turut memperkeruh kegiatan konser musik itu. Akibat kegiatan konser musik itu banyak fasilitas yang rusak hingga banyaknya sampah makanan dan minuman yang dibiarkan berserakan begitu saja.

Selain itu, akibat yang ditimbulkan dari kegiatan konser musik itu banyak yang terpaksa dilarikan ke rumah sakit dan berurusan dengan polisi.

Bertahun-tahun setelah malapetaka, Scher dan Lang masih berdiri dengan tindakan mereka. Penyelenggara menolak untuk mengakui kesalahan mereka sendiri, termasuk perencanaan yang tidak memadai dalam persiapan untuk Woodstock '99 dan pemotongan anggaran yang parah, dan menyalahkan pengunjung festival atas apa yang terjadi.

Ketika ditanya apa yang menurutnya salah dengan Woodstock '99, Rosenblatt membagikan alasan yang berbeda dan lebih tepat. 

"Saya bisa mengatakannya dalam satu kata: keserakahan."

 

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS