Sukses

Kini Hanyo Nakes yang Butuh Vaksinasi Covid-19 Dosis Katigo

Liputan6.com, Padang - Kini ko pemerintah masih menggalakkan vaksinasi sabagai salah satu penanggulangan pandemi Covid-19. Dalam program vaksinasi, satiok urang dapek duo kali suntikan untuk mandapekan kekebalan yang maksimal malawan virus Covid-19.

Belakangan ko, sempat baredar wacana apokah paralu masyarakat mandapekan vaksin dosis katigo. Tema iko pulo yang diangkek dalam virtual Class Cek Fakta Liputan6.com yang digelar (27/7/2021) "Varian Delta Turunkan Efikasi Vaksin, Perlukah Dosis Ketiga?".

Vaksinolog dr.Dirga Sakti Rambe, M.Sc, Sp.PD manyabuik kini ko baru tenaga kesehatan (nakes) yang dianggap paralu mandapekan suntikan vaksin dosis katigo atau booster. Iko dek lantaran nakes adalah garda terdepan yang kemungkinan terpaparnyo tinggi.

Nakeslah yang marawat pasien-pasien Covid-19 untuak bisa pulih baliak alias negatif.

Penerimaan vaksisn dosis katigo iko bukan sebagai pengganti dosis kedua. Tujuan dosis katogo untuk manambah antibodi dari vaksin sebelumnyo.

"Kalau ado yang nio mandapekan vaksin booster, harus malangkokan dulu primary seriesnya, atau vaksinnyo alah duo kali," kecek dr. Dirga.

Samantaro untuak masyarakat umum, menurut dr. Dirga alun paralu mandapekan dosis katigo sebagai booster. Sabab, Indonesia masih fokus untuak mampalueh cakupan vaksinasi di Indonesia.

Kini ko, panarimo vaksin di Indonesia masih jauh dari targe untuak mancapai herd immunty. "Dari pado ciek urang mandapekan vaksin tigo kali atau ampek kali tapi banyak urang sekitar yang alun vaksin, tantu iko mambuek manfaatnyo kurang," katonyo.

Dek itulah, sampai kini anjuran di Indonesia adalah malakuan sabanyak duo kali vaksin untuak mancapai antibodi nan optimal. Pemerintah alah mambuka area vaksinasi sacaro luas walaupun masih tahalang masalah dsitribusi dan stok vaksin.

 

Artikel berbahasa daerah ini bagian dari program Liputan6.com memerangi hoaks.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Patuhi Protokol Kesehatan

Salain itu, dr. Dirga mangatoan adonyo vaksinasi bukan sabagai solusi tunggal untuan manyalasaian pandemi ko. Dirga maimbai agar masyarakat mamatuhi protokol kesehatan 5M demi manjagi diri dan keluarga awak.

Di sisi lain, pelaksanaan 3T (Testing, Tracing, Treatment) juga harus dilakuan.

“Kalau cuma ciek-ciek dikarajoan tu hasilnyo indak maksimal," ujarnyo.

3 dari 4 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Malawan hoaks samo jo malawan pembodohan. Untuk itulah kami mambuek Kanal Cek Fakta Liputan6.com 2018 lalu, dan sampai kini kami aktif maagiah literasi media ka masyarakat.

Sajak 2 Juli 2021, Cek Fakta Liputan6.com bagabuang dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook.

Kami jadi bagian dari insiatif cekfakta.com, bakarajo samo jo pihak manopun, tapi indak mampangaruhi indepedensi kami.

Kok uda/uni atau masyarakat yang punyo informasi saputa hoaks yang nio manalusuri jo diverifikasi, buliah manyampaian di email sekfakta.liputan6@kly.id.

Nio capek dapek jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan iko.

4 dari 4 halaman

Saksikan juga video berikut: