Sukses

Imbauan BBKSDA Riau agar Korban Serangan Harimau Tak Lagi Bertambah

Liputan6.com, Pekanbaru - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau menyampaikan duka mendalam atas tewasnya Sumino, warga Kota Dumai karena dimangsa harimau sumatra. Petugas sudah mendatangi keluarga korban di Kelurahan Batu Tritip, Kecamatan Sungai Sembilan.

Selain duka, BBKSDA Riau juga menjelaskan kenapa kejadian ini bisa terjadi kepada keluarga korban. Termasuk menjelaskan lokasi penemuan jasad korban yang berada di kawasan konservasi prioritas harimau sumatra.

Menurut Kepala BBKSDA Riau, petugas juga memberikan santunan kepada keluarga korban. Jumlahnya memang tidak banyak sebagai rasa prihatin terkait konflik manusia dengan satwa liar ini.

"Santunan, berapa jumlahnya tidak etis disebutkan," kata Suharyono, Rabu petang, 30 Juni 2021.

Meski berada di habitat harimau, mitigasi konflik di lokasi perlu dilakukan agar tidak ada korban lain dikemudian hari. Salah satunya mengimbau warga tidak berkebun di habitat harimau.

"Itu termasuk Landscape Senepis, konservasi prioritas harimau, itu rumah harimau, tempat tinggalnya di sana," tegas Suharyono.

 

2 dari 3 halaman

Jangan Sendirian

Kalaupun warga terpaksa masuk ke lokasi, Suharyono meminta agar tidak sendirian. Warga diminta berkelompok karena akan memudahkan komunikasi satu dengan yang lainnya.

"Ini yang paling sulit, kalau bertemu harimau jangan panik, mundur secara perlahan," jelas Suharyono.

Warga diminta tak bertindak spontan yang memancing reaksi harimau. Apalagi lari tanpa melihat ke belakang karena harimau selalu menyerang ke arah pundak.

"Tapi ini sangat sulit, sebaiknya jangan beraktivitas kalau lokasi itu ada harimau," terang Suharyono.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut ini: