Sukses

Nasib Belasan Nelayan Batang yang Hilang Usai Tabrakan dengan Kapal Tanker di Laut Jawa

Liputan6.com, Jepara - Tim Regu Pencari dan Penolong (SAR) gabungan Jepara, Jawa Tengah, masih melakukan pencarian belasan nelayan asal Kabupaten Batang yang dikabarkan hilang usai, kapal yang ditumpanginya mengalami kecelakaan di Perairan Batang, sedangkan dua nelayan diselamatkan nelayan Jepara.

"Proses pencarian nelayan asal Batang masih kami lakukan bersama tim gabungan di Jepara sejak Kamis (7/1) setelah menerima informasi adanya dua nelayan asal Batang yang diselamatkan oleh nelayan Mlonggo, Jepara," kata Koordinator Basarnas Pos SAR Jepara Wisnu Yuas di Jepara, Sabtu, dikutip Antara.

Posko gabungan SAR laka laut KMN Berkah Abadi dengan pusat posko di Kantor Pelabuhan Kartini Jepara, serta dibentuk pula Pokos Pantai Bayuran dan Posko Pantai Pailus.

Hingga hari ke tiga pencarian, kata dia, belum mendapatkan hasil keberadaan nelayan asal Batang tersebut. Pencarian juga dilakukan oleh Tim Basarnas Surabaya karena diperkirakan nelayan tersebut hanyut hingga menuju Laut Tuban.

Pencarian nelayan di Laut Jepara melibatkan berbagai pihak terkait dengan menerjunkan kapal RIP (Rigit Inflatable Boat) dari Basarnas Semarang dan kapal RIB (Rigid Inflatable Boat) Pos SAR Jepara dan perahu karet dari Polair, serta kapal cepat sea rider Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP). Sedangkan personel yang dilibatkan mencapai 50-an orang khusus dari pos pencarian di Jepara.

 

2 dari 3 halaman

Kronologi Kapal Cantrang Bertabrakan dengan Tanker

Informasi yang diterima, kecelakaan kapal cantrang yang terdapat 14 anak buah kapal (ABK) tersebut, disebabkan karena saat di tengah laut mengalami tabrakan dengan kapal tanker dari arah Jakarta tujuan Surabaya pada tanggal 10 Januari 2021. Akibatnya haluan depan kiri kapal bocor dan tenggelam.

Sebanyak 14 ABK membuat rakit untuk menyelamatkan diri, namun seorang ABK meninggal dan ditempatkan di tengah rakit. Akan tetapi saat terjadi ombak besar jenazah terlepas dan hilang.

Dengan dipimpin nahkoda, memecah rakit untuk menyelamatkan diri karena melihat lampu suar PLTU Batang. Sedangkan Selasa (12/1) malam, tersisa delapan ABK di atas rakit dan tiga ABK memisahkan diri dari rakit sebelumnya.

Pada Rabu (13/1) sekitar pukul 03.00 WIB, nelayan tersebut melihat kapal cumi di sekitar perairan PLTU Jepara dan tiga ABK memisahkan diri untuk meminta pertolongan kapal cumi dengan berteriak. Kemudian pada hari yang sama pukul 09.00 WIB ada dua korban diselamatkan nelayan asal Mlonggo, Jepara dan dievakuasi ke daratan kemudian dilarikan ke RSUD Kartini Jepara untuk mendapatkan perawatan.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: