Sukses

Igir Mendelem Kepenak Kanggo Gowes

Liputan6.com, Semarang - Dadi salah sijine potensi wisata sing tau nyabet juara Anugerah Pesona Indonesia kategori wisata petualangan, Bukit Mendelem wis dadi jujugan nggo plesiran wong Pemalang. Wong sing njaba Pemalang be jebule pada ngerti papan plesir kiye.

Bukit Mendelem alias Igir Mendelem uga diarani Gunung Jimat. Manggon maring Desa Mendelem, Kecamatan Belik, Kabupaten Pemalang. Mbuh ganing apa bisane diarani Gunung Jimat, ndeyan merga ana kuburan sing dikeramataken ganing warga perek kono.

Neng ngingsor Mendelem pancen ana sepasang kuburan jare pasangan sing egin keturunane Raja Kebun Agung. Tapi mbuh benere urung ngerti.  Angger nutur omongane warga Mendelem tah jare neng kono ana petilasane Raden Patah, Damar Wulan terus Rahiyangta Panaraban.

Ora usah ngomongna sing keramat keramat bae mbok ya? Kiye njajal ndopok keluwihane Igir Mendelem sing labuh kesohor maring ndi ora. Kabar sekitaran igir sing jejeran karo Gunung Slamet kiye dhuwure  1.450 Mdpl.  Basa Pemalange yaa sewu patangatus seket angger diukur saka senduwure segara.

Igir kuwe isine watu granit gede, duwe keluwihan sing arane Via Ferrata kaya neng njaba negara bae ya. Via Ferrata angger dibasakna nganggo basane dewek yaa manjat igir. Nganggo alat alat keslametan sing wis dipasang neng panggonan kuwi, misale nganggo kabel baja, andha utawa undhak-undhakan. Gunane men uwong sing arep munggah mono ora gampang cilaka.

Mulane tau olih piala Anugerah Pesona Indonesia taun 2009 kategori wisata petualangan, soale pancen akeh spot petualangane neng njero lokasi sing ambane kurang luwih 3.5 hektar kuwi. Kejaba via feratta, Igir Mendelem uga nyediakna camping ground, flyng fox, spot gardu pandang karo spot foto corner.

Igir Mendelem katon mejugrug ing gili gede Pemalang-Purwokerto. Ana plang tulisane ‘PEMALANG’ neng gigire igir. Kayaha dadi tanda nggo tamu tamu sing teka wis butul maring wilayah Pemalang sing terkenal slogane IKHLAS. Anger sing tengah kota arep maring Igir Mendelem kudu nempuh gili sedawane 43 kilometer maring arah ngidul. Angger sing Purwokerto, wong wong liwat bisa ndeleng igir kuwi neng sisih kiwa gili.

Rute maring Igir Mendelem pancen asyik. Giline sing wis aspalan munggah mudun, kayong nantang nggo sing seneng olah raga. Mulane Al Amin Gowes Club Griya Sugihwaras Pemalang sing salah sijine komunitas sing dipandhegani ganing Sapardi, mantan Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Pemalang njajal ngonthel pit tumuju munggah igir pas dina Minggu (25/10/2020) esuk umun-umun nggo nggeti hawa seger.

Jare Sapardi, deweke nalika egin mimpin Dinas Pariwisata Pemalang melu ngrewangi mbangun wisata Igir Mendelem utawa Igir Jimat.  Wingi rombongan pit pitane mono nekani undangan sing salah siji anggotane sisan njajal jalur abot. Men ora bosen mubeng mubeng neng njero kota bae.

“Onjek wisata kiye lemangyan apik. Aku karo kanca batir teka kira-kira 40-an goweser alias tukang pit pitan. Men tambah rame wisatane,” kandhane Sapardi sing mbeke pangsiun September 2020 wingi.

Krungu krungu jare Igir Mendelem pan gawe sekolah alam men tambah akeh potensine.

Baca terjeahannya berikut ini; 

2 dari 2 halaman

Igir Mendelem Asyik Buat Nggowes

Menjadi salah satu potensi wisata yang pernah meraih gelar Anugerah Pesona Indonesia Kategori Wisata Petualangan di Tahun 2019, Bukit Mendelem menjadi destinasi wisata bagi warga Pemalang dan sekitarnya. 

Bukit Mendelem dikenal juga dengan sebutan Gunung Jimat. Terletak di Desa Mendelem Kecamatan Belik Kabupaten Pemalang Jawa Tengah. Entah kenapa lebih dikenal sebagai Gunung Jimat, mungkin karena ada makam yang dikeramatkan oleh penduduk sekitar. Di kaki Bukit Mendelem memang terdapat sepasang makam yang konon menurut cerita adalah pasangan suami istri keturunan Raja Kebun Agung. Tetapi belum ditemukan bukti bukti pendukung kisah tersebut. 

Warga Desa Mendelem dan sekitarnya juga mempercayai adanya petilasan Raden Patah, Damar Wulan dan Rahiyangta Panaran di lokasi wisata tersebut. 

Ada baiknya tak usah terlalu banyak berbicara tentang hal hal keramat ya? Mari kita coba membahas tentang kelebihan Bukit Mendelem yang mulai populer ke berbagai penjuru tanah air. Mengambil informasi dari web pemalangkab.go.id, bukit yang berdekatan dengan Gunung Slamet itu memiliki tinggi sekitar 1.450 meter dari permukaan laut (mdpl).

Bukit yang terdiri dari bebatuan granit besar ini memiliki kelebihan berupa Via Feratta seperti di luar negeri. Via Feratta adalah jalur pendakian terjal yang sudah dipasang kawat baja atau anak tangga serta peralatan keselamatan lain yang berguna untuk keselamatan para pendaki. Karena memiliki wahana pendakian semacam itulah, maka Bukit Mendelem pernah menyabet Anugerah Pesona Indonesia kategori wisata petualangan pada tahun 2019 . Memang Bukit Mendelem memiliki beberapa spot petualangan menarik di lokasi wisata seluas 3,5 hektar tersebut.

Selain Via Feratta, Bukit Mendelem juga menyediakan camping ground, flyng fox, spot gardu pandang dan spot foto corner.

Bukit Mendelem ataua Gunung Jimat terlihat megah ketika dipandang dari jalan raya Pemalang–Purwokerto. Ada papan besar bertuliskan “PEMALANG“ di punggung bukit yang terpampang indah di sepanjang jalur antar kota antar kabupaten tersebut. Tulisan tersebut seakan akan mengucapkan selamat datang kepada para pengunjung yang masuk wilayah Pemalang yang terkenal dengan slogan IKHLAS.

Jika pengunjung ingin menuju Bukit Mendelem dari arah Kota Pemalang, maka jarak yang harus ditempuh sekitar 43 kilometer ke arah selatan. Pengunjung yang melintas dari arah Purwokerto bisa melihat bukit yang asri tersebut di sisi sebelah kiri jalan raya.

Rute menuju Bukit Mendelem memang asyik. Meski jalan sudah beraspal namun tak rata, permukaannya naik turun memacu adrenalin bagi para pelintas. Bagi pecinta olah raga tentu saja trek ini menjadi kian menantang. Maka Al Amin Gowes Club Griya Sugihwaras Pemalang yang salah satu pelopornya adalah Sapardi mantan Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Pemalang pun mencoba gowes menuju bukit pada minggu (25/10/2020). Mereka berangkat pagi untuk menghirup udara segar.

Menurut Sapardi, ketika masih memimpin Dinas Pariwisata Kabupaten Pemalang, dirinya turut andil dalam pembangunan wisata Bukit Mendelem atau Gunung JImat. Kemarin rombongan sepedanya datang ke objek wisata tersebut untuk memenuhi undangan salah satu anggotanya untuk mencoba jalur yang berat dan terjal supaya tak bosan hanya berkeliling di kota saja.

“Objek wisata ini memang lumayan bagus. Saya dan kawan kawan kira kira 40 an goweser datang mencoba jalur sini. Biar tambah ramai wisatanya, “ tutur Sapardi yang baru pensiun September 2020. 

Beredar kabar juga jika di Bukit Mendelem akan dibuka sekolah alam untuk menambah dan memperdalam penggalian potensinya.