Sukses

Pedagang Sikka NTT Tolak Pembangunan Mal di Lokasi Pasar Maumere

Liputan6.com, Sikka - Rencana pembangunan mal di Pasar Maumere, Flores, Kabupaten Sikka, NTT, oleh PT Yasoonus Komunikatama Indonesia (YKI) mendapat penolakan dari pedagang yang menempati Pasar Maumere. Mereka mendatangi Kantor DPRD Kabupaten Sikka di Jalan El Tari Maumere pada, akhir pekan lalu.

Mereka menyampaikan penolakan terhadap rencana Pemerintah Kabupaten Sikka yang akan membangun mal bernilai miliaran rupiah di lokasi Pasar Maumere itu.

Ketua Forum Pengguna Pasar Maumere, Marianus Krisensius, mengatakan, kedatangannya ke DPRD Sikka bersama para pedagang pasar guna mendengarkan sikap wakil rakyat atas rencana pembangunan mal.

Dia mengatakan, rencana pembangunan mal yang berlokasi di pasar Maumere membuat pedagang yang menempati lokasi pasar merasa resah, karena berkaitan dengan kelangsungan hidup mereka.

Menurut Marianus, apabila pembangunan mal tetap dilaksanakan, maka akan melumpuhkan kehidupan para pedagang yang sudah puluhan tahun menempati dan menggantungkan hidupnya di Pasar Maumere.

"Pasti banyak pedagang yang menolak, karena pedagang akan direlokasi," ungkapnya.

Ia mengatakan, kurang lebih 500 pedagang selama ini menggantungkan hidupnya di pasar Maumere yang mereka tempati saat ini. Meski demikian, mereka menyetujui pembangunan mal di Kota Maumere, tetapi menolak apabila mal tersebut dibangun di lokasi pasar tingkat Maumere yang telah berdiri puluhan tahun.

Ia berharap pemerintah Kabupaten Sikka bisa berpihak terhadap masyarakat khususnya pedagang Pasar Maumere yang nantinya akan direlokasi demi pembangunan mal tersebut.

"Untuk kepetingan masyarakat kita jangan mengatakan rugi, kita harus bisa menentukan tempat yang bisa dibagun," sebutnya.

Yustina May, seorang pedagang mengaku kurang lebih 10 tahun ia menggantungkan hidupnya di lapak dagangannya di Pasar Maumere. Janda lima anak ini bertekad akan tetap jualan di Pasar Maumere, meski terancam direlokasi.

"Untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, dan kebutuhan anak sekolah dari hasil jualan seperti ini. Walaupun suatu saat dipaksakan untuk tidak berjualan di sini, kami akan tetap bertahan di Pasar Maumere ini," tegasnya.

Simak juga video pilihan berikut ini:

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS