Sukses

Malam Mencekam di Pandeglang Ketika Gunung Anak Krakatau Meletus

Liputan6.com, Serang - Susana mencekam terjadi di Kabupaten Pandeglang, Banten ketika Gunung Anak Krakatau meletus. Terlebih ketika terdengar isu dentuman keras di Jabodetabek.

Sebagian warga di Kabupaten Pandeglang, panik dan keluar rumah. Bahkan, sebagian lainnya mengungsi begitu Gunung Anak Krakatau meletus.

 

Masyarakat sempat keluar rumah dan berada di tanah lapang, termasuk jalanan, untuk berjaga-jaga. Karena tengah malam, maka masyarakat hanya membawa barang seadanya saja keluar rumah.

"Pada panik. Alhamdulillah masih aman," kata Ketua Pokdarwis Ujung Kulon, Hudan Zul, saat dikonfirmasi melalui pesan singkatnya, Sabtu (11/04/2020).

Begitu pun masyarakat di Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten akibat erupsi Gunung Anak Krakatau, mengaku sempat mengungsi ke Hunian Sementara (Huntara) dan menuju tanah yang lebih tinggi. Meski sempat khawatir, mereka bersyukur hingga kini tidak terjadi musibah apa pun.

"Ya yang ngungsi mah banyak, ngisi Huntara, kan banyak yang kosong," kata Dandy, pemuda dari Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, saat dikonfirmasi melalui pesan singkatnya.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Suasana di Pesisir Serang yang Berdekatan dengan Krakatau

Berbeda dengan Serang, di Kabupaten Serang yang berada di pesisir dan berdekatan dengan Gunung Anak Krakatau kondisinya justru normal dan kondusif. Warga di daerah yang pernah terdampak tsunami Selat Sunda mengaku tidak mendengar suara dentuman saat gunung berapi di tengah perairan Selat Sunda itu meletus.

"Kondisi kondusif, enggak ada suara dentuman. Salah itu mah semalem juga bukan Krakatau," kata Ketua Balawista Kabupaten Serang, Dede Sulaiman, yang berjaga saat Krakatau meletus.

Kepolisian bersama TNI dan BPBD di Kabupaten Pandeglang berpatroli di pesisir pantai dan menenangkan masyarakat yang panik. Lokasi yang dijaga oleh personel gabungan itu setidaknya ada di Carita, Labuan, Panimbang, Cigeulis, hingga Sumur.

Saat Krakatau sudah tidak lagi memuntahkan material vulkaniknya dan dianggap aman, masyarakat yang tadinya berkumpul di tanah lapang, pinggir jalan dan ruang terbuka lainnya, diimbau untuk kembali ke rumah. Sedangkan petugas gabungan terus bersiaga menjaga pesisir pantai hingga perkampungan warga.

"Bahwa letusan yang terjadi semalam relatif aman dibandingkan letusan sebelum tsunami pada Desember 2018. Karena sebelum tsunami, letusannya lebih terasa.

Namun karena pernah terjadi tsunami, sehingga masyarakat lebih sensitif bila mendengar erupsi atau letusan letusan," kata Kabid Humas Polda Banten, Kombes Pol Edy Sumardy, dalam keterangan resminya, Sabtu (11/04/2020).

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: