Sukses

Krisis APD Masih Berlanjut di RSUD Grobogan

Liputan6.com, Grobogan - Hingga Selasa (24/3/2020) terdata 2.858 orang berstatus ODP, 244 berstatus PDP dan 19 orang dinyatakan positif corona covid-19. Angka tersebut dimungkinkan terus meningkat karena pelaksanaan physical distancing dan krisis APD medis.

Di RSUD R. Soejati Purwodadi, Kabupaten Grobogan sebagai rumah sakit rujukan kedua, krisis APD disiasati dengan memanfaatkan jas hujan untuk pelindung badan dan helm las sebagai pelindung muka.

Direktur  RSUD R Soejati Purwodadi Bambang Pujiyanto, mengatakan bahwa saat ini rumah sakit yang dipimpinnya mengalami persoalan serius ketersediaan Alat Pelindung Diri (APD) khususnya menghadapi pertempuran melawan corona covid-19.

"Kami memodifikasi jas hujan itu, menjadi pelindung diri, dan memang, mohon maaf dengan seadanya kami harus menangani pasien,” kata Bambang, Kamis (26/3/2020).

Bambang berharap masalah APD segera teratasi. Menurutnya pengamanan diri untuk para perawat maupun dokter dapat sesuai standar. 

"Kami harapkan pemerintah pusat maupun provinsi, kalau memang sudah ada APD mohon segera dikirim ke kabupaten. Biarkan sementara dengan daya upaya sendiri kami manfaatkan seadanya untuk menjadi pelindung petugas di lapangan,” kata Bambang.

Harga APD modifikasi tidak terlalu mahal. Satu stel jas hujan yang mudah ditemui di pasaran itu bisa dibeli dengan harga Rp 50 ribu.

"Butuh penanganan peran semua elemen masyarakat termasuk himbauan pusat melakukan physical distancing supaya penularan bisa kita hambat, penyakit bisa kita putus.  Harapan kita, maskimal 6 bulan berhenti, syukur seperti China tiga bulan selesai," kata Bambang.

RSUD R Soejati Purwodadi, merupakan rumah sakit terbesar di kabupaten Grobogan. Tidak saja menerima pasien corona covid-19 dari Grobogan, namun pasien dari Boyolali dan Pati juga banyak dirawat di RSUD tersebut.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kasus Pertama, Satu Warga Rembang Positif Virus Corona Covid-19
Artikel Selanjutnya
Kenangan Ibunda Presiden Jokowi Saat Menjadi Sobat Ambyar Didi Kempot