Sukses

Hadiah Umroh untuk ASN di Jabar yang Berprestasi, Punya Solusi dan Berinovasi

Liputan6.com, Bandung - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan penghargaan kepada puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Daeran Provinsi (Pemdaprov) Jabar dan Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten/Kota. Penghargaan tersebut diberikan karena mereka mampu berinovasi dalam pelayanan publik dan sistem birokrasi.

"Ini bagian dari reformasi birokrasi, kita memberikan penghargaan kepada para ASN yang berprestasi berupa inovasi yang melebihi panggilan tugas," kata Emil, sapaan Ridwan Kamil dalam acara Malam Penganugerahan Pemenang Penghargaan Gubernur Jawa Barat bagi ASN Berprestasi Tahun 2019 di Hotel El Royale, Kota Bandung, Senin 21 Oktober 2019.

Menurut Emil, inovasi para penerima penghargaan akan diterapkan di sejumlah instansi pemerintahannya. Tujuannya untuk meningkatkan dan mempermudah pelayanan.

"Cara mereka berprestasi ini akan kita jadikan standarisasi, sehingga mereka akan menularkan semangatnya kepada ASN lain," ucapnya.

"Kategori berprestasi itu adalah mereka membuat solusi bagi setiap kendala, ada yang bikin aplikasi, perbaikan sistem birokrasi menjadi lebih singkat dengan teknologi, tentunya nanti kita aplikasikan sebagai solusi bersama," imbuhnya.

SITALAS (Sistem Informasi Tata Laksana Surat Android) karya Irfan Niko Firmansyah dari Setda Provinsi Jabar menjadi salah satu inovasi yang dilahirkan. Pun begitu dengan SIKONTAK (Sistem Informasi Konsultasi Petani Kebun) karya Agus Sukirman.

"Pemenangnya diberi hadiah umrah, ada uang juga Rp25 juta. Tapi, poinnya ini bagian dari semangat Pemdaprov Jabar memberikan atensi positif kepada ASN berprestasi," kata Emil.

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp10 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 dari 2 halaman

ASN Berprestasi Akan Diikuti Sekolah ke Luar Negeri

Selain itu, para ASN berprestasi tersebut akan mengikuti sekolah atau kursus di luar negeri, yakni Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Singapura.

Hal itu bertujuan untuk melahirkan Sumber Daya Manusia (SDM) unggul yang siap menyambut industri 4.0.

"Saya sudah berkoordinasi dengan pihak dari tiga negara itu untuk menyekolahkan atau kursus untuk para pemenang tadi," ucap Emil.

"Nah suatu hari juga 4.0 ini akan menggantikan ASN yang kerjanya terlalu rutin yaitu kerja yang input dan output-nya sama. Nanti kita lakukan kajian dulu dengan BKD menggeser yang rutin menjadi inovatif," ucapnya.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jabar Yerry Yanuar mengatakan, pihaknya terus berupaya meningkatkan profesionalisme penyelenggaraan tugas, fungsi dan kewajiban ASN.

"Penghargaan ini untuk ASN yang memiliki inovasi atau program karya cipta, dedikasi dan loyalitas," katanya.

Pemenang penghargaan berasal dari 4 kategori, yaitu kategori jabatan struktural eselon III, kategori jabatan struktural eselon IV, kategori jabatan fungsional umum, dan kategori jabatan fungsional tertentu.

Untuk penilaiannya, BKD bekerja sama dengan tim akademisi dari ITB.

"Hadiah untuk pemenang PNS berprestasi dan dedikasi lama kerja masing-masing mendapatkan umrah dan uang tunai," ucap Yerry.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Menguak Sejarah Savoy Homann, Hotel Pertama di Bandung
Artikel Selanjutnya
Kelompok Buruh Desak Ridwan Kamil Tetapkan UMK 2020