Sukses

Perseteruan Ojek Online dan Pangkalan Kembali Memanas di Garut

Liputan6.com, Garut - Perseteruan lama antara ojek online atau ojol dan ojek pangkalan di Garut, Jawa Barat kembali memanas. Penganiayaan yang dilakukan oknum ojek pangkalan, diduga menjadi pemicunya.

Sekitar 200 motor gabungan pengemudi ojol di Garut pada Minggu lalu melakukan sweeping terhadap beberapa titik ojek pangkalan. Mereka bahkan sengaja menurunkan spanduk mengenai larangan masuknya ojol ke wilayah mereka.

Akibatnya, tak jarang pengemudi ojek pangkalan di beberapa titik melarikan diri. Mereka memilih menepi, menghindari hal yang tidak diharapkan.

"Jangan ada lagi diskriminasi, usaha kami sekarang legal dilindungi undang-undang dan diakui negara," ujar Haris, salah satu pengendara ojol di tengah rombongan, Minggu, 23 Juni 2019.

Menurutnya, seiring legalisasi dan pengakuan ojek online sebagai usaha jasa daring oleh pemerintah, seharusnya ojek pangakalan bisa lebih bijak memahami aturan itu. "Kami juga sama mencari nafkah buat keluarga," kata dia.

Dengan upaya itu, Haris bersama pengemudi ojol lainnya, bakal lebih respek terhadap ojek pangkalan. "Jika mereka tidak bisa memahami kami, kami pun bisa bersikap lebih dari ini kepada mereka," ujar dia mengingatkan.

Akibat sweeping tersebut, terjadi kemacetan lalu lintas di beberapa titik yang mereka lintasi. Bahkan, kondisi itu menjadi tontonan warga sekitar.

Asep, salah satu pengemudi ojek pangkalan Sukaregang, Garut Kota, yang melihat pengendara ojol menurunkan spanduk larangan ojek di pangkalan ojek Cimuncang, lebih memilih diam.

Menurutnya, kemarahan ratusan pengemudi ojol, disebabkan adanya penganiayaan yang dialami salah satu rekan mereka di pangkalan ojek Cimasuk. "Yang saya dengar demikian," kata dia.

Namun, khusus pangkalan Sukaregang, tempat mangkalnya selama ini, tidak pernah melakukan penolakan kedatangan ojol. "Lagian kami juga sudah paham (aturan), tapi baiknya memang ojol juga lebih menghargai ojek pangkalan," kata dia.

Asep berharap, kedua belah pihak bisa lebih bijak dalam menjalankan pekerjaannya. "Ya intinya harus saling menghargai," kata dia.

 

Simak video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Sikap Persaudaraan Asep Sedunia Soal Polemik Pemilu
Artikel Selanjutnya
Reaktivasi Kereta Api Cibatu Garut, Jangan Kasih Kendor