Sukses

Menanti Evakuasi 31 Korban Penembakan di Nduga Papua

Liputan6.com, Wamena - Sejumlah sanak saudara yang merupakan keluarga korban dugaan penembakan yang dilakukan oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kabupaten Nduga, Provinsi Papua, mendatangi Markas Kodim 1702/Jayawijaya untuk menunggu jenazah.

Sekitar 90-an warga itu diizinkan masuk ke Halaman Kodim 1702/Jayawijaya oleh aparat TNI yang berjaga di pintu masuk Makodim, Selasa (4/12/2018).

Titus, seorang warga saat ditemui di Makodim, mengatakan, satu anggota keluarganya yang bekerja sebagai pengangkut material pergi ke Nduga pada 29 November lalu.

Ia mengatakan, pihak keluarga belum mendapat informasi pasti dari keluarganya yang bernama Caling, sehingga mereka mendatangi pos penanganan kasus Nduga yang ada di Kodim 17012/Jayawijaya.

"Dia antarmaterial ke atas (Nduga). Awalnya kita tahu informasi ini di media. Keluarga saya namanya Caling. Dia kerja di sana sudah selama proyek itu dilakukan," tuturnya.

Ia mengatakan, pihaknya sudah melihat foto-foto penembakan yang beredar di media sosial, namun mereka belum yakin apakah benar terjadi penembakan.

"Nanti kita lihat fisiknya aslinya dalam keadaan selamat atau pun sudah menjadi jenazah. Kita dapat foto dari media yang beredar, ini jadi pertanyaan kita juga padahal di sana tidak ada sinyal, tetapi sudah ada di media sosial," ucapnya dilansir Antara.

Dari foto yang beredar, kata dia, ada satu korban penembakan yang memiliki ciri-ciri fisik hampir mirip (Caling).

"Kalau dilihat ciri-ciri fisik, sepertinya serupa, tetapi kita tetap berharap bahwa itu bukan dia," ujarnya, berharap.

Ia mengatakan, mereka juga belum menerima informasi pasti dari pihak perusahaan.

"Dari perusahaan sudah komunikasi, tetapi masih belum jelas ditambah informasi yang masih simpang siur apakah betul atau tidak," ucapnya.

Hingga sore hari, evakuasi korban penembakan belum bisa dilakukan.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Video Populer Regional

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Menko Polhukam Minta TNI-Polri Kejar Pelaku Pembunuhan di Papua
Artikel Selanjutnya
Kelompok Egianus Kogoya di Papua Punya Senjata Standar NATO