Sukses

Survei Terbaru Pilpres 2019, Indikator: Jokowi 55,4 Persen, Prabowo 37,4 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Indikator Politik Indonesia merilis hasil survei terbaru elektabilitas pasangan capres-cawapres jelang Pemilu 17 April 2019. Hasilnya pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin unggul dengan 55,4 persen dibanding Prabowo Subianto-Sandiaga Uno yang hanya mendapatkan 37,4 persen.

"Hasilnya survei bulan Maret Pak Jokowi 55,4 persen Prabowo-Sandi 37,4 persen," kata Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanudin Muhtadi di Kantornya, Jalan Cikini V, Jakarta Pusat, Rabu (3/4/2019).

Meski Jokowi-Ma'ruf unggul, lanjut dia, tren elektabilitas Prabowo-Sandi meningkat. Sedangkan tren Jokowi-Ma'ruf juga meningkat tetapi tidak terlalu signifikan.

"Ada tren kenaikan buat Prabowo-Sandi tapi tidak eksponensial," ungkapnya.

Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf unggul pada beberapa segmen pemilih. Di antaranya adalah pemilih berjenis kelamin perempuan dan pemilih dengan usia tua.

"Jokowi unggul dikategori gender, usia, agama tapi di etnik beda-beda pendapatan dan desa atau kota," ucapnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Metodologi Survei

Survei ini dilakukan pada 22 hingga 29 Maret 2019 dengan populasi survei seluruh warga negara Indonesia yang punya hak pilih dalam pemilihan umum yang sudah berumur 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei.

Populasi dipilih dengan multistage random sampling dengan jumlah responden 1.220 responden sebagai sampel basis. Margin of error plus minus 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Jumlah responden asli sebesar 88,1 persen dan responden pengganti 11,9 persen. Metode penelitian adalah wawancara tatap muka, kualitas kontrol wawancara 20 persen dari total sampel supervisor dengan kembali mendatangi responden terpilih (spot check).

 

Reporter: Sania Mashabi

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jokowi Janji Undang Kelompok Petani ke Istana Negara Usai Pilpres
Artikel Selanjutnya
Jokowi: Dalam 2 Minggu Ini akan Banyak Isu Agar Tak Pilih Saya