Sukses

Orangtua Perlu Tahu, Jangan Pernah Tinggalkan Anak Dalam Mobil Sendirian

Liputan6.com, Jakarta - Sebagian kecil orang tua masih ada yang sering meninggalkan anaknya sendirian di dalam mobil. Dengan alasan hanya sebentar, bukan berarti tindakan tersebut dibenarkan karena memang memiliki risiko yang sangat besar untuk sang buah hati.

Dikutip dari Auto2000, ada beberapa alasan untuk tidak membolehkan anak di bawah umur ditinggalkan dalam mobil tanpa pengawasan. Pasalnya, risikonya bisa saja membuat nyawa si anak melayang.

Dehidrasi dan kesulitan bernapas

Dengan alasan keamanan, orang tua akan meninggalkan buah hatinya di dalam mobil dengan kaca tertutup dan pintu terkunci. Kondisi ini sangat berbahaya kalau dilakukan saat cuaca di luar panas karena anak akan merasa kepanasan dan memicu dehidrasi.

Tidak kalah penting, karena berada di ruang tertutup, anak juga akan mengalami kesulitan bernapas. Semakin menyulitkan jika anak merasa gelisah karena ditinggal sendirian.

Keracunan gas buang mobil

Orang tua akan menyalakan pendingin ruang atau AC agar kabin mobil tetap sejuk. Masalah baru karena anak bisa keracunan gas buang kendaraan carbon monoksida (CO) yang tidak terlihat oleh mata dan tidak meninggalkan bau.

Gejala keracunan gas ini sulit disadari, seperti badan lemas, mengantuk, sakit kepala, mual, muntah, sakit pada dada dan seperti berhalusinasi. Hanya berlangsung beberapa menit, korban akan pingsan bahkan sering berakibat fatal.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Bermain dengan Fitur Mobil

Hal lain yang dikhawatirkan dari meninggalkan anak di dalam mobil adalah keinginan mereka untuk bermain dengan fitur yang ada di dalam mobil.

Sangat berbahaya jika anak bermain dengan power window, bahkan kalau sampai berhasil memindahkan tuas transmisi dan menginjak pedal gas padahal mesin mobil dinyalakan karena AC harus beroperasi.

Risiko adanya kejahatan

Anak yang ditinggal sendirian di dalam mobil sangat rawan menjadi korban kejahatan.

Seperti orang lain yang melihat potensi untuk mengambil barang berharga di dalam mobil, bahkan mobil itu sendiri yang dicuri.

Kalau sudah begini, niat awal hanya ingin praktis dan tidak repot, malah akan menimbulkan masalah baru.

3 dari 3 halaman

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19