Sukses

Pemotor Harus Paham, Begini Cara Mengantisipasi Pesepeda yang Ngerem Mendadak

Liputan6.com, Jakarta - Tren bersepeda kembali menggelora di tengah pandemi Corona Covid-19. Akibatnya, tak sedikit masyarakat yang beraktivitas ataupun pergi ke kantor mengendarai sepeda.

Akan tetapi, bagaimanapun juga, sepeda memiliki sejumlah perbedaan yang tidak ayal menjadi vital dibanding pengendara kendaraan bermotor, termasuk tanda-tanda pengereman, seperti lampu rem.

Sekalipun ada saja motor ataupun mobil yang juga malas mengganti lampu rem yang mati sehingga pengendara di belakangnya kurang waspada.

Namun, Asep Wawan, Senior Instruktur Safety Riding PT Daya Adicipta Motora (DAM) dalam diskusi Live Instagram dengan Otosia.com, belum lama ini, menyebut sejumlah trik yang bisa diterapkan.

"Di belakang sepeda antisipasinya biar tidak berbenturan karena pergerakam pesepeda sulit dibaca? Pertama, tentunya harus jaga jarak," kata dia.

 

2 dari 3 halaman

Menjaga Jarak

Menjaga jarak ideal menurutnya dilakukan dengan mengatur kecepatan. Dalam kecepatan 20 km/jam, maka menurutnya jarak idealnya adalah 5-8 meter.

Bagaimana jika ingin menyalip? Apalagi kecepatan kendaraan akan berbeda antara jalan lurus dan jalan menanjak.

"Perbedaannya di tarikan gas. Kalau tekniknya sebenarnya di talan tanjakan tidak disarankan menyalip, karena di situ bisa jadi ada area blind spot yang tidak dianjurkan menyalip. Kecuali di area datar dan lurus," kata dia

 

3 dari 3 halaman

Trik Menyalip

Kalau terpaksa harus menyalip pesepeda karena lebih lambat, maka tetap lakukan teknik yang benar.

"Hanya perbedaannya di tarikan gasnya saja. Kalau sedikit menanjak, maka bukaan gasnya agak dibesarin dikit. Pergerakannya tetap waspada dan jaga jarak," ujarnya.

Sumber: Otosia.com