Sukses

Pangeran Charles Positif Corona COVID-19, Simak Riwayat Pertemuan Publiknya

Liputan6.com, Jakarta - Setelah menjalani pemeriksaan pada Rabu (25/3/2020), Pangeran Charles dinyatakan positif mengidap corona COVID-19. Kondisi Pangeran Charles dikabarkan baik dengan mengidap gejala ringan. Sementara sang istri, Camilla, dinyatakan negatif COVID-19.

Seperti diberitakan kanal Lifestyle Liputan6.com, keduanya kini melanjutkan proses isolasi di Skotlandia setelah kasus positif virus SARS-Cov-2 yang terkonfirmasi di Inggris melonjak lebih dari 8.000 kasus. Sebelum itu, mereka berdua menghadiri banyak pertemuan publik sebagai bagian tugas anggota kerajaan senior.

Sedangkan, Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip telah diungsikan ke Kastil Windsor. Kondisi kesehatan dan usia lanjut menjadi alasan pemindahan mereka dari Istana Buckingham di London.

Lantas, agenda apa saja yang dijalankan Pangeran Charles dalam bulan ini? Dikutip dari laman Hello Magazine, Rabu (25/3/2020), tugas terakhir yang dijalankannya adalah memimpin acara pemberian gelar mewakili Ratu Elizabeth II di Istana Buckingham pada 12 Maret 2020. Pada malam harinya, ia menghadiri jamuan makan malam untuk menggalang dana yang bakal diberikan kepada Australia Bushfire Appeal.

Sehari sebelumnya, yakni 11 Maret 2020, ayah Pangeran William itu menghadiri acara Prince's Trust Awards di London Palladium. Sebelumnya, Charles diketahui menghadiri WaterAid Summit. Isu lingkungan menjadi fokus perhatiannya selama mengemban tugas sebagai anggota kerajaan.

Dan pada 9 Maret 2020, ia dan Camilla menghadiri Hari Persemakmuran yang dihadiri hampir seluruh anggota keluarga Kerajaan Inggris, termasuk Pangeran Harry dan Meghan Markle di Westminster Abbey. Dalam acara tersebut, tak ada jabat tangan yang biasanya dilakukan untuk menjaga diri dari infeksi corona COVID-19.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Berjabat Tangan

Berjabatan tangan menjadi kebiasaan Pangeran Charles saat bertemu dengan publik. Namun beberapa mingggu terakhir, ia mengganti kebiasaannya itu dengan hanya menundukkan kepala dan membuat gestur namaste.

Hal itu juga terjadi saat ia menghadiri Prince's Trust Awards. Pangeran Charles berusaha keras untuk tidak berjabatan tangan sesuai protokol bagi anggota kerajaan seiring pandemi COVID-19.

Pangeran Charles sempat mengulurkan tangannya untuk menjabat John Booth, Kepala Trus, sebelum menariknya kembali dan menggantinya dengan salam mengatupkan kedua tangan di dada. Saat berpaling ke arah Martina Milburn, Kepala Eksekutif Trust, ia membuat pengakuan.

"Ini sangat sulit diingat untuk tak melakukannya," ucapnya saat itu. 

Wuling Almaz 1.5 Turbo CVT | First Impression