Sukses

4 Bahan yang Sebaiknya Dihindari Jika Anda Mengalami Eksim, Apa Saja?

Liputan6.com, Jakarta Seseorang yang rentan terhadap eksim perlu menjaga kulit dengan berhati-hati. Salah satunya dengan menghindari beberapa bahan yang dapat memicu eksim itu sendiri.

Kondisi yang keras dan kurangnya kelembapan bisa merusak penghalang kulit. Hal itulah yang kemudian membuat kulit muncul ruam gatal dan merasa tidak nyaman yang terkait dengan kondisi tersebut.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui bahan aktif yang harus Anda gunakan setiap hari demi mencegah masalah ini.

"Ada bahan-bahan yang berpotensi mengeringkan atau mengiritasi, sehingga seseorang yang memiliki eksim harus hati-hati dan menggunakan formulasi yang lembut dan menggunakan produk pelembab lain yang mendukung penghalang kulit," kata dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Kota New York Hadley King seperti melansir Well and Good, Jumat (18/11/2022).

Namun, "Setiap kasus eksim berbeda, dan formulasinya juga bisa sangat berbeda, jadi sebenarnya tidak ada kontraindikasi absolut di sini," tambahnya.

Dengan kata lain, jika Anda berurusan dengan eksim, ada bahan tertentu yang harus ditambahkan ke rutinitas ramah eksim dengan sangat hati- hati.

4 Bahan yang harus dihindari kulit eksim

1. Wewangian

Meskipun produk perawatan kulit aromatik dapat memanjakan indra, produk tersebut dapat merusak penghalang kulit.

“Sebagian besar wewangian dalam produk merupakan campuran dari 10 atau lebih bahan individual,” kata dokter kulit bersertifikat dan penulis Beyond Soap Sandy Skotnicki.

“Mereka biasanya mengiritasi pasien dengan eksim dan juga dapat menyebabkan alergi yang sebenarnya,” imbuhnya.

Namun, satu hal penting yang perlu diperhatikan adalah Anda perlu memperhatikan formula yang "bebas pewangi". Banyak produk perawatan kulit menggunakan minyak esensial untuk memberikan aromanya, jadi penting untuk mencari produk yang tidak hanya bebas dari wewangian buatan, tetapi juga tanpa ekstrak alami yang berpotensi mengiritasi.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

2. Asam alfa-hidroksi

Asam alfa-hidroksi adalah pengelupas kimiawi yang bekerja dengan melelehkan "lem" yang menahan sel kulit mati ke permukaan kulit. Meskipun bahan ini cenderung lebih lembut daripada pengelupasan fisik biasa, kandungan ini mungkin masih terlalu agresif untuk penderita eksim.

“Asam hidroksi dapat mengeringkan dan mengiritasi, tetapi kekuatan dan formulasinya dapat membuat perbedaan, ”kata King. Umumnya, asam laktat—yang memiliki sifat menghidrasi dan dikenal sebagai salah satu AHA paling lembut—adalah taruhan teraman untuk kulit rawan eksim.

3. Retinoid

Sama bermanfaatnya dengan retionoid untuk memerangi jerawat dan kerutan, retionoid memiliki reputasi sebagai bahan yang menjengkelkan, terlebih bagi yang berurusan dengan eksim. Untungnya, itu bukan berarti Anda harus menghentikannya sepenuhnya dari rutinitas Anda.

King, mencatat bahwa kekuatan dan formulasi dapat membuat perbedaan, seperti halnya urutan Anda menerapkan retinoid dalam rutinitas Anda. Menurut derms, cara terbaik untuk menggunakan retinol pada kulit yang rawan eksim adalah dengan memijat wajah seukuran kacang polong setelah mengoleskan pelembap, yang akan membantu mencegah pengeringan berlebihan.

4. Larutan alkali

“Sabun batangan yang sebenarnya, khususnya yang dikatakan alami, dibuat dengan alkali dengan cara kuno,” kata Skotnicki.

“Artinya pH sabun adalah 10 atau 11 yang merusak pelindung kulit,” tuturnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.