Sukses

Polusi Udara Jadi Pemicu Kanker Paru-paru, Bagaimana Bisa?

Liputan6.com, Jakarta Para ilmuwan secara khusus mengetahui bahwa polusi udara berkaitan dengan peningkatan risiko kanker paru-paru pada orang yang tidak pernah merokok. Namun, beberapa orang mungkin bertanya-tanya mengapa hal itu bisa terjadi?

Pertanyaan tersebut pun terjawab melalui sebuah penelitian dari European Society for Medical Oncology Presidential Symposium di Paris.

Hasilnya menunjukkan bahwa polusi udara dapat memicu kanker paru-paru pada orang yang tidak memiliki riwayat merokok karena beberapa partikel polutan udara dapat mendorong perubahan sel di saluran udara.

Secara khusus, lebih banyak paparan partikel di udara atau polusi partikel - dengan diameter 2,5 mikrometer atau lebih kecil - dapat mendorong perubahan cepat pada sel saluran napas yang memiliki mutasi pada gen yang disebut EGFR.

Itu terlihat pada sekitar setengah orang yang punya riwayat kanker paru-paru, yang tidak pernah merokok, dan gen lain yang terkait dengan kanker paru-paru yang disebut KRAS, menurut penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di Francis Crick Institute di London dan lembaga lain di seluruh dunia.

"Kami menemukan bahwa mutasi driver pada gen EGFR dan KRAS, yang biasa ditemukan pada kanker paru-paru, sebenarnya ada di jaringan paru-paru normal dan kemungkinan merupakan konsekuensi dari penuaan," ungkap seorang Ilmuwan Francis Crick Institute sekaligus Kepala Klinisi di Cancer Research Inggris Charles Swanton seperti dilansir CNN, Rabu (14/9/2022).

Swanton menjelaskan, "Dalam penelitian kami, mutasi ini saja hanya kanker dengan potensi lemah dalam model laboratorium. Namun, ketika sel paru-paru dengan mutasi ini terpapar polusi udara, kami melihat lebih banyak kanker dan ini terjadi lebih cepat daripada ketika sel paru-paru dengan mutasi ini tidak terpapar polusi udara. polutan, menunjukkan bahwa polusi udara mendorong inisiasi kanker paru-paru dalam sel yang menyimpan mutasi gen driver. Langkah selanjutnya adalah menemukan mengapa beberapa sel paru-paru dengan mutasi menjadi kanker ketika terkena polutan sementara yang lain tidak."

Menurut US Environmental Protection Agency, partikulat atau polusi partikel di udara adalah campuran partikel padat dan tetesan cair. Beberapa dipancarkan dalam bentuk kotoran, debu, jelaga atau asap, dan mereka dapat berasal dari pembangkit listrik tenaga batu bara dan gas alam, mobil, pertanian, jalan tak beraspal dan lokasi konstruksi, di antara sumber lainnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Hasil Penelitian

Para peneliti menganalisis data pada 463.679 orang untuk menemukan hubungan antara paparan polusi udara dan risiko kanker.

Materi partikulat halus, dengan diameter 2,5 mikrometer (PM 2.5) atau lebih kecil, adalah polutan udara terkecil di antara yang paling berbahaya. Ketika terhirup, polutan ini dapat melakukan perjalanan jauh ke dalam jaringan paru-paru yang kemudian memasuki aliran darah dan berkontribusi terhadap asma, penyakit kardiovaskular dan penyakit pernapasan lainnya.

Sebagai bagian dari analisis, para peneliti menemukan bahwa peningkatan kadar polutan udara pada PM 2.5 dikaitkan dengan peningkatan keseluruhan risiko kanker paru-paru non-sel kecil terkait EGFR di Inggris, Korea Selatan, dan Taiwan. Hingga 33 persen dari sampel jaringan paru-paru normal dalam penelitian ini menyimpan mutasi driver pada EGFR dan KRAS, bahkan tanpa adanya kanker.

"Hal pertama adalah, kami melihat data epidemiologi seputar tingkat polusi udara dan risiko kanker paru-paru pada orang yang tidak pernah merokok, menemukan korelasi yang baik di Inggris, Korea Selatan, dan Taiwan," kata Swanton.

"Kedua, kami menggunakan model hewan untuk menunjukkan bahwa tikus yang terpapar polusi -- tikus ini rentan terhadap mutasi pada EGFR atau KRAS -- kami melihat peningkatan dramatis dalam jumlah dan ukuran serta tingkat kanker pada tikus ini setelah terpapar polusi, " lanjutnya.

Para peneliti memeriksa 247 sampel jaringan paru-paru normal, mengamati jaringan dari manusia dan tikus dari dekat setelah terpapar polutan udara, dan kemudian menyelidiki konsekuensi dari paparan tersebut pada model tikus.

"Apa yang kami temukan adalah paparan polusi udara pada tikus dan manusia menghasilkan sumbu inflamasi," ujarnya.

Dia melanjutnya, "Dan hanya jika sel induk itu memiliki mutasi EGFR barulah tumor dimulai," katanya. "Apa yang kami temukan melalui biopsi jaringan paru-paru normal adalah bahwa mutasi EGFR dan KRAS terjadi pada jaringan paru-paru normal di lebih dari 50% biopsi paru-paru normal, dan ini terjadi seiring bertambahnya usia."

 

 

 

 

3 dari 4 halaman

Populasi Lain

Mutasi pada gen EGFR dan KRAS, kata Kepala Petugas Medis American Lung Association Albert Rizzo, "Mungkin menjadi alasan mengapa populasi bukan perokok akhirnya terkena kanker paru-paru. Itu adalah pertanyaan yang kami miliki selama beberapa tahun: Mengapa individu, jika tidak sehat, tanpa hubungan dengan perokok pasif atau perokok primer masih mengembangkan kanker paru-paru?"

"Jadi kita tahu bahwa polusi udara terdaftar sebagai karsinogen beberapa tahun yang lalu oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dan saya pikir penelitian ini hanya menambah bukti bahwa menjadi mekanisme khusus untuk partikel PM 2.5 yang mengarah pada perkembangan kanker paru-paru di populasi ini," katanya.

Dia menambahkan, "Kita harus benar-benar memastikan bahwa kita membatasi paparan PM sebanyak mungkin."

 

4 dari 4 halaman

Partikel Udara Berdampak Pada Kesehatan

Penelitian telah menemukan bahwa paparan polusi udara PM 2.5 dapat dikaitkan dengan fungsi paru-paru yang lebih rendah dan peningkatan risiko serangan jantung. Satu studi, yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences pada 2019 memperkirakan bahwa partikel udara bertanggung jawab atas 107.000 kematian dini di Amerika Serikat pada 2011.

"Partikel yang sama di udara yang berasal dari pembakaran bahan bakar fosil, memperburuk perubahan iklim, secara langsung berdampak pada kesehatan manusia melalui mekanisme penyebab kanker yang penting dan sebelumnya diabaikan dalam sel paru-paru," kata Swanton dalam rilis berita.

"Risiko kanker paru-paru dari polusi udara lebih rendah daripada merokok, tetapi kita tidak memiliki kendali atas apa yang kita semua hirup," katanya. "Secara global, lebih banyak orang terpapar pada tingkat polusi udara yang tidak aman daripada bahan kimia beracun dalam asap rokok, dan data baru ini menghubungkan pentingnya menangani kesehatan iklim dengan peningkatan kesehatan manusia."

Penelitian baru menunjukkan bahwa, alih-alih menyebabkan mutasi pada sel yang menyebabkan kanker, polutan PM 2.5 di udara dapat mengaktifkan mutasi yang ada, kata Ketua Aliansi Kesehatan Inggris untuk perubahan iklim Richard Smith.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS