Sukses

Penelitian: Berjalan Selama 2 Menit Setelah Makan Dapat Bantu Mengontrol Gula Darah

Liputan6.com, Jakarta Siapa sangka, berjalan kaki yang begitu mudah dilakukan ternyata bisa membantu mengontrol gula darah. Terlebih hal itu dilakukan setelah makan.

Selama berabad-abad, orang-orang di Mediterania setelah makan sering berjalan-jalan, misalnya pergi ke alun-alun untuk sekaligus bersosialisasi. Ternyata kegiatan tersebut dilakukan tentu bermakna dan justru memberi manfaat bagi tubuh.

Bahkan berjalan kaki merupakan bagian dari gaya hidup sehingga terdaftar sebagai dasar dari diet Mediterania yang sangat sehat. Itu mungkin salah satu alasan penelitian telah menemukan diet Mediterania dapat mengurangi risiko diabetes, kolesterol tinggi, penyakit jantung, stroke dan beberapa jenis kanker.

Tidak perlu lama-lama, hanya 2-5 menit setelah makan dapat membantu, menurut sebuah studi tahun 2022 di jurnal Sports Medicine.

Berdiri setelah makan juga dapat membantu, tetapi tidak sebanyak meletakkan satu kaki di depan yang lain, kata rekan penulis studi Aidan Buffey, seorang mahasiswa doktoral di departemen pendidikan jasmani dan ilmu olahraga di University of Limerick di Irlandia.

“Berhenti berdiri secara intermiten sepanjang hari dan setelah makan mengurangi glukosa rata-rata sebesar 9,51% dibandingkan dengan duduk lama. Namun, berjalan dengan intensitas ringan sepanjang hari menunjukkan pengurangan glukosa yang lebih besar dengan rata-rata 17,01% dibandingkan dengan duduk lama,” kata Buffey seperti dilansir CNN, Selasa (6/9/2022).

"Ini menunjukkan bahwa istirahat lama duduk dengan berdiri dan istirahat berjalan ringan sepanjang hari bermanfaat untuk kadar glukosa," tambahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Berdiri itu baik, tapi berjalan lebih baik

Sementara itu, meta-analisis yang diterbitkan pada bulan Februari telah menganalisis tujuh studi yang membandingkan dengan dampak duduk, berdiri dan berjalan pada insulin tubuh dan kadar gula darah. Orang-orang dalam penelitian diminta untuk berdiri atau berjalan selama dua sampai lima menit setiap 20 sampai 30 menit selama sehari penuh.

"Di antara tujuh studi yang ditinjau, total waktu aktivitas selama pengamatan kira-kira 28 menit dengan istirahat berdiri dan berjalan ringan yang berlangsung antara 2 hingga 5 menit," kata Buffey.

Berdiri lebih baik daripada langsung menuju meja atau sofa untuk duduk ketika sampai pada kadar gula darah, tetapi itu tidak membantu menurunkan insulin dalam aliran darah, analisis menemukan.

Namun, jika orang berjalan-jalan sebentar setelah makan, kadar gula darah yang naik akan turun secara bertahap, dan kadar insulin akan lebih stabil daripada berdiri atau duduk, catat studi tersebut.

 

3 dari 3 halaman

Menjaga kadar gula darah

Menjaga gula darah agar tidak melonjak baik untuk tubuh karena lonjakan besar dan penurunan cepat dapat meningkatkan risiko diabetes dan penyakit jantung, kata para ahli. Penelitian telah menunjukkan kadar gula darah akan melonjak dalam waktu 60 hingga 90 menit setelah makan, jadi yang terbaik adalah segera bergerak setelah selesai makan.

Otot membutuhkan glukosa untuk berfungsi, jadi gerakanlah yang membantu membersihkan gula dari aliran darah. Itulah sebabnya banyak pelari mengandalkan pemuatan karbohidrat sebelum maraton atau balapan, misalnya.

Namun, jika ingin mendapatkan lebih banyak upaya daripada menurunkan gula darah, Anda berarti perlu meningkatkan permainan demi memenuhi standar aktivitas fisik minimum. Bagi penduduk Amerika sendiri, 150 menit aktivitas fisik intensitas sedang dan dua hari aktivitas penguatan otot seminggu.

"Orang yang aktif secara fisik selama sekitar 150 menit seminggu memiliki risiko 33% lebih rendah dari semua penyebab kematian dibandingkan mereka yang tidak aktif secara fisik," catat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Jika diterjemahkan, itu berarti jika Anda bangun dan bergerak hanya 21,43 menit setiap hari dalam seminggu, Anda mengurangi risiko kematian dari apa pun hingga sepertiga.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS