Sukses

Selain Benjolan, Wanita Perlu Waspada Jika Terjadi 8 Masalah Ini di Payudara

Liputan6.com, Jakarta Beberapa wanita yang lebih muda atau sekitar berusia 20 tahunan biasanya kurang peduli terkait penyakit kanker payudara.

Terlepas dari itu, setiap wanita sebaiknya memang perlu rajin mengontrol dan menjaga payudara agar terhindar dari penyakit tersebut.

Hanya 10 persen pasien kanker payudara yang baru terdiagnosis berusia di bawah 40 tahun. Lantas, apa yang bisa dilakukan oleh wanita yang lebih muda dalam hal menjaga kesehatan payudara?

Mulailah dengan melakukan pemeriksaan payudara sendiri secara teratur. Itu yang membantu Anda memahami payudara dan tahu kapan harus ke dokter jika terjadi suatu hal.

Beberapa wanita biasanya sering mengeluhkan bahwa sering ada benjolan di payudara. Kemudian banyak pula yang bertanya-tanya mengenai benjolan tersebut.

Dua orang Konsultan Senior dan Ahli Bedah Payudara dari Solis Breast Care and Surgery Centre Lee Wai Peng dan Lim Siew Kuan menjelaskan terkait benjolan payudara tersebut. Mereka menjelaskan hal-hal yang harus wanita periksa ketika tiba-tiba muncul benjolan di area payudara. Sebab, patut dicurigai jika terjadi sesuatu di area payudara, seperti muncul rasa nyeri atau benjolan.

Melansir CNA Lifestyle, Minggu (26/6/2022), berikut ini hal yang harus diwaspadai dan diperhatikan ketika ada benjolan di area payudara.

1. Nyeri Payudara

Nyeri payudara biasanya dikaitkan dengan fluktuasi hormonal selama menstruasi. Biasanya terjadi sebelum dan selama awal periode. Akan tetapi, bagaimana jika payudara Anda sakit di luar periode menstruasi?

Coba cek kondisi payudara Anda, kata Lim. Penyebab paling umum dari nyeri payudara non-siklus adalah nyeri muskuloskeletal yang mungkin disebabkan oleh membungkuk di atas perangkat.

Otot yang disebut pectoralis mayor berada tepat di belakang payudara.

Lim menjelaskan bahwa ketika Anda membungkuk, otot ini bisa tegang dan rasa sakit bisa terasa seolah-olah berasal dari payudara.

Baik Lee dan Lim, keduanya mengamati bahwa stres juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon, mirip dengan nyeri pada saat ingin menstruasi.

Lalu, kapan Anda harus mencari bantuan?

Perlu diketahui bahwa nyeri payudara jarang menjadi gejala awal kanker payudara, kata Lim.

Namun, dia menambahkan bahwa jika rasa sakit berlanjut setelah menstruasi atau berlanjut bahkan setelah Anda beralih ke gaya hidup yang tidak terlalu membuat stres, kemungkinan penyebabnya adalah benjolan – benjolan payudara yang berukuran lebih besar dapat menyebabkan nyeri tekan di area tersebut.

Terkadang, menghilangkan benjolan melalui operasi mungkin merupakan solusi optimal untuk mengakhiri rasa sakit, lanjut Lim.

Bagaimanapun, Anda harus mengunjungi dokter umum untuk mendapatkan penilaian nyeri payudara yang persisten.

 

 

2 dari 3 halaman

2. Ukuran dan Letak Benjolan

Hal terpenting yang perlu diketahui, “Delapan puluh persen benjolan payudara cenderung jinak atau non-kanker, tetapi benjolan payudara tetap memerlukan pemeriksaan ke dokter untuk memastikan apakah itu jinak atau ganas,” kata Lee.

“Benjolan ganas cenderung lebih keras dan kurang bergerak, tetapi sulit bagi orang awam untuk memastikan hal ini,” tambahnya.

Dia juga mengatakan bahwa benjolan jinak dan ganas dapat terjadi di mana saja selama Anda memiliki jaringan payudara sekalipun di ketiak. Untuk benjolan ganas, tidak ada posisi atau ukuran tertentu sehingga sulit untuk mengetahui tingkat keparahannya hanya dengan perasaan. Benjolan itu juga berukuran acak sehingga benjolan kecil pun bisa menjadi kanker.

Lee menambahkan bahwa sebagian besar benjolan kanker payudara tidak menimbulkan rasa sakit.

Tips dari Lim Anda juga harus mengamati apakah ada benjolan ada di kedua sisi payudara ata tidak. Jika ya, itu mungkin hanya struktur payudara Anda. Tetapi jika tidak simetris – tidak terasa sama di sisi lain – itu bisa menjadi tanda bahwa benjolan tersebut tidak normal dan Anda harus mencari bantuan medis.

“Tingkat hormon berubah sepanjang siklus menstruasi, dan inilah alasan mengapa wanita merasakan tingkat kekenyalan yang berbeda sepanjang bulan”, kata Lim. Dia menyarankan waktu terbaik untuk melakukan pemeriksaan payudara adalah 7 hingga 10 hari setelah menstruasi karena benjolan terkait hormonal akan mereda saat itu.

Jika benjolan tersebut terus muncul setelah menstruasi, tambahnya, sebaiknya periksakan ke dokter. Kunjungan sederhana ke dokter umum dapat membantu menilai situasi dan membuat Anda dirujuk ke spesialis payudara yang dapat melakukan pemindaian lanjutan, seperti USG payudara, untuk menilai area tersebut. Ultrasonografi dapat menunjukkan gambar rinci dari jaringan payudara, mengungkapkan benjolan atau kista.

3. Bentuk Payudara Tidak Sama

Perkembangan payudara terjadi secara bertahap, antara usia 10 hingga 15 tahun. Jika bentuk payudara tetap tidak merata setelah pubertas, memberikan penampilan yang miring, kecil kemungkinan payudara bermasalah, kata Lee.

Sementara itu, makan pepaya atau kedelai atau menggunakan krim payudara yang dijual bebas tidak memiliki dasar ilmiah untuk membantu mengubah struktur payudara, kata Dr Lee.

Menurutnya, terkadang kebiasaan buruk, seperti membungkuk, juga bisa membuat salah satu payudara terlihat lebih kecil dari yang lain.

4. Ukuran Payudara Tidak Rata

Perubahan hormon saat Anda sedang menstruasi dapat menyebabkan ketidakrataan ukuran payudara sepanjang bulan. Kata Lee, “Pra-menstruasi, mereka mungkin merasa seperti sedikit pembengkakan, sedikit payudara yang buncit. Tapi sebenarnya volumenya sama – hanya saja terasa lebih besar.”

Lee menyarankan jika Anda melewati masa pubertas dan mengamati asimetri tiba-tiba di payudara, Anda mungkin memiliki benjolan payudara. Dalam beberapa kasus, kanker payudara juga dapat menyebabkan payudara menjadi tidak simetris.

 

 

3 dari 3 halaman

5. Payudara Kendur

Payudara kendur dikaitkan dengan beberapa faktor, termasuk usia, kehamilan, menyusui, dan penurunan berat badan yang besar. Tidak mungkin menunjukkan tanda-tanda masalah medis yang mendasarinya, kata Lim.

Menopause, antara usia 45 dan 50 tahun juga merupakan faktor. Lim menjelaskan bahwa tahap kehidupan wanita ini menyebabkan penurunan kadar hormon yang menyebabkan payudara menjadi kurang berserat dan mengendur.

Selain itu, perubahan pada payudara selama menyusui juga menyebabkan kendur. “Untuk memproduksi ASI, jaringan payudara lebih tebal dan penuh, sehingga kulit meregang untuk menampung volume payudara yang lebih besar. Setelah menyusui selesai, jaringan akan mengecil volume dan ukurannya, yang dapat menyebabkannya melorot,” jelas Lim.

Bagaimana kaitannya dengan penggunaan bra? Lee mengatakan bahwa itu bertentangan dengan kepercayaan populer, bra baik yang berkawat atau tidak atau bahkan tidak dipakai sama sekali itu tidak berperan dalam mengubah struktur payudara, mencegah, atau mempercepat kendur.

“Semua bra di luar sana untuk memberikan kenyamanan. Itu tidak benar-benar mencegah kendur karena ini adalah perkembangan alami, ”kata Lee.

Namun, jika Anda memiliki payudara yang kendur, ia menyarankan untuk memakai bra karena membuat payudara tertopang.

6. Ada benjolan putih

Jika terlihat benjolan kecil berwarna kulit di sekitar areola itu adalah kelenjar minyak alami yang dikenal sebagai kelenjar Montgomery dan setiap orang memilikinya. Namun, benjolan itu mungkin lebih menonjol pada beberapa wanita daripada yang lain, kata Lim.

“Kadang-kadang mereka mungkin terinfeksi dan terlihat seperti jerawat. Mereka biasanya jinak tetapi jika sangat menyakitkan atau jika ada nanah dari infeksi, maka Anda harus ke dokter, ”tambahnya.

7. Ukuran dan Warna Puting

Setiap wanita memiliki ukuran dan warna puting yang berbeda. Sementara itu, puting dapat berubah selama periode fluktuasi hormonal, misalnya selama masa pubertas, kehamilan atau jika Anda sedang menyusui.

Lim mengatakan, perubahannya “biasanya bilateral dan cukup simetris” yang berarti bahwa kedua puting akan menunjukkan gejalanya.

8. Keluhan Puting Susu

Seharusnya tidak ada keluhan terkait puting susu untuk wanita yang tidak menyusui, kata Lim.

Lee menyarankan agar para wanita mewaspadai keluarnya cairan dari puting yang berdarah, borok yang menetap di sekitar puting dan bercak yang berubah warna. Meski jarang, ini bisa menjadi manifestasi kanker payudara yang terletak di dekat puting, katanya.

Keluarnya cairan dari puting juga bisa disebabkan oleh pertumbuhan jinak kecil yang dikenal sebagai intraductal papilloma, katanya. Selain kanker, bisul dan bercak yang berubah warna terkadang bisa disebabkan oleh eksim yang tidak dirawat dengan baik. Mengingat banyak gejala serupa terjadi pada kondisi jinak dan ganas, sulit bagi seorang wanita untuk membuat diagnosis sendiri – para dokter menyarankan agar wanita melakukan pemeriksaan medis setelah ada kelainan yang terlihat pada puting susu.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati