Sukses

Respon Surat Pelajar SMP, Mas Dhito Imbau Warga Kediri Jaga Kebersihan Lingkungan

Mas Dhito meminta imbauan membuang sampah pada tempatnya sebagaimana yang ditulis Alfonsius dalam suratnya itu bisa dicetak besar dan diperbanyak.

Liputan6.com, Kediri Kunjungan Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana ke SMP Negeri 2 Pare beberapa waktu lalu memberikan kesan yang mendalam bagi para pelajar. Salah satunya adalah Alfonsius Athalla Riang Kapuka pelajar kelas VII yang menuliskan surat pribadi kepada sang bupati. 

Bupati Hanindhito meminta  Alfonsius untuk membacakan surat yang ditulis di depan kelas secara langsung. Dalam suratnya, Alfonsius  menyoroti tentang masih minimnya kepedulian masyarakat Kediri terhadap kebersihan lingkungan.

Hal itu terlihat dalam lingkungan sekitar dimana masyarakat banyak yang belum sadar pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Seperti yang dia lihat di daerah Tertek, Kecamatan Pare. Minimnya kesadaran itu, bilamana dibiarkan secara tidak langsung akan berdampak pada kurangnya minat wisatawan untuk datang.

"(Saran saya) bapak bupati mengimbau masyarakat Kediri untuk lebih peduli terhadap kebersihan lingkungan dan jika mereka melanggar kebijakan beberapa kali mungkin bisa diberi sedikit sanksi," kata Alfonsius membacakan suratnya.

Alfonsius pun membeberkan pentingnya memasyarakatkan penanganan sampah melalui penerapan 3R (Reduce Reuse, Recycle). Dia pun meminta bupati bisa mendukung kegiatan pembuatan kerajinan dari barang-barang daur ulang.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Sepakat dengan Isi Surat Pelajar

Mendengar kalimat per kalimat surat yang dibacakan pelajar itu, Mas Dhito beberapa kali terlihat menganggukkan kepala menandakan setuju. Sesuai surat itu selesai dibacakan Mas Dhito merasa senang dan bangga atas surat yang dituliskan Alfusius.

"Hari ini ada seorang anak SMP yang bernama mas Alfonsius dia mengkritik sampah di Tertek. Nanti ini kita buatkan imbauan karena anak SMP saja bisa membuat imbauan," tutur Mas Dhito.

Mas Dhito meminta imbauan membuang sampah pada tempatnya sebagaimana yang ditulis Alfonsius dalam suratnya itu bisa dicetak besar dan diperbanyak. Dia mengaku bangga dengan pelajar itu karena juga dapat memberikan saran untuk penanganan persoalan sampah.

"Dia sudah berfikir bagaimana 3R. Baiknya dia juga memberi saran bagaimana sampah ini dibuat produk ulang," urai Mas Dhito.

3 dari 3 halaman

Pelajar Bangga Suratnya Jadi Imbauan ke Masyarakat Luas

Mendengar sendiri surat yang ditulis mendapatkan apresiasi dari bupati membuat Alfonsius merasa bangga. Dia bahkan tak menyangka bilamana surat itu bakal dijadikan imbauan bagi masyarakat luas.

"Saya sangat bersyukur bahwa surat yang saya tulis sendiri bisa dijadikan imbauan untuk masyarakat Kediri melalui pak Bupati," ucap pelajar itu.

Hal serupa juga dirasakan Yuni Kuswidarti, guru bahasa Indonesia di SMP Negeri 2 Pare yang mengajarkan materi surat menyurat dan meminta anak didiknya mengirimkan surat kepada bupati. Dia merasa senang orang nomor satu di Kabupaten Kediri itu mau membaca dan mendengarkan sendiri surat-surat yang ditulis anak didiknya.

"Itu adalah wujud cinta anak-anak terhadap daerahnya, semoga ini bisa semakin memperkuat Kabupaten Kediri menjadi Kediri Berbudaya," tandasnya.

 

(*)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.