Sukses

Cari Solusi Permasalahan Desa, Bupati Ipuk Lakukan Gesah Bareng Kepala Desa

Liputan6.com, Banyuwangi Program "Gesah Bareng Kepala Desa" terus didorong Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandini. Program ini dijalankan guna mengurai berbagai permasalahan desa di Banyuwangi. Di tahap pertama, program ini dilakukan di 5 kecamatan, yaitu Wongsorejo, Kalipuro, Glagah, Giri, dan Licin.

"Gesah Bareng ini untuk bersama-sama menguraikan masalah-masalah yang ada di desa lalu kita bahas bareng solusinya. Kita saling bantu dan bergotong royong," kata Ipuk, saat Gesah Bareng dengan Kades, di Kantor Kecamatan Kalipuro, Selasa (2/8/2022).

Bupati Ipuk sebelumnya juga rutin menggelar program “bupati ngantor di desa” (Bunga Desa) untuk langsung mengurai masalah warga desa.

"Saat ini harapan warga terhadap desa sangat besar. Perhatian pemerintah terhadap desa juga sangat besar. Karena itu apabila ada permasalahan, mari kita carikan solusinya bersama-sama," tambah Ipuk.

Dalam program tersebut, Ipuk mengajak seluruh kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD), agar bisa mengeksekusi langsung persamalahan tersebut.

Seperti Kepala Desa Bajulmati, Kecamatan Wongsorejo, Abdul Wafa, yang menanyakan solusi terhadap Pasar Bajulmati yang baru saja terbakar.

"Untuk pembangunan pasar Bajulmati saat ini tengah proses lelang. InsyaAllah bulan depan pembangunan bisa dimulai," jawab Ipuk.

Demikian juga Kepala Desa Ketapang, Kecamatan Kalipuro, Slamet Utomo, yang meminta bantuan pembuatan lansekap blue print destinasi wisata yang ada di Desa Ketapang.

"Di desa kami banyak destinasi wisata baru yang kami kembangkan seperti wisata bahari. Ada pihak ketiga yang ingin membantu melakukan perbaikan dan pengembangan, namun kami terkendala di pembuatan blue print lansekap. Mungkin bisa dibantu," kata Slamet.

"Ayo Dinas PU Bina Marga PU Cipta Karya, Dinas PU Pengairan segera bantu Desa Ketapang pembuatan blue print yang dibutuhkan. Nanti kalau ada kendala, laporkan ke saya lagi ya Pak Kades," timpal Ipuk.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

1000 Titik Jalan Diperbaiki

Demikian juga permintaan-permintaan kades terkait pembangunan dan perbaikan jalan yang paling banyak disampaikan. Ipuk menyampaikan tahun ini ada 1000 titik jalan yang diperbaiki dan dibangun.

“Jika saat ini sebagian besar kami bangun jalan lingkungan termasuk pavingisasi, kedepan kami bangun jalan poros antar desa dan antar kecamatan," ujarnya.

Pemkab Banyuwangi juga akan memberikan alokasi PIK (Pagu Indikatif Kecamatan) Insfrastruktur Jalan dan PIK Kelurahan/Desa (Alokasi Dana Kelurahan/Desa), selain PIK Reguler yang telah rutin diberikan di tahun-tahun sebelumnya.

PIK Infrastruktur Jalan merupakan perhitungan berdasarkan realisasi PBB sebelum jatuh tempo, atau diberikan atas reward kinerja realisasi PBB masing-masing desa.

“Kami sediakan PIK infrastruktur jalan sekitar Rp23,4 miliar bagi desa yang telah menuntaskan pembayaran PBB di wilayahnya," jelas bupati perempuan itu.

51 Desa Berstatus Maju

Dalam kesempatan itu, Ipuk juga berterima kasih atas kerja keras kades selama ini. Pada tahun ini, dalam Indeks Desa Membangun dari Kementerian Desa, Banyuwangi bebas dari desa dengan predikat berkembang dan tertinggal. Semua desa di Banyuwangi berstatus desa maju (51 desa) dan mandiri (138 desa).

"Bahkan ada tiga desa melompat dari berkembang ke mandiri. 10 desa naik kelas dari berkembang ke maju. 46 desa naik kelas dari maju ke mandiri. Selain itu dua desa di Banyuwangi masuk 10 besar nasional," urai Ipuk.

"Berkat kerja keras kades pula, mitigasi angka kemiskinan selama pandemi Covid-19 di Banyuwangi terjaga. Tingkat kenaikan kemiskinan Banyuwangi selama pandemi 2020-2021 hanya 0,01 persen, termasuk tingkat kenaikan terendah di Jatim,” imbuh Ipuk.

 

(*)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS