Sukses

Sandiaga: Pariwisata Berbasis Budaya Buka Banyak Peluang Usaha

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Salahuddin Uno menilai, pariwisata berbasis budaya ini akan berkembang secara cepat dan masif di masa yang akan datang.

Bukan tanpa alasan, Sandiaga menyebut, di Indonesia masih banyak spot-spot wisata yang belum terkelola dan belum dimanfaatkan potensinya untuk kesejahteraan rakyat, dan keberlanjutan ekonomi.

"Padahal spot-spot itu bisa dikelola untuk membuka lapangan kerja, serta meningkatkan penghasilan masyarakat sekitarnya," kata Sandiaga, Sabtu (12/12).

Menurut Mantan Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) ini, apa yang dilakukan pemerintah dengan mendorong 10 ‘Bali Baru’ itu sudah baik. Namun, Indonesia tidak bisa hanya mengandalkan pada 10 'Bali Baru' saja, melainkan harus 100 destinasi lainnya yang berbasis kebudayaan.

Oleh sebab itu, pariwisata berbasis budaya harus terbangun menjadi sebuah industri, bukan industri yang konotasinya manufaktur, tapi industri yang bisa membuka lapangan kerja dan menggerakkan ekonomi rakyat.

"Karena di sisi budaya, di sisi seni tidak ada robotika, tidak ada artificial intelligence atau machine learning yang dapat bersaing dengan kekuatan kita dalam ekonomi berbasis budaya ini," ujar Sandiaga.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Optimistis

Dengan begitu, Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini sangat optimis akan perkembangan pariwisata berbasis budaya di Tanah Air. Ia mendukung pemerintah untuk lebih berperan dalam mengelola potensi-potensi yang ada di daerah yang potensial.

"Saya pikir kita bisa memiliki masa depan yang sangat seru di industri pariwisata, jika kita fokus pada jenis pariwisata berbasis budaya ini," pungkasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.