Sukses

Jokowi: Jelaskan Betul soal Vaksin Jangan Sampai Dipelintir, Masyarakat Demo

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengingatkan jajaran menteri untuk menjelaskan secara detail soal vaksinasi Covid-19. Jokowi tak ingin informasi soal vaksinasi dipelintir dan berujung unjuk rasa penolakan.

"Dijelasin betul, harus detail. Jangan sampai nanti, dihantam oleh isu, dipelintir, kemudian kejadiannya bisa masyarakat demo-demo lagi, karena memang sekarang masyarakat pada posisi yang sulit," jelas Jokowi saat memimpin rapat terbatas secara virtual, Senin (19/10/2020).

Menurut dia, hal-hal mengenai siapa yang pertama disuntik vaksin terlebih dahulu, siapa yang akan digratiskan harus dijelaskan secara detail. Begitu pula dengan informasi soal kehalalalan, distribusi, dan harga vaksin Covid-19.

Jokowi meminta menterinya untuk tak tegesa-gesa dalam menyampaikan informasi ke publik. Dia menilai rencana pengadaan vaksin sangat kompleks dan menyangkut persepsi di masyarakat.

"Kalau komunikasinya kurnag baik, bisa kejadian kaya Undang-Undang Cipta Kerja," kata Jokowi soal vaksin Covid-19.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

2 dari 2 halaman

Vaksin Covid-19

Seperti diketahui, pemerintah tengah mempersiapkan beberapa jenis vaksin Covid-19. Lima di antaranya adalah Sinovac, Sinopharm, CanSino, Genexine, dan AstraZeneca.

Kandidat vaksin tersebut masih menjalankan uji klinis tahap III. Pemerintah berencana mulai menyuntikkan vaksin asal China pada November dan Desember 2020.

  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Vaksin Covid-19