Sukses

Jam Operasional Commuter Line Dibatasi, Penumpang Berdesakan

Liputan6.com, Jakarta Sejumlah pengguna kereta listrik (KRL) commuter line mengeluhkan penumpukan penumpang di stasiun ataupun dalam gerbong. KRL penuh setelah mulai hari ini, Senin (23/3/2020), PT KCI memberlakukan pembatasan jam operasional kereta untuk pencegahan penyebaran virus corona atau Covid-19.

Achmad Nasution mengaku KRLdari Bogor-Jakarta Kota penuh sesak dengan masyarakat yang akan bekerja di Ibu Kota. Bahkan sebelum kereta datang para pengguna sudah ramai menunggu.

"Penuh kereta yang dari Bogor. Kemarin-kemarin sebelum pengurangan jam segini (08.00 WIB) sepi," kata Arifandy kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (23/3/2020).

Hal yang sama juga dirasakan oleh Dinur Syafei sebagai pengguna rute Rangkas Bitung-Tanah Abang. Untuk keberangkatan pukul 07.29 WIB kereta sudah penuh dengan penumpang dari stasiun sebelumnya.

Dia mengaku, di dalam kereta pun, penumpang KRL Commuter Line saling berdesakan dan tidak bisa bergerak layaknya kereta setiap pagi hari.

"Kaki gue aja melayang satu enggak bisa sentuh lantai. Padat banget, sumpek. Rata-rata pada pakai masker," jelasnya.

 

2 dari 3 halaman

Perubahan Jadwal

Sebelumnya, PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) akan membatasi jam operasional kereta mulai Senin (23/3/2020) hingga dua pekan ke depan. Pembatasan itu guna mencegah penyebaran virus corona atau covid-19.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo menyatakan hal tersebut sudah berdasarkan koordinasi dengan Kementrian Perhubungan, PT KCI.

Sebab menyesuaikan dengan jam operasional transportasi di Jakarta, seperti halnya Transjakarta, MRT dan LRT.

"Mulai 23 Maret 2020 sampai dengan 5 April 2020 operasional KRL juga mulai pukul 06.00 sampai 20.00 WIB," kata Syafrin saat dihubungi Liputan6.com, Minggu (22/3/2020).

Selain itu, jumlah perjalanan KRL juga dikurangi sebanyak 276 dari 991 perjalanan setiap harinya. Atau hanya melayani 715 perjalanan setiap harinya.

Sementara itu, VP Corporate Communications PT KCI, Anne Purba menyatakan dalam perubahan jam operasional kereta commuterline jarak antar kereta kedatangan atau headway yakni 10-15 menit.

Jam operasional kereta commuterline mulai pukul 06.00 sampai 20.00 WIB mulai Senin (23/3/2020). Hal itu guna meminimalkan penyebaran virus Corona atau Covid-19.

"Lintas Bogor/Depok – Jakarta Kota PP (pulang pergi), headway pada pagi dan sore hari 10-15 menit," kata Anne dalam keterangan tertulis yang diterima Liputan6.com, Minggu (22/3/2020).

Selanjutnya headway itu juga berlaku untuk lintasan Bogor/Depok/Nambo – Angke/Jatinegara , Bekasi – Jakarta Kota dan Maja/Parungpanjang/Serpong - Tanah Abang PP.

Kemudian yakni lintasan Tangerang - Duri juga headway 10-25 menit pulang pergi (PP). Sedangkan untuk lintasan Tanjungpriok - Jakarta Kota headway nya yakni 15-3 menit untuk pagi dan sore.

"Untuk relasi Rangkasbitung - Tanah Abang dan Cikarang - Jakarta Kota sesuai jadwal eksisting dengan jam operasional 06:00 - 20:00 WIB," jelasnya. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Potret Pesawat hingga Kru Penjemput Alkes Covid-19 dari China Didisinfektan
Artikel Selanjutnya
Cegah Sebaran Covid-19, Ganjil Genap di Jakarta Ditiadakan hingga 5 April 2020