Sukses

3 WNI Disandera Abu Sayyaf, Mahfud Md: Masih Negosiasi

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Indonesia dan Filipina masih berkoordinasi untuk bernegosiasi dengan kelompok bersenjata Abu Sayyaf yang menyandera Tiga WNI. 

Menkopolhukam Mahfud Md menyebut, pihak Abu Sayyaf masih tertutup terkait hal ini.

"Masih nego, karena dari pihak Abu Sayyaf kan kita belum tahu yah, masih menutup diri," kata Mahfud di Istana Negara, Jakarta Pusat, Senin (9/11/2019).

Mahfud mengatakan, semua cara bakal dilakukan supaya tiga WNI tersebut bisa bebas. Hingga saat ini, Indonesia dan Filipina masih berkoordinasi.

Sedang jalan nego-negonya untuk melakukan langkah-langkah penyelematan dan pembebasan tanpa mengorbankan satu jiwa pun baik dari pihak penyandera maupun tersandera. Kita kan harus menyelamatkan," tuturnya.

Mahfud pun tidak ingin Indonesia lemah dengan memberi tebusan kepada Abu Sayyaf. Dia tidak sudi negara dipecundangi perampok.

"Berapa sekarang minta tebusannya Rp 8,3 miliar kan, tapi kalau kita nuruti tebusan terus masa kalah sama perampok," ujar dia.

Sudah dua bulan sejak September 2019, tiga WNI menjadi sandera kelompok bersenjata Abu Sayyaf. Ketiganya merupakan nelayan Indonesia yang diculik dari Lahad Datu, Sabah.

Tiga nelayan diidentifikasi sebagai Maharudin Lunani (48), putranya Muhammad Farhan (27), dan anggota kru Samiun Maneu (27). Mereka diculik oleh orang-orang bersenjata dari kapal pukat nelayan yang terdaftar di Sandakan, perairan Tambisan.

Kelompok Abu Sayyaf meminta 30 juta peso atau sekitar Rp 8 miliar sebagai uang tebusan.

Seperti diketahui, Abu Sayyaf merupakan kelompok bersenjata yang kerap menculik nelayan yang menguasai wilayahnya. Kelompok ini berdomisili di Filipina, dengan tiga wilayah kekuasaan di daerah Jolo, Basilan, dan Mindanao. Meski begitu, mereka juga kerap berpindah-pindah. 

Reporter: M Genantan

Loading
Artikel Selanjutnya
4 Kisah WNI Kabur dari Penyanderaan Kelompok Abu Sayyaf
Artikel Selanjutnya
Gerombolan Bertopeng Culik 5 WNI, Dibawa ke Perairan Filipina