Sukses

Megawati Singgung Masjid di Kementerian Terpapar Radikalisme

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri menyebut ada sejumlah masjid-masjid di kementerian dan aparatur sipil negara (ASN) yang terpapar radikalisme.

Hal ini disampaikan Megawati dalam acara 'Presidential Lecture', Internalisasi dan Pembumian Pancasila di Istana Negara Jakarta, Selasa (3/12/2019).

"Kita sendiri tahu sudah sampai seberapa jauh terpaparnya masjid-masjid kita," ujar Megawati.

"Saya sampai tanya dengan kiai-kiai, ini senior saya. Saya sampaikan, apakah masjid itu, apakah Allah SWT itu memang penyampaiannya itu adalah kebencian, merusak, tidak toleran," sambungnya.

Dia mengaku pernah menyampaikan kepada Jusuf Kalla selaku Dewan Masjid Indonesia terkait hal tersebut. Dia khawatir apabila ada penceramah yang menyampaikan ujaran-ujaran kebencian terus menerus disampaikan.

"Tolong pak kalau dibiarkan saja hanya kebencian yang diberikan kepada mereka-mereka ini, rakyat kita yang perlu rohaninya diisi, tapi oleh seperti itu. Bagaimana kalau kita kejadian seperti di Timur Tengah? siapa yang akan menghentikan?" jelas dia.

Ketua Umum PDIP itu lantas mengingatkan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo untuk memikirkan ASN yang terpapar radikalisme.

"Seperti ASN. Sekarang yang pusing kepala sebetulnya Pak Tjahjo. Saya bilang hati-hati loh Yo, kamu yang mesti mikirkan kenapa ASN bisa terpapar (radikalisme), sampai sebegitu," tutur Megawati.

Loading
Artikel Selanjutnya
Nadiem Makarim: Program Merdeka Belajar Baru Step Pertama
Artikel Selanjutnya
Ujian Nasional Dihapus Mulai 2021