Sukses

Stafsus Presiden: Hanya Kepala Suku yang Bisa Redam Rusuh di Papua

Liputan6.com, Jakarta - Staf Khusus Presiden Jokowi untuk Papua, Lenis Kogoya menyebut, kerusuhan di Papua hanya bisa meredam oleh para kepala suku.

"Jadi kalau di sana, kalau perang suku pun harus ada kepala suku. Tidak bisa aparat, mungkin pelan-pelan," ujar Lenis di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Senin (19/8/2019).

Dia mengaku, tak bisa terbang ke Papua hari ini untuk mendamaikan massa aksi lantaran ada kegiatan lain di Jakarta. Namun, dia sudah memerintahkan kepada kepala suku adat lain di Papua untuk menenangkan masyarakat dan segera menghentikan kerusuhan.

"Saya sudah kasih tahu ketua lembaga adat Provinsi, kampung, ada pemuda adat juga. Saya koordinasi. Saya meminta mereka masuk ke kampung-kampung," kata dia.

Menurut dia, berdasarkan kebiasaan, sejatinya masyarakat Papua akan mengikuti arahan dari para kepala suku.

"Biasanya apa yang saya katakan mereka menurut. Kalau saya bilang A mereka akan ikut A. Kepala suku tidak pernah ajak masyarakat perang, tetapi diajarkan berpikir positif. Di sana sebelum (Indonesia) merdeka sudah ada adat, adat lebih dulu, baru agama, baru pemerintah," kata dia.

2 dari 3 halaman

Rusuh di Manokwari

Sebelumnya, massa memblokade sejumlah jalan utama di Manokwari, Papua Barat, pada Senin (19/8/2019). Mereka memblokade jalan dengan cara membakar ban.

Aksi massa ini membuat arus transportasi di daerah ini lumpuh. Seperti dikutip dari Antara, aksi ini ditengarai akibat kemarahan masyarakat Papua sebagai buntut dari peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya dan Malang, Jawa Timur serta Semarang Jawa Tengah beberapa hari lalu.

Aksi massa ini dilakukan di Jalan Trikora Wosi, Jalan Yossudarso dan Jalan Merdeka Manokwari. Aparat TNI dan Polri berjaga-jaga di setiap titik.

Kerusuhan di Manokwari, Papua Barat kini menjalar ke Jayapura, Papua. Massa memblokir jalan utama menuju Bandara Sentani. Demonstrasi itu merupakan aksi berantai menyusul kerusuhan di Manokwari.

Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Inf Eko Daryanto menyampaikan, pihaknya belum tau pasti arah pergerakan para pengunjuk rasa.

"Belum tahu, masih beda wilayah. Masih 5, 3 kilometer dari Jayapura. Itu di Uncen (Universitas Cendrawasih)," turur Eko saat dihubungi Liputan6.com, Senin (19/8/2019).

Menurut Eko, sejauh ini belum ada kerusuhan yang ditimbulkan para demonstran di Manokwari. Termasuk jatuhnya korban jiwa dan pengerusakan fasilitas umum.

"Tapi sudah aksi penutupan jalan ke bandara," jelas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Perjalanan Kasus Veronica Koman hingga PBB Turun Tangan
Artikel Selanjutnya
Polisi Sebut Agus Kossay KNPB Sudah Lama Jadi Buron Curanmor