Sukses

Kasus Suap Meikarta, Petinggi Lippo Group Billy Sindoro Segera Disidang

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas perkara tiga tersangka kasus dugaan suap proses perizinan pembangunan proyek Meikarta ke tahap penuntutan. Tiga tersangka itu antara lain, Direktur Operasional Lippo Group Billy Sindoro, Konsultan Perizinan proyek Meikarta Henry Jasmen, Taryudi selaku pihak swasta.

"Penyidikan untuk 3 tersangka yang diduga sebagai pemberi suap dalam kasus ini telah selesai. Hari ini Penyidik melimpahkan barang bukti dan 3 tersangka ke penuntutan," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Kamis (13/12/2018).

Febri mengatakan Billy Sindoro dan dua tersangka lainnya akan disidangkan di Pengadilan Tipikor Bandung. Sejumlah saksi telah diperiksa untuk merampungkan berkas penyidikan tiga tersangka suap Meikarta, antara lain Mantan Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar, Bupati Bekasi, pejabat di Pemkab Bekasi, hingga pejabat dan pegawai Lippo Group.

Sebelumnya, KPK menetapkan Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait izin proyek pembangunan Meikarta di Kabupaten Bekasi.

 

2 dari 3 halaman

9 Tersangka

Selain Bupati Neneng, KPK menjerat delapan orang lainnya dalam kasus ini. Mereka adalah Kepala Dinas PUPR Pemkab Bekasi, Jamaludi; Kepala Dinas Damkar Pemkab Bekasi, Sahat MBJ Nahar; Kepala Dinas DPMPTSP Kabupaten Bekasi, Dewi Tisnawati; dan Kepala Bidang Tata Ruang Dinas PUPR Kabupaten Bekasi, Neneng Rahmi.

Kemudian, pihak swasta bernama Billy Sindoro yang merupakan Direktur Operasional Lippo Group, Taryudi dan Fitra Djajaja Purnama selaku konsultan Lippo Group, serta Henry Jasmen pegawai Lippo Group.

Bupati Neneng diduga menerima hadiah atau janji Rp 13 miliar terkait proyek tersebut. Diduga, realiasasi pemberian sampai saat ini adalah sekitar Rp 7 miliar melalui beberapa Kepala Dinas.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Saksikan Live Streaming Debat Pilpres 2019!

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Kakak Ipar Bupati Cianjur Menyerahkan Diri
Artikel Selanjutnya
Ditahan KPK, Bupati Cianjur: Mohon Maaf Saya Lalai Awasi Aparat