Sukses

Profil Yoasobi dari Jepang yang Tampil di Head in The Clouds Jakarta 2022

Liputan6.com, Jakarta - YOASOBI, duo asal Jepang berhasil memukau penonton di Head in the Clouds 2022 Jakarta. Tak percuma datang jauh, keduanya mampu menghibur para penggemar yang memadati area panggung 88 Stage di Community Park PIK 2 pada hari kedua, yakni Minggu, 4 Desember 2022.

Kabar tentang YOASOBI bakal menyapa penggemarnya di Jakarta telah berembus sejak beberapa bulan sebelumnya. Band itu memiliki basis penggemar solid tidak hanya di Jepang, tetapi juga di Indonesia.

Mengutip dari last.fm, Senin (5/12/2022), YOASOBI merupakan grup duo yang beranggotakan Ayase sebagai produser musik dan Rira Ikuta (Ikura) sebagai vokalis. Nama grup itu diambil dari bahasa Jepang yang berarti kehidupan malam.

Ayase selaku produser menamainya demikian sebagai harapan bahwa ia bisa mengambil beragam tantangan yang menggembirakan. Ia menggunakan konsep dualiti dalam penampilan mereka, yakni berakting sebagai individu untuk penampilan di siang hari dan tampil sebagai duo YOASOBI untuk penampilan di malam hari.

Grup yang berada di bawah naungan Sony Music Jepang ini mengusung genre JPop EDM. Setiap lagu yang mereka buat punya makna yang mendalam.

Grup ini memiliki slogan "novel menjadi musik". Sejauh ini, YOASOBI telah merilis empat video musik. Seluruhnya dibuat berdasarkan cerita pendek yang diunggah di Monogatary, sebuah situs web yang dioperasikan oleh Sony Music Jepang yang berisi berbagai novel dan buku bersambung.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Duo Ayase dan Ikuta

Ayase merintis kariernya dan berhasil mendapatkan pengikut di situs hosting video Niconico sejak unggahan pertamanya pada 24 Desember 2018, berkat sebuah lagu berjudul Sentensei Assault Girl. Pada 23 November 2019, dia merilis Yūrei Tōkyō yang mencapai posisi ketiga di chart album iTunes.

Sementara, Ikura tampil dengan nama Rira Ikuta dengan merilis Rerise pada 2017 dan Jukebox di 2019. Lagu pertama yang dirilis oleh duo ini adalah "Yoru ni Kakeru", berdasarkan cerita pendek Mayo Hoshino "Thanatos no Yūwaku" dibawakan di Monogatary.

Video musik dirilis pertama kali pada 16 November 2019 yang menembus 10 juta penayangan dalam lima bulan di YouTube serta menjadi populer di TikTok. Video kemudian dirilis sebagai single pada 15 Desember 2019 dan kemudian menduduki puncak tangga lagu popularitas di Spotify dan Line Music.

Lebih dari lima bulan setelah dirilis, single tersebut menduduki puncak Billboard Japan Hot 100 pada 1 Juni 2020. Mengikuti kesuksesan perilisan pertama mereka, pada 18 Januari 2020, YOASOBI merilis single kedua mereka, "Ano Yume o Nazotte". Kali ini lagunya berdasarkan "Yume no Shizuku to Hoshi no Hana" milik Sōta Ishiki. 

3 dari 4 halaman

Berkolaborasi dengan Novelis

Pada 20 April 2020, Yoasobi merilis teaser untuk single ketiga mereka, "Halzion", yang diadaptasi dari "Soredemo, Happy End" milik Shunki Hashizume. "Halzion" menandai pertama kalinya YOASOBI berkolaborasi dengan novelis profesional, sedangkan dua yang pertama adalah penulis amatir.

Di paruh kedua 2020, YOASOBI merilis lagu keempat mereka, "Tabun". Lagu tersebut berdasarkan cerita pendek dengan judul yang sama oleh Shinano.

Lagu kelima mereka, "Gunjō", dirilis 1 September 2022 yang kemudian berkolaborasi dengan manga, Periode Biru untuk iklan Cokelat Mini Alfort dari Bourbon. Lagu tersebut didasarkan pada teks cerita iklan televisi Alfort Ao o Mikata ni.

Selanjutnya pada 18 Desember 2022, duo ini merilis lagu keenam mereka, "Haruka", berdasarkan novel Osamu Suzuki, Tsuki Ōji. Perjalanan karier mereka dilanjutkan dengan debut di NHK Kōhaku Uta Gassen ke-71 dan membawakan "Yoru ni Kakeru", yang juga merupakan penampilan live pertama mereka pada akhir 2020. Kiprah mereka terus berlanjut di masa pandemi.

4 dari 4 halaman

Tetap Berkarya saat Pandemi

Pada awal 2021, YOASOBI merilis album fisik pertama yang mencakup enam lagu sebelumnya dan tiga lagu baru, "Encore" sebagai single utama, "Epilog" sebagai intro, dan "Prolog" sebagai sebuah outro. Duo ini juga merilis lagu ketujuh mereka, "Kaibutsu", di hari yang sama.

Lagu tersebut telah ditampilkan sebagai lagu tema pembuka musim kedua dari serial televisi anime Beastars. Lagu tema penutup anime dan lagu kedelapan duo, "Yasashii Suisei", kemudian dirilis 20 Januari. Keduanya dirilis sebagai single double A-side dalam format fisik pada 24 Maret 2021.

Di awal 2021 duo ini membuka situs klub penggemar mereka "Club Yoasobi" dan mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan konser pertama mereka, Keep Out Theatre pada tanggal 14 Februari di bagian dalam gedung yang sedang dibangun di bekas situs Shinjuku. Milano untuk audiens online sebanyak 40.000 orang.

Duo ini merilis lagu kesembilan untuk acara pagi Fuji TV Mezamashi TV, berjudul "Mō Sukoshi Dake" pada 10 Mei, dan didasarkan pada novel Meguru, yang memenangkan Kontes Yoasobi Vol.3 dengan Mezamashi TV oleh Chiharu. "Sangenshoku", lagu kesepuluh yang akan datang untuk iklan layanan seluler NTT Docomo, Ahamo, didasarkan pada novel RPG karya penulis naskah Yūichirō Komikado. Ini akan dirilis pada awal musim panas 2021.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS