Sukses

Dari Brad Pitt sampai Lil Nas X, Makin Banyak Pesohor Pria Kenakan Rok

Liputan6.com, Jakarta - Saat Brad Pitt tiba di pemutaran perdana film barunya "Bullet Train" pada Juli 2022, pakaian linennya yang santai jadi sorotan dan berita utama. Aktor yang dikenal dengan peran hipermaskulin dalam film seperti "Fight Club" dan "Once Upon a Time in Hollywood," melengkapi atasan merah muda dan cokelatnya dengan rok.

Dikutip dari CNN, Senin (29/8/2022), saat ditanya mengenai inspirasi di balik pilihan pakaiannya, Brad Pitt menyebut kepada majalah Variety, "Aku tidak tahu!" "Kita semua akan mati, jadi mari kita mengacaukannya."

Pitt bergabung dengan deretan bintang yang baru-baru ini terlihat mengenakan rok netral gender, dari rok lipit di bawah lutut Oscar Isaac di pemutaran perdana "Moon Knight" hingga rok mini pink metalik Lil Nas X. Aktor Billy Porter, Dan Levy, pemain bola basket Russell Westbrook dan rapper A$AP Rocky juga mengikuti tren tersebut.

Di luar Hollywood, fenomena ini telah menjadi daya tarik selama bertahun-tahun, menurut Carl R. Friend, administrator (dan menggambarkan dirinya sebagai "Master Barista") dari The Skirt Café, sebuah forum online yang didedikasikan untuk rok pria. Ia percaya perhatian yang "tidak semestinya" diberikan kepada selebritas yang mengenakan rok, dia tetap menyambut baik peningkatan visibilitas.

"Begitulah adanya," kata Friend, yang tertarik dengan rok sejak 1980-an, melalui email. "Dan jika itu menimbulkan penerimaan rok pada pria, maka saya kira itu menjadi lebih baik."

Meski rok kini umumnya dikaitkan dengan pakaian perempuan, pria telah memakainya di berbagai momen dalam sejarah. Fustanella berlipit, misalnya, dapat dilihat pada patung-patung Yunani dan Romawi kuno, sementara versi yang lebih kontemporer telah dipakai di negara-negara Balkan seperti Albania, yang menganggapnya sebagai busana nasional.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Dari Kilt Skotlandia hingga Sarung

Kilt tartan tetap menjadi kebanggaan nasional Skotlandia sejak mereka memulai debutnya pada abad ke-16, meskipun kini kerap dikenakan untuk acara-acara khusus. Di banyak bagian dunia, pakaian seperti rok pria adalah bagian dari lemari pakaian sehari-hari.

Sarung, wrapped skirt bermotif cerah, dikenakan oleh pria dalam budaya di seluruh Asia, Timur Tengah, Afrika, dan pulau-pulau Pasifik. Variasi sarung seperti "sulu", gaya pakaian yang dililitkan digunakan baik dalam suasana santai maupun formal di Fiji, dan "lungi", yang dikenakan di Asia selatan dan tenggara, tetap gaya populer untuk pria dari segala usia.

Bintang sepak bola David Beckham terkenal dipotret mengenakan sarung bermotif pada 1998. Ia diejek di media pada saat itu, meskipun kemudian mengatakan dalam sebuah wawancara, "Itu satu hal yang tidak pernah saya sesali karena saya pikir itu terlihat bagus dan saya masih akan memakainya sekarang." Tetapi di sebagian besar dunia Barat, selera beralih dari pakaian pria yang longgar di abad ke-18, kata Friend.

3 dari 4 halaman

Lil Nas X hingga Harry Styles

"Kami masih bekerja di bawah dikte yang berasal dari Revolusi Industri - pakaian yang mengalir panjang dan mesin berkecepatan tinggi tidak tercampur dengan baik," kata Friend, sambil juga menunjuk pada dampak Revolusi Prancis, yang melihat selera negara untuk tekstil brokat yang mengalir dan flamboyan dihindari demi warna nasionalistik dan pakaian praktis yang pas dengan bentuk.

"Revolusi Prancis ... memiliki 'pembodohan' pakaian pria yang dramatis dibandingkan dengan, katakanlah, Renaisans," tambah Friend.

Dalam beberapa tahun terakhir, percakapan yang berkembang seputar gender dan identitas telah memicu perhitungan kolektif tentang apa artinya berpakaian seperti pria. Gen Z dan bintang milenium yang lebih muda, seperti Harry Styles dan Lil Nas X, secara teratur membawa elemen feminitas ke dalam lemari pakaian mereka -- dan retailer memerhatikannya.

Toko online seperti ASOS, Mr Porter, Cettire dan SSENSE termasuk di antara mereka yang sekarang menyediakan rok pria, banyak di antaranya tidak akan bisa dibedakan dari desain pakaian perempuan jika bukan karena model prianya. Di TikTok, tagar #boysinskirts telah dilihat lebih dari 240 juta kali, dengan pengguna pria membagikan pakaian dan saran gaya mereka.

4 dari 4 halaman

Kian Masif

Di akun Instagramnya @theguyinaskirt, blogger gaya Shivam Bhardwaj membagikan video dan foto gembira dirinya mengenakan rok --dari semua warna dan gaya-- dengan lebih dari 22.000 penonton. Ia mengatakan bahwa sementara banyak perhatian media seputar tren telah difokuskan pada bintang laki-laki straight, anggota komunitas LGBTQ telah lama mengenakan rok dan bahkan telah dikucilkan sebagai hasilnya.

Pada 2020, pembawa acara talk show AS Wendy Williams meminta maaf setelah memohon kepada pria gay untuk "berhenti mengenakan rok dan sepatu hak kami" di acaranya, sementara tahun ini, seorang pria gay dengan rok dilaporkan diserang di Inggris setelah menghadiri konser oleh penyanyi Yungblud, seorang seniman yang dikenal dengan gaya gender-fluidnya.

Dunia mode juga telah membantu menormalkan rok pria, dengan desainer seperti Dries Van Noten dan Raf Simons mengirim pria ke landasan pacu untuk memakainya dalam beberapa tahun terakhir. Sebuah rok abu-abu lipit oleh Thom Browne (desain yang disebutkan di atas yang dikenakan oleh Oscar Isaac, Dan Levy dan bintang "The Hobbit" Lee Pace) telah menjadi sesuatu yang menjadi favorit selebritas, dengan Browne mengubah penjahitan pakaian pria tradisional di kepalanya melalui siluetnya yang tak terduga.

"Rok atau pakaian apa pun tidak menggambarkan jenis kelamin Anda," kata Bhardwaj. "Pakaian dibuat untuk mengekspresikan perasaan Anda kepada orang-orang di luar sana di dunia."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS