Sukses

Peneliti: Matcha Tingkatkan Kualitas Tidur dan Kognisi Sosial

Liputan6.com, Jakarta - Warga Jepang diketahui telah menyukai matcha selama berabad-abad. Popularitas matcha pun berkembang sebagai rasa pencuci mulut yang banyak dicari dalam berbagai olahan sajian hingga camilan.

Dikutip dari Soranews24, Senin, 8 Agustus 2022, penelitian terbaru menunjukkan bahwa matcha tak hanya enak, tetapi juga baik dalam beberapa hal penting. Produsen teh Itoen dan MCBI, sebuah firma riset medis yang didirikan oleh University of Tsukuba, baru-baru ini mengumumkan hasil uji klinis selama setahun yang menyelidiki efek dari asupan harian matcha yang berkelanjutan.

Dimulai dengan 939 pria dan perempuan berusia 60--85 tahun, sebanyak 99 orang didiagnosis dengan gangguan kognitif ringan (MCI) atau penurunan kognitif subjektif (SCD). Ke-99 orang tersebut lalu mengambil bagian dalam uji coba selama setahun.

Kelompok target mengonsumsi matcha setiap hari selama 12 bulan, sedangkan kelompok kontrol diberi plasebo. Para peserta menjalani fungsi kognitif dan evaluasi kualitas tidur, serta berbagai tes darah dan neuroimaging, pada awal dan akhir percobaan, yang digambarkan para peneliti sebagai studi komparatif acak terkontrol plasebo ganda.

Pada akhir tahun, kelompok matcha, dibandingkan dengan kelompok plasebo, menunjukkan "peningkatan signifikan dalam kognisi sosial yang dinilai dengan tes pengenalan ekspresi wajah, khususnya, ketepatan persepsi emosi mereka berdasarkan ekspresi wajah." Selain itu, kelompok matcha menunjukkan peningkatan kualitas tidur mereka.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penelitian

Ini ditentukan dengan menggunakan Pittsburgh Sleep Quality Index atau Indeks Kualitas Tidur Pittsburgh, protokol kuesioner laporan diri di mana skor numerik yang lebih rendah menunjukkan tidur yang lebih baik. Yang sangat menarik dari penelitian ini adalah cara matcha dikonsumsi.

Setiap hari, kelompok matcha mengonsumsi dua gram matcha, yang merupakan jumlah rata-rata yang ditemukan dalam secangkir teh hijau matcha. Namun, matcha diberikan dalam bentuk kapsul.

Ini menyiratkan bahwa peningkatan yang dialami kelompok matcha bukanlah hasil dari waktu ekstra yang dihabiskan untuk bersantai atau dalam refleksi diri yang tenang sambil menyeruput secangkir teh dengan santai. Namun, hal tersebut berasal dari matcha itu sendiri, yang pada gilirannya menunjukkan bahwa mungkin manfaat yang sama bisa dialami dari makan permen matcha.

Hasil penelitian dipresentasikan pada Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer, yang diadakan Agustus 2022 di San Diego. Sementara grup matcha dan kelompok kontrol tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam tes neuropsikologi lainnya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Apa Itu Teh Matcha?

Dikutip dari Forbes, Senin, 8 Agustus 2022, matcha adalah jenis teh hijau yang terbuat dari daun teh utuh dan bubuk. Matcha dibudidayakan dari tanaman yang memiliki proses pertumbuhan yang sangat tepat dan teratur, dan terbuat dari Camellia sinensis, tanaman yang sama dengan teh putih, hijau, hitam dan oolong.

Superfood ini berakar dari praktik tradisional di China dan Jepang, dan mendapatkan rasa gurih, umami, dan antioksidannya yang unik dari proses penanaman padat karya yang melibatkan naungan dan pembuatan terpal di ladang teh. Ditanam di tempat teduh memberikan keseimbangan rasa katekin, senyawa yang memberikan rasa pahit dan astringency matcha, dan asam amino manis L-Theanine.

Asam amino adalah molekul yang membentuk dasar protein dan sangat penting untuk berfungsinya tubuh. Ini juga memungkinkan unsur-unsur bermanfaat terkonsentrasi di dalam daun, dan karena seluruh daun dikonsumsi -bukan hanya rebusan seperti banyak teh lainnya- itu jauh lebih kuat.

Dikutip dari Healthline, matcha mengandung nutrisi dari seluruh daun teh, yang menghasilkan lebih banyak kafein dan antioksidan daripada yang biasanya ditemukan dalam teh hijau. Studi tentang matcha dan komponennya telah menemukan berbagai manfaat, menunjukkan bahwa itu dapat membantu melindungi hati, meningkatkan kesehatan jantung, dan bahkan membantu penurunan berat badan. Berikut enam manfaat teh matcha bagi kesehatan, semuanya berdasarkan ilmu pengetahuan.

1. Antioksidan tinggi

Matcha kaya akan katekin, kelas senyawa tanaman dalam teh yang bertindak sebagai antioksidan alami. Antioksidan membantu menstabilkan radikal bebas berbahaya, yaitu senyawa yang dapat merusak sel dan menyebabkan penyakit kronis.

Saat Anda menambahkan bubuk matcha ke air panas untuk membuat teh, teh mengandung semua nutrisi dari seluruh daun. Ini akan cenderung memiliki lebih banyak katekin dan antioksidan daripada hanya seduhan daun teh hijau dalam air.

2. Dapat membantu melindungi hati

Hati sangat penting untuk kesehatan dan memainkan peran sentral dalam membuang racun, memetabolisme obat-obatan, dan memproses nutrisi. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa matcha dapat membantu melindungi kesehatan hati Anda.

3. Meningkatkan fungsi otak

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa beberapa komponen dalam matcha dapat membantu meningkatkan fungsi otak. Satu studi pada 23 orang melihat bagaimana orang melakukan serangkaian tugas yang dirancang untuk mengukur kinerja otak.

Beberapa peserta mengonsumsi teh matcha atau batangan yang mengandung empat gram matcha, sedangkan kelompok kontrol mengonsumsi teh atau batangan plasebo. Para peneliti menemukan bahwa matcha menyebabkan peningkatan perhatian, waktu reaksi, dan memori, dibandingkan dengan plasebo.

4 dari 4 halaman

4. Dapat membantu mencegah kanker

Matcha penuh dengan senyawa yang meningkatkan kesehatan, termasuk beberapa yang telah dikaitkan dengan pencegahan kanker dalam tabung reaksi dan penelitian pada hewan. Dalam sebuah penelitian, ekstrak teh hijau menurunkan ukuran tumor dan memperlambat pertumbuhan sel kanker payudara pada tikus.

Matcha sangat tinggi dalam epigallocatechin-3-gallate (EGCG), sejenis katekin yang telah terbukti memiliki sifat anti-kanker yang kuat. Satu studi tabung reaksi menemukan bahwa EGCG dalam matcha membantu membunuh sel kanker prostat. Studi tabung reaksi lainnya menunjukkan bahwa EGCG efektif melawan kanker kulit, paru-paru, dan hati.

5. Dapat meningkatkan kesehatan jantung

Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia, terhitung sepertiga dari semua kematian pada orang berusia di atas 35 tahun. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa minum teh hijau, yang memiliki profil nutrisi yang mirip dengan matcha, dapat membantu melindungi dari penyakit jantung.

Teh hijau telah terbukti mengurangi kadar kolesterol LDL total dan "jahat", serta trigliserida. Ini juga dapat membantu mencegah oksidasi kolesterol LDL, faktor lain yang dapat melindungi terhadap penyakit jantung.

6. Membantu menurunkan berat badan

Lihatlah suplemen penurun berat badan dan ada kemungkinan besar Anda akan melihat "ekstrak teh hijau" tercantum dalam bahan-bahannya. Teh hijau terkenal karena kemampuannya untuk meningkatkan penurunan berat badan.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa itu dapat membantu mempercepat metabolisme untuk meningkatkan pengeluaran energi dan meningkatkan pembakaran lemak. Satu penelitian kecil menunjukkan bahwa mengonsumsi ekstrak teh hijau selama olahraga sedang meningkatkan pembakaran lemak sebesar 17 persen.

Studi lain pada 14 orang menemukan bahwa mengonsumsi suplemen yang mengandung ekstrak teh hijau secara signifikan meningkatkan pengeluaran energi 24 jam, dibandingkan dengan plasebo. Sebuah tinjauan dari 11 penelitian juga menunjukkan bahwa teh hijau mengurangi berat badan dan membantu menjaga penurunan berat badan. Meskipun sebagian besar penelitian ini berfokus pada ekstrak teh hijau, matcha berasal dari tanaman yang sama dan seharusnya memiliki efek yang sama.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS