Sukses

Drone Bakal Jadi Pengirim Makanan pada 2022?

Liputan6.com, Jakarta - Penyedia layanan Meituan bertujuan jadi perusahaan pertama di pusat teknologi selatan China, Shenzhen, yang secara resmi mengirimkan pesanan pada pelanggan menggunakan drone. Mengutip SCMP, Sabtu (18/12/2021), pihaknya telah memulai uji coba di distrik komersial kota tersebut.

Mereka bertujuan memperkenalkan layanan pengiriman menggunakan drone, yang diajukan pada September lalu. Permintaan tersebut saat ini sedang ditinjau otoritas penerbangan, kata Mao Yinian, kepala unit pengiriman drone perusahaan. Prosesnya diperkirakan memakan waktu satu hingga dua tahun, dan perusahaan mengharapkan untuk menerima lampu hijau tahun depan, kata Mao.

Perusahaan yang berbasis di Beijing ini juga bekerja sama dengan otoritas terkait untuk mematuhi berbagai aturan. Ini termasuk Biro Keamanan Publik, yang mengelola masalah keselamatan, dan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi Tiongkok, yang mengawasi perangkat keras dan telekomunikasi, kata Mao.

Shenzhen kemungkinan akan jadi kota pertama di dunia yang mengkomersialkan penggunaan drone dalam operasi logistik, menurut Mao. Dalam uji cobanya, mereka menggunakan drone untuk mengirimkan makanan dalam radius 3 km di sekitar Shenzhen Longgang Galaxy Coco Park, sebuah kompleks perbelanjaan dan perkantoran di bagian timur kota, Jumat, 17 Desember 2021.

Ini mengikuti tujuh tes serupa yang dilakukan di daerah pemukiman di seluruh kota awal tahun ini. Pengguna yang ingin menerima makanan dari drone dapat memesan dengan pedagang yang memenuhi syarat melalui aplikasi Meituan.

Seorang pengendara akan membawa makanan dari restoran ke drone, yang diparkir di atap mal Coco Park. Drone kemudian akan terbang ke “M-port," stan yang berfungsi sebagai tempat pendaratan, di mana orang dapat mengambil pesanan mereka dengan memasukkan kode sandi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bukan Satu-satunya

Selama demonstrasi kemarin, butuh sekitar empat menit untuk satu cangkir bubble tea yang dikirim drone untuk menempuh jarak 3 km dari pedagang ke pelanggan. Drone, yang beratnya sekitar 4kg, saat ini dibatasi untuk membawa beban tidak lebih dari 3kg.

Ini terkait persyaratan oleh otoritas penerbangan untuk membatasi berat total kendaraan hingga 7kg. Pembatasan berat badan bakal dilonggarkan setelah kebijakan lokal baru diperkenalkan, kata Mao.

Meituan, penyedia layanan pengiriman makanan terbesar di China dengan 68,5 persen pangsa pasar pada 2020, bukan satu-satunya perusahaan teknologi China yang mengincar pasar pengiriman drone. Perusahaan e-commerce JD.com dan raksasa logistik SF Holdings juga telah mengerjakan pengiriman paket udara.

Keduanya mengatakan tahun lalu bahwa mereka telah berhasil menyelesaikan uji coba penerbangan kargo tak berawak pertama di negara itu yang dirancang untuk membawa muatan hingga 1,5 ton.

3 dari 4 halaman

Nasib Kurir Makanan?

Yang dipertaruhkan adalah bagian dari pasar pengiriman instan China yang berkembang, diperkirakan mencapai 93 miliar pesanan setiap tahun pada 2025. Permintaan ini terutama didorong pengiriman makanan dan pada akhirnya produk segar, menurut sebuah laporan yang diterbitkan Southwest Securities, Juni lalu.

Sementara Mao mengharapkan untuk melihat komersialisasi skala besar dari layanan drone Meituan dalam lima sampai 10 tahun. Ia mengatakan bahwa pengendara tidak akan kehilangan pekerjaan. Bahkan ketika teknologi dan jaringan drone matang beroperasi, kendaraan terbang hanya akan mampu memenuhi 10 persen dari permintaan logistik dalam 10 tahun ke depan, kata Mao.

Pada 2020, Meituan mempekerjakan sekitar 3 juta pengendara, yang mengirimkan rata-rata lebih dari 27 juta pesanan makanan sehari. "Kami masih kekurangan pengendara, terutama pada jam-jam sibuk seperti jam makan siang," kata Mao.

"Pengiriman drone masih membutuhkan dukungan pengendara, dan itu akan jadi pelengkap jaringan pengendara kami. Tidak mungkin drone menggantikan manusia," tutupnya.

4 dari 4 halaman

Infografis Tampilan Kekinian Camilan Tradisional