Sukses

Keren, Cabai Antar 2 Ilmuwan Amerika Serikat Raih Hadiah Nobel 2021

Liputan6.com, Jakarta - Cabai tak bisa dipandang sebelah mata dan tak jarang jadi persoalan saat harganya melambung tinggi atau anjlok. Hal yang paling fenomenal dari buah cabai adalah mengantar dua ilmuwan meraih Hadiah Nobel bidang fisiologi dan kedokteran.

Mereka adalah David Julius and Ardem Patapoutian. Kedua ilmuwan yang berbasis di Amerika Serikat (AS) menerima penghargaan untuk menggambarkan mekanisme bagaimana manusia merasakan panas, dingin, sentuhan dan tekanan melalui impuls saraf, mengutip dari laman CNN, Senin, 4 Oktober 2021.

Julius adalah seorang profesor di University of California, San Francisco. Sementara, Patapoutian adalah profesor di Howard Hughes Medical Institute di Scripps Research di La Jolla, California.

"Kemampuan kita untuk merasakan panas, dingin, dan sentuhan sangat penting untuk kelangsungan hidup dan mendukung interaksi kita dengan dunia di sekitar kita," kata Majelis Nobel dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan hadiah tersebut.

Penemuan ini akan sangat penting untuk pengembangan pengobatan untuk nyeri kronis dan kondisi lainnya, kata Profesor David Paterson, presiden The Physiological Society di Inggris. "Bagaimana kita merasakan suhu, sentuhan, dan gerakan adalah beberapa pertanyaan besar bagi umat manusia," kata Paterson.

Titik awal penemuan terobosan pasangan ini adalah karya Julius dengan cabai sederhana atau lebih khusus lagi, capsaicin. Senyawa pedas itulah yang menyebabkan sensasi terbakar saat kita memakan cabai.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sangat Cerdas

"Itu adalah hal yang sangat cerdas untuk dilakukan karena cabai, atau capsaicin dalam lada, diketahui memicu saraf atau rasa sakit. David Julius berpikir itu bisa mengarah pada terobosan jika kita benar-benar memahami mekanisme molekuler bagaimana ini terjadi," Perlmann menjelaskan kepada CNN.

Julius dan timnya menciptakan perpustakaan jutaan fragmen DNA yang sesuai dengan gen yang diekspresikan dalam neuron sensorik yang dapat bereaksi terhadap rasa sakit, panas, dan sentuhan. Mereka kemudian memasukkan gen dari kumpulan ini ke dalam sel yang biasanya tidak bereaksi terhadap capsaicin untuk menemukan gen tunggal yang menyebabkan sensitivitas.

Julius kemudian menyadari reseptor capsaicin yang mereka temukan juga merupakan reseptor penginderaan panas yang diaktifkan pada suhu yang dianggap menyakitkan, kata Komite Nobel. "Itulah jalan menuju penemuan ini -- mekanisme penginderaan tentang bagaimana saraf sebenarnya dapat diaktifkan. Ketika kita menghadapi rangsangan -- suhu, mekanik, sentuhan, dan tekanan. Cabai adalah pegangannya, tetapi penemuannya jauh lebih dalam dari itu." ," kata Perlmann.

Karya Patapoutian mengarah pada penemuan sensor di kulit dan organ dalam yang merespons "rangsangan mekanis" yang dirasakan sebagai sentuhan dan tekanan. Dengan rekan-rekannya, ia mengidentifikasi garis sel yang bereaksi ketika sel-sel individualnya ditusuk dengan mikropipet. Tim kemudian mengidentifikasi 72 kandidat gen yang dapat mengkodekan reseptor dan "mematikannya" satu per satu untuk menemukan gen yang bertanggung jawab atas mekanosensitivitas.

3 dari 4 halaman

Satu Dekade

Abdel El Manira, anggota tambahan Komite Nobel untuk Fisiologi dan Kedokteran, mengatakan penemuan itu dibuat lebih dari satu dekade lalu tetapi sangat menyentuh mengingat terjadinya pandemi virus corona.

"Ini adalah waktu yang tepat (untuk itu) untuk diakui. Ini sangat mengubah pandangan kita tentang bagaimana kita merasakan dunia ... Pada tahun lalu, kita telah kehilangan indera peraba kita - selama pelukan misalnya. Ini adalah reseptor yang memberi kita perasaan hangat dan dekat," katanya.

Mike Caterina, profesor bedah saraf Solomon H. Snyder di John Hopkins School Of Medicine, bekerja dengan Julius di labnya sebagai peneliti pasca doktoral pada pertengahan 1990-an ketika penemuan pertama tentang capsaicin dalam cabai dibuat."Itu adalah cawan suci di bidang rasa sakit. Orang-orang tahu bahwa reseptor ini ada tetapi tidak ada pegangan molekuler," kata Caterina.

"Sensasi yang kita dapatkan ketika kita makan makanan pedas adalah sesuatu yang sangat akrab dan memiliki makna pribadi dan budaya bagi banyak orang dan setiap orang memiliki kisah makanan panas dan setiap orang pernah mengalami panas yang menyakitkan."

"Jadi bagi dua pengalaman yang sangat nyata itu untuk dijelaskan dengan satu molekul adalah apa yang benar-benar membuat pekerjaan itu menarik bagi kami."

4 dari 4 halaman

Infografis Harga Cabai