Sukses

Ganjar Pranowo Ditawari Buka Warung Kopi di Paris

Liputan6.com, Jakarta - Warung kopi Indonesia ditawari buka di Paris, Prancis. Itulah gagasan yang diungkap Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah lewat unggahan video di akun Twitter resmi mereka, 10 Feburari 2020.

Dijelaskan di sana, ide ini terungkap setelah Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bertemu Duta Besar RI untuk Prancis Arrmanatha Nasir, beberapa waktu lalu. Ekspansi ini dilakukan guna memaksimalkan potensi daerah.

Di samping, melansir laman resmi Pemprov Jateng, 11 Februari 2020, gagasan ini disebabkan kopi asal Jateng begitu terkenal dan diminati warga Prancis. "Untuk itu, saya menawarkan agar Jateng membuka warung kopi di Paris agar potensi ini bisa ditangkap," kata Nasir.

Tawaran untuk membuka warung kopi di Paris langsung ditanggapi serius Ganjar Pranowo. Lelaki 51 tahun itu langsung meminta jajarannya melihat potensi tersebut supaya garapan warung kopi di Paris segera dilaksanakan.

Beberapa potensi ekonomi kreatif lain seperti feyen dan industri game, juga memiliki peluang di Prancis. "Ke depan, Ganjar akan melakukan penjajakan potensi mana saja yang bisa dieksekusi secepatnya," begitu keterangan yang tertulis.

 

2 dari 3 halaman

Maksimalkan Potensi Borobudur

Menurut Nasir, selain Bali, warga Prancis banyak yang berkunjung ke Indonesia hanya untuk berlibur ke Borobudur. Melihat potensi wisatawan Prancis sangat besar, Pemprov Jateng mengungkap bakal memaksimalkan wisata candi Buddha terbesar se-Asia Tenggara tersebut.

Dari beberapa warga Prancis yang pernah berkunjung ke Candi Borobudur, Nasir mendapat cerita bagaimana terpukaunya mereka dengan beragam destinasi yang ditawarkan. Selain candi yang megah, aneka kuliner menarik, serta kerajinan tangan disebut jadi daya tarik tersendiri.

"Bahkan, ada beberapa orang yang setiap tahun ke Candi Borobudur untuk makan di warung kecil, seperti warteg dan warung-warung kuliner khas. Katanya, makanan yang disajikan sangat enak dan membuat ketagihan," ucap Nasir.

Menyambut baik euforia tersebut, Ganjar menyebut bakal mendorong turisme di Borobudur, termasuk meningkatkan sport tourism, kuliner, dan kerajinan tangan.

"Kita bisa mengeksplor soal Borobudur. Kulinernya, event harus diperbanyak, sisi sejarah harus menarik, kerajinan, dan potensi-potensi wisata petualangan yang biasanya disukai turis asing, termasuk sisi seni budayanya," pungkas Ganjar.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Cerita Ganjar Pranowo Dikritik Aktivis Difabel
Artikel Selanjutnya
Begini Atraksi Ganjar Pranowo Saat Merumput di Stadion Manahan